Where the world comes to study the Bible

Jujurlah— Kisah Ananias dan Safira

“Kami saling mencintai, dan itulah yang penting,” kata pasangan yang sedang jatuh cinta setelah kawin. Tapi mereka menemukan kalau hal itu tidak pernah seperti itu. Tidak ada pasangan Kristen yang berdiri sendiri. Mereka bagian dari unit yang lebih besar disebut Tubuh Kristus (Eph. 1:22, 23), pemilik rumah yang beriman (Gal. 6:10), Rumah Tuhan (Eph. 2:19). Keluarga Tuhan lebih luas dari satu keluarga, dan kita akan belajar kalau hubungan kita terhadap keluarga rohani yang lebih besar ini mempengaruhi hubungan kita dengan suami atau istri. Hal ini tidak pernah lebih jelas dari kisah Ananias dan Saphira.

Mereka hidup dimasa gereja mengalami kemurnian dan kuasa terbesarnya. Pertama, kita melihat keadaaan gereja dalam era kerasulan, “Adapun kumpulan orang yang telah percaya itu, mereka sehati dan sejiwa, dan tidak seorangpun yang berkata, bahwa sesuatu dari kepunyaannya adalah miliknya sendiri, tetapi segala sesuatu adalah kepunyaan mereka bersama” (Acts 4:32). Ini sangat luar biasa. Jumlah orang percaya mungkin sudah 5.000 saat itu, dan mereka satu hati dan jiwa. Hati sering digunakan dalam Alkitab untuk menunjuk bagian manusia yang tidak materi, termasuk roh dan jiwa. Tapi berbeda dari jiwa, mungkin hanya menunjuk pada roh, bagian paling dalam manusia, pusat keberadaannya dimana Tuhan menyatakan diriNya dan tempat dimana Tuhan berdiam. Orang Kristen mula-mula ini saling terikat satu sama lain. Roh mereka bersatu dalam kehidupan Kristus dan kasih Kristus. Mereka tahu kalau mereka semua bersaudara dalam Kristus.

Tapi Alkitab berkata kalau mereka juga satu jiwa, dan itu sesuatu yang berbeda. Jiwa adalah kekeuatan kesadaran hidup dalam manusia, kepribadiannya, terdiri dari pikiran, emosi, dan kehendak. Inilah tingkatan dimana manusia berpikir, merasa, dan membuat pilihan. Ini wilayah pengalaman. Orang Kristen mula-mula tidak hanya satu karena kedudukan mereka dalam Kristus, tapi mereka juga satu dalam pengalaman. Mereka sehati, mereka saling memperhatikan, dan keputusan mereka mencerminkan perhatian mereka. Mereka tidak hanya duduk bersama selama kebaktian, kemudian pulang rumah dan melupakan saudara mereka. Karena jemaat mereka sangat besar, saat mereka bertemu ditempat ibadah, mereka juga berkumpul dalam unit yang lebih kecil dalam rumah untuk lebih saling mengenal, untuk bertumbuh dalam kasih, untuk saling memperhatikan masalah dan melayani kebutuhan (cf. Acts 2:46).

Perhatian kasih mereka begitu dalam sehingga melibatkan dompet mereka, dan itu baru perhatian! Mereka sadar bahwa apapun yang mereka dapat dari Tuhan, diberikan pada mereka bukan untuk digunakan sendiri tapi untuk dibagikan dengan orang percaya lainnya. Tidak ada paksaan. Setiap orang percaya bebesa memiliki harta dan tidak ada yang memandang rendah hal itu. Tapi sebagian besar dari mereka menjual miliknya dan memberikan uang itu pada para rasul untuk dibagikan pada mereka yang, dari semua kemungkinan, kehilangan pekerjaan karena iman mereka. Mereka mengorbankan kenyamanan untuk kebaikan semuanya.

Hasil dari ketidakeogisan ini adalah kuasa dan berkat yang besar diseluruh gereja. “Dan dengan kuasa yang besar rasul-rasul memberi kesaksian tentang kebangkitan Tuhan Yesus dan mereka semua hidup dalam kasih karunia yang melimpah-limpah” (Acts 4:33). Jemaat yang saling memperhatikan merupakan jemaat yang kuat, karena energi dinamis ini merupakan pernyataan kasih Tuhan yang asli. Yesus mengatakan kalau hal ini menjadi tanda muridnya yang sejati (John 13:35), dan dimanapun itu ada, akan menarik orang seperti mata air dipadang gurun.

Itu menarik pasangan bernama Ananias dan Safira. Mereka terhitung diantara yang orang percaya yang kuat. Nama Safira berarti “indah” atau “menyenangkan” nama yang sama diberikan kebatu mulia, Safir. Ananias berarti “Yehova murah hati,” dan Tuhan jelas murah hati padanya. Dia memberikannya istri yang cantik, memberkatinya dengan harta, mengampuni dosanya, dan membawa dia kedalam persekutuan dengan orang yang benar-benar peduli padanya. Seorang pria tidak bisa minta lebih dari itu.

Tapi Ananias ingin lebih, demikian juga Safira. Mereka ingin lebih dari penerimaan; mereka ingin pengakuan. Mereka ingin lebih dari sekedar anggota Tubuh; mereka ingin menjadi anggota Tubuh yang penting. Mereka ingin dipuji manusia. Dan itu membawa kita kepada dosa Ananias dan Safira. Orang percaya yang berdedikasi dan tidak egois sering mendapat pujian dan penghormatan dari orang Kristen yang lain. Jika mereka orang yang benar-benar rohani, tidak akan termotivasi oleh keinginan dipuji manusia, tapi mungkin mereka tetap mendapatkannya. Orang-orang digereja mula-mula yang menjual harta mereka dan memberikan uang kegereja mungkin diterima dengan sangat baik diseluruh jemaat. Barnabas merupakan salah satu yang menyumbangkan semuanya (Acts 4:36, 37). Itu pasti disambut sangat baik. Tidak ada petunjuk kesombongan didadalamnya. Pikirannya hanyalah kebutuhan orang Kristen yang lain dan kemuliaan Tuhan. Tapi pengakuan atasnya ada. Ananias dan Safira melihat hal itu dan menginginkannya, dan disitulah masalah mereka berawal.

Menginginkan pujian manusia sudah merupakan bukti yang cukup kalau motivasi mereka dari kedagingan bukan dari Roh. Tapi itu menjadi lebih jelas bagi kita saat kita belajar bahwa kepastian masa depan mereka ada pada jumlah uang dibank daripada dalam Tuhan. Mereka tidak bisa menanggung apa yang dilakukan orang lain—memberikan seluruhnya pada Tuhan dan sepenuhnya percaya pada kesetiaanNya memenuhi kebutuhan mereka. Mereka harus memiliki uang itu. Dan pernyataan kedagingan yaitu, keinginan dipuji, dan pengangan mereka pada harta, meletakan mereka dalam dilemma. Bagaimana mereka bisa dipuji atas apa yang mereka beri pada jemaat tanpa meletakan semuanya dialtar korban? Mereka akhirnya mendapat solusi. Menipu!

“Ada seorang lain yang bernama Ananias. Ia beserta isterinya Safira menjual sebidang tanah. Dengan setahu isterinya ia menahan sebagian dari hasil penjualan itu dan sebagian lain dibawa dan diletakkannya di depan kaki rasul-rasul” (Acts 5:1, 2). Mereka bekerjasama merencanakan untuk menyimpan sebagian uang dari penjualan milik mereka dalam kotak deposit dan sisanya diberikan pada para rasul. Mereka tidak akan mengatakan kalau mereka memberikan semua uang dari penjualan; mereka membiarkan orang mengira seperti itu. Dan, mereka pasti langsung dikenal sebagai orang percaya yang rohani, mengorbankan diri yang sudah menyerahkan semuanya pada Yesus Kristus.

Apa yang salah dengan rencana mereka? Mereka tidak benar-benar berbohong kan? Mereka hanya memberikan uang dan tidak berkata apa-apa tentang persentase yang diberikan. Bukankah mereka tidak tahan dengan apa kata orang? Tapi mereka bisa. Petrus, melalui pengertian dari Tuhan, membuka rencana mereka sebagai rencana dari Setan dan menyebutnya berbohong pada Roh (Acts 5:3). Dia menjelaskan bahwa mereka tidak diharuskan menjual milik mereka. Dan bahkan setelah mereka menjualnya, mereka tidak diharuskan memberikan seluruhnya kegereja. Tapi mereka diharuskan untuk jujur (Acts 5:4). Dosa utama dari Ananias dan Safira adalah ketidak jujuran, penipuan, berpura-pura, memberikan kesan yang salah tentang diri mereka, menunjukan kerohanian yang lebih besar dari sebenarnya, membiarkan orang lain berpikir lebih dari yang sebenarnya. Mereka lebih tertarik dalam apa yang kelihatan dari pada yang sebenarnya. Petrus berkata, “Engkau bukan mendustai manusia, tetapi mendustai Allah” (Acts 5:4).

Pernakah anda bertanya hubungan seperti apa yang terjadi antara Ananias dan Safira? Walau mereka menunjukan kebersamaan yang hebat dalam perencanaan penipuan mereka, kebohongan mereka pasti mempengaruhi perkawinan mereka. Saat bagi kita penampakan luar lebih penting dari kenyataan, orang-orang yang hidup dengan kita biasanya menderita karena itu. Kita dengan cermat menutupi kebanyakan kedagingan kita dihadapan yang lain, tapi menyimpannya dibelakang keluarga kita, kita cenderung menggantung semua itu—semua kemarahan, sifat, ketidakbaikan dan tidak peka, tuntutan egois, kesombongan, dan kekanakan. Dan sebagai hasilnya, banyak keluarga Kristen diwarnai dengan perselisihan dan pertengkaran. Tapi saat orang Kristen lain yang mungkin bisa menolong kita bertanya tentang keluarga, kita langsung menjawab, “Oh, baik-baik saja. Kita semakin baik dari sebelumnya.” Dan kita menutupi kebohongan kita dengan alasan semua yang terjadi dalam keluarga merupakan hal pribadi. Tapi kebohongan meningkatkan beban rasa bersalah, dan rasa bersalah membawa kita lebih mempertahankan diri dan terganggu, dan rasa terganggu menghasilkan lebih banyak ketidakcocokan dalam keluarga. Itu merupakan salah satu jebakan favorit setan.

Keinginan daging untuk dipuji dan jadi yang utama seperti ditunjukan Ananias dan Safira bisa mempengaruhi hubungan pernikahan. Itu menyebabkan setiap pasangan mencari kepentingannya sendiri dalam hubungan itu. Dia memberi untuk mendapat balasan, dan dia biasanya menghitung apa yang sudah didapatnya. Jika dia pikir bertemu dengan jalan buntu, dia akan bertengkar dan mengeluh sampai mendapat apa yang menurutnya dia layak dapatkan. Setiap pasangan terus menghitung siapa yang memberi paling banyak, mendapat perhatian paling banyak, yang paling banyak mendapat pujian, yang paling banyak salah, atau hal-hal lainnya. Kebutuhan setiap pasangan untuk lebih baik dari pasangannya menyebakan mereka menyembunyikan kepribadian mereka yang sebenarnya, dan itu membawa dia lebih kedalam kemunafikan.

Marilah kita jujur. Marilah kita menyerahkan diri kita sepenuhnya kepada kejujuran dan transparansi. Itulah satu-satunya cara menghancurkan jebakan iblis. Saat kita mengakui perasaan dan motivasi kita yang sebenarnya pada orang lain, saat kita mengakui kesalahan yang sebenarnya dan minta orang lain mendoakan kita, itu menyediakan pertolongan untuk meminta kuasa Tuhan mengubahnya. Kita tahu bahwa suatu hari orang itu akan bertanya apa yang terjadi dan kita harus mengatakan dengan jujur. Kita ingin siap ketika waktu itu datang, karena dengan kejujuran, kita akan lebih memperhatikan kehormatan Tuhan dan kesaksian atas gereja Kristus. Jadi kita harus mengijinkan Roh Yesus Kristus untuk membawa kita lebih serupa denganNya. Maka kita mampu berhenti bermain-main dengan kebohongan. Kita akan jadi yang sebenarnya!

Para suami dan istri bisa mulai jujur. Mereka bisa mengakui satu sama lain apa yang ada didalam mereka, kemudian saling menguatkan dan mendoakan kelemahan masing-masing. Mereka juga perlu jujur dengan Tuhan. Jika prilaku mereka salah, mereka harus mengakuinya secara terbuka pada Tuhan dan menolak untuk beralasan. Hanya dengan itu mereka mampu bertumbuh secara rohani. Ananias dan Safira bekerjasama menyetujui rencana jahat itu, tapi mereka tidak pernah mengakui dosanya kepada yang lain dan Tuhan. Saat seorang suami dan istri bekerjasama dalam menipu, itu akan menghancurkan mereka.

Akhirnya kita melihat pada, pentingnya pendisiplinan mereka. Petrus tidak meminta penghukuman dari surga. Dia hanya membuka kebohongan Ananias melalui pengertian dari Tuhan. “Ketika mendengar perkataan itu rebahlah Ananias dan putuslah nyawanya” (Acts 5:5). Itu merupakan tangan disiplin Tuhan. “Lalu datanglah beberapa orang muda; mereka mengapani mayat itu, mengusungnya ke luar dan pergi menguburnya” (Acts 5:6). Kita tidak tahu bagaimana mereka bisa mengubur Ananias tanpa diketahui Safira, tapi tubuh orang mati harus dikubur secepatnya pada masa itu dan mungkin itulah sebabnya mereka tidak bisa menemukan Safira saat itu. Dia mungkin sedang keluar belanja, menghabiskan uang yang sudah disalahgunakan.

Tiga jam kemudian dia datang mencari suaminya, tidak sadar apa yang terjadi. Petrus memberikannya kesempatan untuk jujur. “Katakanlah kepadaku, dengan harga sekiankah tanah itu kamu jual? Jawab perempuan itu: Betul sekian” (Acts 5:8). Dan Petrus menyatakan bahwa dia akan mengalami hal yang sama seperti Ananias.

Kita ciut melihat gambaran pendisiplinan ilahi ini. Kita mungkin merasa Tuhan berlebihan terhadap hal ini. Kenapa Dia melakukannya? Dia kelihatan tidak berlaku seperti itu sekarang. Dan kita bisa bersyukur untuk itu! Tapi masa itu berbeda. Itu adalah masa pembentukan gereja. Sampai masa itu tidak ada hal yang berlebihan, dan Tuhan melakukan itu agar dilihat gereja. Dari kejadian itu, Tuhan ingin semua mengetahui betapa Dia membenci kebohongan, dan Dia ingin semua mengetahuinya sepanjang masa. Itulah alasan Dia meletakan kisah ini dalam FirmanNya.

Kerohanian yang palsu sangat menular. Itu menyebar. Saat seorang Kristen meliha orang Kristen lain terbawa, dia menemukan lebih mudah mencobanya sendiri. Dan setiap anggota yang berada dibawa kuasa kedagingan daripada Roh, dan setiap orang yang hidup untuk dipuji manusia daripada kemuliaan Tuhan, maka efektifitas gereja sangat dikurangi. Jika Tuhan mengijinkan Ananias dan Safira melanjutkan kebohongan mereka, itu akan menghancurkan kesaksian gereja mula-mula. Dia harus bertindak tegas.

Sayangnya, waktu telah melemahkan kemurnian gereja, dan kita semakin jauh dari keunikan masa kerasulan, kita bahkan sulit mengenali kepura-puraan kita. Kita mengerti kemunafikan adalah usaha untuk menipu seperti Ananias dan Safira, dan kita mungkin tidak secara sadar melakukannya. Kita mungkin hanya jatuh pada kebiasaan melindungi nama baik, menutupi kedagingan kita, menjaga agar orang lain tidak mengetahui apa yang terjadi dalam hati dan keluarga kita. Itu lebih mudah daripada menyerahkan diri kita sepenuhnya pada Kristus dan membiarkan Dia hidup melalui kita dan membuat perubahan yang diinginkanNya. Bentuk kemunafikan seperti ini menjadi cara hidup gereja Yesus Kristus masa kita, dan mungkin itulah alasan kita tidak bisa memberi dampak bagi masyarakat kita yang sudah tidak dalam Tuhan.

Suatu pertanyaan berkepanjangan dalam pikiran kita setelah melihat hidup Ananias dan Safira. Apa yang lebih penting bagi kita—menjaga agar terlihat rohani, atau dengan murni ingin menjadi seperti apa yang Tuhan kehendaki? Membangung penampakan luar saja membawa kematian—kematian pertumbuhan rohani, kematian dalam keluarga Tuhan, dan kematian pertumbuhan hubungan dengan pasangan hidup, sebagai suami atau istri. Tapi Roh Tuhan bisa menggunakan keterbukaan, untuk menghasilkan kita hidup Kristus, dan itu berarti hidup berkelimpahan, sukacita, dan berkat yang berlimpah.

Mari kita bicara

    1. Bagaimana Ananias dan Safira bisa menghindari perangkap penipuan, agar tidak jatuh??

    2. Apa yang paling sering disembunyikan orang Kristen dari orang percaya lain?

    3. Apakah ada hal yang anda setujui bersama tapi tidak benar dihadapan Tuhan? Apa yang Tuhan inginkah anda perbuat terhadap hal itu?

    4. Hal apa yang paling sering disembunyikan istri dan suami dari pasangannya?

    5. Apa resiko suami dan istri saling terbuka?

    6. Seberapa baik anda bisa didekati? Tanyakan pasangan anda, mudah atau tidak jujur pada anda. Kenapa atau kenapa tidak ??

    7. Apakah ada tanda anda berusaha bersaing untuk lebih tinggi dalam hubungan anda? Bagaimana anda menghindari kecenderungan ini?

Related Topics: Christian Home, Marriage, Finance