MENU

Where the world comes to study the Bible

Pelajaran Teologi Alkitab

Tugas Teolog Alkitab

Tugas dari teolog Alkitab adalah mendapat dan membangun suatu gambaran lengkap mengenai wahyu Yahwe. Menulis teologi yang memuaskan menuntut pengelompokan ide teologis tertentu yang didapat melalui eksegesis kedalam kategori universal. Prosesnya melibatkan penemuan tema pemersatu diseluruh Perjanjian Lama dan meletakan dasar bagi Perjanjian Baru. Itu merupakan proses yang dimulai dengan eksegesis bagian tertentu dalam mencari kategori teologis dari penulis itu sendiri dan berlanjut dengan menghubungkan seluruh penemuan eksegesis diseluruh Alkitab. Maka dari itu, apa yang dilakukan dalam sebuah bagian atau satu kitab hanyalah sebuah permulaan.

Saat bagian-bagian PL tertentu seluruhnya telah dianalisa teologi Alkitabnya, tugas berikut adalah menulis suatu teologi Perjanjian Lama. Hal ini jelas merupakan proyek seumur hidup. Tapi dalam mengerjakannya kita harus ingat:

1. Hal ini meliputi seluruh Perjanjian Lama (maka dari itu, teolog harus menghindari pemilihan seenaknya atau pengujian teks yang tidak bisa dipertanggung jawabkan);

2. Kategori, tema, dan pikiran penyatu haruslah sekonsisten mungkin dengan kategori yang ada dalam pikiran para penulis Perjanjian Lama; dan

3. Karena wahyu terbungkus dalam proses historis suatu wahyu progresif, berkembang-tema-temanya harus dikembangkan secara progresif (substansi dari teologi adalah perkembangan histories dari Yahwism).

Setelah teologi Perjanjian Lama telah diartikulasi dengan seksama, berikutnya harus dikorelasikan dengan Perjanjian Baru. Untuk membuat korelasi ini, berkaitan dengan eksegesis teks Perjanjian Lama yang sulit sekali, eisegesis dan pengujian teks yang naf kelihatannya lebih menggiurkan. Untuk mewaspadai hal itu, atau menafsirkan sebuah bagian secara tidak seharusnya, pada awalnya harus menentukan teologi Alkitab dari bagian itu didalam teologi Perjanjian Lama.

Saat anda mulai mengeksegesis dan menguraikan Perjanjian Lama, anda mulai mengembangkan ide teologis. Seminari memberikan anda kerangka teologis dan biblical sehingga anda bisa bekerja secara baik sejak awal, walaupun anda tidak bisa mengeksegesis Perjanjian Lama dan mengakhiri teologi anda sebelum mulai melayani. Tapi saat anda belajar dan mengajar, anda harus menjaga batasan teologi Alkitab ini sebelumnya agar anda menyadari kategori teologis yang lebih luas dan mampu menghindari eisegesis. Maka, selama pelayanan anda bisa memperbaharui dan menyesuaikan kategori teologi umum anda.

Dasar Preposisional

Pendahuluan

Mengenai peran dari presuposisi, R. A. F. MacKenzie menulis:

Sangat ilmiahdalam pengertian rasionalsitikobjektifitas tidak terlalu mampu menangkap, apalagi mengeksploitasi, nilai religius dari Alkitab. Maka awalnya harus ada komitmen, pengakuan iman akan asal mula ilahi dan otoritas dari buku ini, barulah orang percaya bisa dengan benar dan mendapat keuntungan menerapkan seluruh teknik ilmiah, tanpa melanggar autonomi atau mengkhianati ideal ilmiahnya (The Concept of Biblical Theology, TT 4 [1956]:134).

Pernyataan seperti itu memiliki dasar dalam pengajaran Alkitab sendiri; lihat I Korintus 2:10-16; 1 Thessalonians 1:5; dan terutama I Thessalonians 2:13: sebab kamu telah menerima firman Allah yang kami beritakan itu, bukan sebagai perkataan manusia, tetapi -- dan memang sungguh-sungguh demikian -- sebagai firman Allah, yang bekerja juga di dalam kamu yang percaya.

Cornelius Van Til juga menegaskan bahwa seorang apologet sejati awalnya harus bermula dari presuposisi Allah tritunggal, Bapa, Anak, dan Roh Kudus berbicara kepadanya dengan otoritas absolut dalam Alkitab (The Defense of the Faith, p. 179).

Presuposisi

Tuhan Ada. Presuposisi Tuhan ada merupakan fondasi seluruh teologi.. A. B. Davidson menulis,

Posisinya berada jauh didepan. Bagaimana manusia bisa menentang kalau Tuhan itu bisa dikenal, saat mereka terbujuk mengenal Dia, saat mereka bersekutu denganNya, saat kesadaran dan seluruh pikiran mereka dipenuhi dengan pikiran mengenai Dia, dan saat melalui RohNya Dia menggerakan mereka, dan mengarahkan keseluruhan sejarah mereka? (The Theology of the Old Testament, p. 13).

Christopher R. North menjelaskan,

Hal ini jelas bukan abstrak pada awal mulanya, suatu produk dari intelek abstrak. Ajaran Perjanjian Lama mengenai Tuhan adalah respon orang Ibrani terhadap Tuhan yang hadir dalam krisis, menyelamatkan, dan dalam bencana bangsa selama ratusan tahun sejarah mereka (The Thought of the Old Testament: Three Lectures, p. 24).

Jadi para penulis Perjanjian Lama tidak pernah merasa terdorong untuk membuktikan keberadaan Tuhan. KeberadaanNya tidak pernah mereka pertanyakan; hanya orang bodoh yang bisa berkata, Tidak ada Tuhan (Ps. 14:1; 53:2; Job 2:10). Keberadaan Tuhan merupakan satu-satunya hal yang memberikan stabilitas bagi segala hal lainnya.

Tuhan Menyatakan Dirinya. Presuposisi kedua adalah Tuhan telah berbicara, bahwa dia membuat kehendaknya diketahui. Maka dari itu, tulisan Alkitab adalah unik. Itu bukan sekedar kumpulan teks religius dari Timur Dekat kuno. Itu bukan pinjaman terseleksi dari pendahulu dalam perkembangan ide religius. Gleason Archer berkata benar, Alkitab menuliskan kesaksian mengenai kejeniusan Ibrani dalam kemurtadan (A Survey of Old Testament Introduction, p. 135). Alkitab menulis pernyataan unik dari Tuhan yang hidup.

Walther Eichrodt menyatakannya seperti ini:

Pertama haruslah diperhatikan kalau penegakan sebuah perjanjian melalui Musa terutama sekali menekankan satu elemen dasar dari keseluruhan pengalaman Israel mengenai Allah, yaitu nature asli dari wahyu ilahi. Pernyataan Tuhan tidak dimengerti secara spekulatif, tidak dijabarkan dalam bentuk pelajaran; tapi saat dia berjumpa dalam hidup umatNya dan memberikan mereka pengetahuan akan diriNya (Old Testament Theology, I: 37).

Selain itu bisa ditambahkan perkataan dari James 1. Packer:

Natur dari pewahyuan sebagai tindakan Allah sekarang menjadi jelas. Wahyu adalah Pencipta kita dan Penopang menasihati kita untuk bisa berteman dengan kita. Kita tidak menemukan Dia; tapi, Dia menemukan kita. Dia melihat kita sebagai pemberontak melawan Dia, dengan pikiran kita dibutakan dan karakter kita dibengkokan oleh dosa, secara aktif tidak menghormati Dia dengan mengabaikan kebenaranNya dan melayani allah palsu (God Speaks to Man: Revelation and the Bible, p. 41).

Dalam mengklarifikasi presuposisi kedua harus dikatakan bahwa Tuhan menyatakan dirinya baik dalam tindakan histories dan pernyataan proposisional objektif yang bisa dianalisa secara kognitif. Kedua aspek ini menunjukan kalau pewahyuan Tuhan berlawanan dengan teologi dari Gerhard von Rad dan alirannya yang melihat sejarah sebagai titik awal iman (lihat perdebatan Vriezen terhadap von Rad dalam teologinya, pp. 188ff.). Ini juga berlawanan dengan Neo-orthodoxy yang melihat pewahyuan semata subjektif, menolak Tuhan bisa dipelajari secara objektif (lihat perdebatan Gordon Clark mengenai hal ini dalam Revelation and the Bible, edited by C. F. H. Henry, pp. 29ff.). Seluruh teologi, dan juga seluruh eksposisi, bergantung pada presuposisi bahwa Alkitab adalah wahyu Tuhan, dan peristiwa dan kata-kata yang ditulis memiliki kepentingan rohani bagi umat Allah disegala zaman.

Kita juga mengakui bahwa wahyu efektif terbatas pada tidak bisa salahnya Alkitab. Kemampuan kognitif manusia untuk mengerti wahyu ini tergantung pada kondisi rohaninya dan juga ketekunan dalam meneliti. Dia harus menggunakan metode penafsiran melalui tata bahasa, kontekstual, dan histories. Penekanan kedua Perjanjian dalam Alkitab ada pada ketekunan mempelajari Firman Tuhan, bukan berarti seseorang yang secara rohani berhubungan dengan Tuhan bisa secara alami mengerti seluruh pewahyuan.

Metode Teologi Alkitab

Pelajaran Inductive

Pelajaran teologi Alkitab haruslah induktif (walaupun induksi yang tidak lengkap). Penekanan pada pelajaran induktif artinya kategori, tema, motif, dan kesombongan harus secara eksegetis berasal dari teks Alkitab. Eksegetor harus masuk kedalam teks sebaik mungkin tanpa awalan logika, mental atau skema filosofis dan kemudian dicampur kedalamnya sehingga pengetahuan Alkitab yang dikemukakan memiliki campuran itu. Ini berlawanan dengan teologi dogmatis.

Untuk menghindari kesewenangan, pengujian teks, dan pemilihan, pandangan dasar setiap penulis kitab harus dipastikan. Dari investigasi kitab terpisah ini, tema berlanjut yang menyatukan Perjanjian Lama bisa ditemukan.

Presentasi Deduktif

Presentasi teologi Alkitab haruslah deduktif. Itu tidak hanya menceritakan kembagi bagian-bagian (seperti yang dilakukan von Rad), tapi teologi Perjanjian Lama yang teratur.

Presentasi harus mengemukakan perkembangan histories dari setiap kategori. Pertimbangan seksama harus diberikan pada saat tertentu dari wahyu ilahiberkaitan dengan pembentukan bangsa, pembentukan bangsa dibawa Musa, dan dimasa hakim-hakim, monarki, penawanan dan saat kembali. Langkah berikut dalam perkembangannya adalah hubungannya dengan Perjanjian Baru.

Pusat Teologi

Perdebatan

Ada suatu perdebatan yang terus berlanjut mengenai teologi Perjanjian Lama, terutama mengenai pusatnya. Ada orang yang menemukan kesatuan atau ide sentral teologi Perjanjian Lama, dan ada yang hanya melihat pluralitas ide.

Menyederhanakan masalah ini, kita bisa membedakan antara pandangan Eichrodt dan von Rad. Eichrodt melihat teologi dipersatukan dalam konsep perjanjian (tapi tidak mencampurnya dengan covenant theology). Dia melihat perjanjian itu sebagai hubungan Allah dengan umat manusia, masuknya kerajaan Allah dibumi (lihat pembahasan dibawah ini dalam Penggunaan Mazmur). Von Rad, sebaliknya, melihat Perjanjian Lama sebagai sekumpulan kesaksian, atau pengakuan, oleh Israel mengenai iman mereka. Maka dari itu, bagi dia pusat teologi adalah keseluruhan kumpulan kesaksian itu.

Pendekatan Eichrodt lebih memuaskan karena menyatukan ide teologis diseluruh Perjanjian Lama. Tapi kesulitan dasar yang harus dihadapi setiap orang adalah keragaman dalam Alkitab, yaitu, hubungan antar bagian terhadap keseluruhannya. Banyaknya ide dalam Alkitab menunjukan sulitnya mengusahakan satu ide sentral.

Materi Teologi

Seluruh Perjanjian Lama adalah keseluruhan materi yang harus digunakan. Begitu banyak sehingga tidak semua bisa diwakili dalam sebuah teologi. Tapi apa yang harus dipilih?

Jelas sekali, beberapa kriteria diperlukan, dan didalamnya ada subjektifitas. Materi Alkitab adalah subjek yang harus dipelajari; jika tidak ada kesatuan, kita tidak bisa menciptakannya, jika memang ada kesatuan, kita harus menemukannya.

Syarat minimun bagi teologi untuk menjadi sebuah teologi adalah masalah mengenai Tuhan. Baik kesatuan wahyu Diri Tuhan dan keragaman sejarah pengertian manusia mengenai Tuhan dan responnya terhadap Tuhan teradapat dalam karya ini. Dengan kata lain, dalam Alkitab ada ketegangan antara agama popular dan agama nubuat dan ini harus dipisahkan dalam pengertiannya. Jadi teolog harus menelusuri Alkitab untuk melihat apa yang dikatakan setiap penulis mengenai Tuhan, manusia, dan hubungan antara Allah dan umat manusia.

Kesatuan Teologi Alkitab

Elemen penyatu utama dari teologi Alkitab adalah pernyataan diri Yahwe, didukung oleh pengidentifikasian Yahwe oleh umat manusia. Keluaran 6:2,3 memberi polanya; memberikan pernyataan diri Allah bersama dengan catatan mengenai mengertinya manusia akan wahyu itu.

Aku telah menampakkan diri kepada Abraham, Ishak dan Yakub sebagai Allah Yang Mahakuasa, tetapi dengan nama-Ku TUHAN Aku belum menyatakan diri. Bukan saja Aku telah mengadakan perjanjian-Ku dengan mereka untuk memberikan kepada mereka tanah Kanaan, tempat mereka tinggal sebagai orang asing.

Maka dari itu, sebuah kesatuan nyata dalam pewahyuan, tapi ada keragaman dalam cara wahyu itu diterima. Para leluhur mengenal nama itu selama Kejadian 4:26, tapi mereka tidak mengetahuinya dalam arti yang diterima generesi Musa, yaitu melalui pengalaman pemenuhan janji-janji yang dibuat kepada para leluhur. Keluaran 6:7 menegaskan arti ini dari kata kerja know, atas perkataan pada Israel yang barus menerima wahyu mengenai nama: and you shall know that I am Yahweh your God.

Keluaran 3:14-15 memiliki pengaruh yang sama:

Firman Allah kepada Musa: "AKU ADALAH AKU." Lagi firman-Nya: "Beginilah kaukatakan kepada orang Israel itu: AKULAH AKU telah mengutus aku kepadamu." Selanjutnya berfirmanlah Allah kepada Musa: "Beginilah kaukatakan kepada orang Israel: TUHAN, Allah nenek moyangmu, Allah Abraham, Allah Ishak dan Allah Yakub, telah mengutus aku kepadamu: itulah nama-Ku untuk selama-lamanya dan itulah sebutan-Ku turun-temurun.

Fenomena indentifikasi mengenai Tuhanwahyu dan pengertianmengikuti Israel diseluruh sejarah.

Hal kedua yang memberi kesatuan bagi agama Israel adalah keunikan Yahwe bahwa Dia Kudus. Kekudusannya dinyatakan melalui kuasanya dan kebenarannya; dan Dia melindunginya dengan sangat. Perintah untuk tidak memiliki allah lain (Exod. 20:3) tidak memiliki analogi lain didunia kuno. Jadi perintah kedua, tidak membuat berhala (Exod. 20:4). Ditengah politeism, Israel diperintahkan untuk beribadah pada satu Tuhan yang nyata, secara eksklusif. Ini mendatangkan pergumulan hidup mati melawan sinkritisme dengan agama lain. Ide baru, epithets, dan appraisals ikut bersama, tapi satu identifikasi konstan mengenai Allah sejati tetap ada. Tulisan hukum menuntut ketaatan pada satu Tuhan, para nabi menyatakan itulah iman sejati, dan tulisan hymne menjadi saksinya. Dan sisa yang setia menaatinya.

Pergumulan dengan sinkritisme juga menjadi tetap dalam agama Israel. Pembelaan iman, proklamasi tentang kedaulatan Allah, menjadi elemen penyatu dasar dalam teologi. Prilaku tidak toleran dari orang Ibrani berasal dari klaim mereka bahwa hanya Yahwe saja adalah Tuhan. Iman hanya bertahan melalui penolakan terhadap apa yang asing bagi Yahwism. Itu merupakan proses penghancuran dan pemusnahan, perintah penghakiman dan polemik. Perjanjian Lama menjadi kuburan bagi mitos yang mati dan allah-allah yang diam. Yahwism yang menang dijelaskan melalui pergumulan, karena polemik hanya menunjukan kalau kepercayaan kafir itu tidak bernilai, tapi pertahankanlah iman sejati.

Keragaman dalam Teologi Alkitab

Ditengah kesatuan teologi dalam Perjanjian Lama terdapat element berbeda. Terdapat bentuk teologis berbeda yang melihat tindakan Allah secara berbeda, terutama karena ada pergumulan dengan automaticity.

Bentuk teologi pertama adalah salvation theology. Banyak bagian Alkitab yang menggambarkan Yahwe sebagai Allah penyelamat, gembala, pemimpin, atau penguasa, membentuk materi ini. Bentuk dari teologi ini ditemukan dalam tulisan-tulisan hymne, nubuat, dan histories. Penekanan bentuk teologi ini adlaah iman pada Tuahn yang menyelamatkan dan didirikan atas pengetahuan mengenai tindakan penyelamatanNya dimasa lalu. Tapi Dia menyatakan kekuatan menyelamatkannya dalam cara dan waktu yang berbeda.

Ketidakpercayaan pada Allah yang menyelamatkan, terbukti pada ketidaktaatan akan perintahNya, mendatangkan kotbah penghakiman dari para nabi. Pesan kehancuran dimaksudkan untuk menimbulkan iman sebelum terlambat. Jadi reputasi Tuhan sebagai Tuhan yang menyelamatkan terus dibawa kedalam krisis. Reputasi Tuhan sebagai Tuhan yang menyelamatkan bisa berakhir jika bukan karena nubuat leluhur memperbaharui janji lama. Mereka menyatakan bahwa selain penghukuman atas bangsa Israel, suatu haris penyelamatan spiritual dan fisik akan datang. Terkadang, krisisnya disebabkan oleh mekanisasi. Israel mulai bergantung pada Allah tanpa iman (lihat pertempuran Aphek dalam 1 Samuel 4meletakan Tuhan dalam kotak dalam pertempuran tapi itu ajaib sehingga mereka kehilangan kotak dan perang). Penghukuman harus terjadi untuk membuat orang sadar bahwa Tuhan memang adalah Tuhan yang menyelamatkan, tapi hanya jika orang percaya. Maka dari itu, salah satu bentuk dari teologi adalah yang menyatakan Allah sebagai penyelamat yang kuat bagi mereka yang percaya.

Bentuk teologi kedua adalah cultic theology, sebagian dari wahyu yang berurusan dengan ibadah korban dan semua yang berkaitan dengan hal itu. Siklus yang sama berkembang disini. Teologi kultik asli menyatakan Tuhan sebagai Yang Kudus, yang berdiam di Tempat Kudus, dan yang hanya bisa dijangkau oleh penebusan melalui ritual yang sudah ditentukan. Tapi automaticity dari yang tidak percaya masuk kedalam. Ibadah kosong mengambil alih iman. Jadi reaksi yang besar datang. Para nabi tidak melawan upacara korban itu sendiri, seperti yang dikatakan teolog yang tidak melihat kesatuan. Tapi, mereka menentang ibadah tanpa iman; mereka ingin memperbaharui maksud dan roh dari cultic theology, bukan korban itu sendiri. Ketaatan lebih baik daripada korban; hati yang hancur merupakan korban sejati. Akan datang suatu waktu, saat bait akan dihancurkan dan orang dicerai-beraikan, karena tidak percaya. Kekudusan Tuhan sangat utama dalam teologi ini, dan tanpa iman orang tidak bisa mendekat pada Allah seperti itu.

Bentuk ketiga dari teologi Perjanjian Lama adalah order theology. Disini teks-teks yang menggambarkan Tuhan sebagai pencipta dan penopang langit dan bumi, penjamin hidup, keteraturan, masyarakat, keadilan dan alam. Ini tidak terlalu banyak hadir dalam tulisan mengenai tindakan penyelamatan, atau dalam hukum Imamat, seperti dalam tulisan hikmat. Tapi itu juga berurusan dengan krisis ketidakpercayaan, suatu ketidakpercayaan yang membuat teologi menjadi otomatis, bisa diprediksi. Sistematik dogmatic dari hikmat lama tidak membiarkan Tuhan secara bebas mengatur alam semesta melalui kehendak berdaulatNya. Aturan menetapkan suatu pola sehingga legalism menjadikan hidup bisa diprediksi (Tuhan memberkati orang benar, jadi ketidakhadiran berkat merupakan tanda dosa). Kitab-kitab seperti Ayub dan Pengkhotbah menunjukan kalau Tuhan tidak bisa diikat oleh aturan seperti itu. Iman dalam kedaulatan Allah menjadi tuntutan konstan dari tulisan-tulisan semacam itu.

Ini gambaran singkat dari tiga tema utama tulisan-tulisan dalam Alkitab dari Perjanjian Lama, bagaimana pesan-pesan mereka ditantang oleh agama popular dari kekafiran dan ketidakpercayaan, dan bagaimana teolog mereka menumbuhkan kembali roh iman melalui setiap krisis.

Esensi-esensi Teologi

Ide Eichrodt mengenai pusat Teologi sebagai Tuhan memerintah atas seluruh ciptaan mendatangkan cukup luas untuk dikerjakan disetiap bentuk teologi yang diambil tulisan. Itu memberikan eksegetor teologis muda satu titik awal dalam menformulasikan ide teologis dari setiap kita yang ingin dipelajarinya. Pernyataan itu memiliki tiga bagian penting.

Tuhan. Hal yang kita temui dalam Perjanjian Lama adalah dua subjek konkrete dan hubungannya. Tuhan Israel, disatu sisi, dan Israel, umat dari Yehovah, disisi lain; dan poin ketiga, yang diberikan bagi keduanya, adalah hubungan mereka. Disitu jelas bahwa faktor utama dalam hubungan tersebut adalah Yehovah (The Theology of the Old Testament, p. 13).

Didalam mempelajari Tuhan dalam sebagian tulisan-tulisan Alkitab, kita biasanya melihat nama, dan epithets yang digunakan untuk Tuhan, atribut yang menggambarkanNya, dan karya yang dikerjakanNya. Inilah cara yang Eichrodt gunakan untuk membangun teologi Perjanjian Lamanya, jadi memperhatikan garis besarnya bisa memberikan satu perbaikan terhadap hal yang terlewatkan.

Membuat bagan sangat membantu dalam mempelajari suatu bagian. Pada satu lembar kertas buat ketiga diatas isian mengenai Tuhan (biasanya saat mempelajari Mazmur pekerjaan itu masuk dalam satu halaman). Disamping halaman itu buat kolom Nama dan Deskripsi dan Karya. Kemudian telusuri bagian itu dan perhatikan item dibawah judul ini. Sebuah gambaran mengenai wahyu Allah yang ditekankan dalam bagian ini akan mulai terbuka.

Ciptaan. Seluruh ciptaan tunduk kepada aturan Tuhan dalam Perjanjian Lama. Tapi, dihampir seluruh tulisan, umat manusia menjadi perhatian utama, dan didalam umat manusia keturunan dan hubungannya dengan seluruh dunia membentuk focus perhatian.

Ditengah bagian ketiga dihalaman itu letakan judul Ciptaan; kemudian disamping halaman anda bisa meletakan kategori yang cocok dengan bagian itu: Alam (jika diperlukan), Orang Percaya dan Kafir. Mungkin saja bagian itu hanya berbicara mengenai orang percaya, atau mungkin orang percaya dan yang tidak. Disini anda bisa mencatatnya dalam sub-categories bagaimana mereka digambarkan dalam bagian itu dan bagaimana mereka bertindakapa yang mereka lakukan. Suatu gambaran tentang manusia akan mulai muncul suatu gambaran terlihat dalam hubungannya dengan presentasi dari Tuhan diatas.

Bagian yang sedang dipelajari akan berbicara banyak mengenai orang percaya dalam dunia. Mereka menunjukan cara iman melawan cara kafir; mereka (apakah orang Israel atau bukan) akan berfungsi sejalan dengan iman mereka. Sebaliknya, orang tidak percaya akan mengikuti cara yang salah atau berlawanan. Banyak tulisan yang diberikan mengenai perluasan iman atau menghasilkan keturunan rohani, didalam Israel (reformasi) dan diluar (perintah untuk membawa pesan kepada bangsa-bangsa). Seluruh ciptaan pada suatu saat akan diperhadapkan dengan Tuhan.

Berhati-hatilah. Frasa seperti umatku dan Israel dan yang seperti itu tidak secara langsung dianggap suatu kepercayaan. Didalam satu bagian seperti nubuat kuno, atau mazmur seperti Mazmur 50 yang menggambarkan orang jahatbisa berarti orang Israel, dan mereka mungkin berpikir diri mereka benar, tapi mereka adalah orang tidak percaya dan tidak lebih baik dari orang kafir. Ini sangat penting dalam menafsir dan menerapkan bagian itu. Terlalu sering aplikasi yang salah dibuat karena penafsiran tidak membedakan apakah Tuhan sedang berbicara kepada atau mengenai orang percaya atau yang tidak.

Tuhan Memerintah. Ini merupakan hubungan antar keduanya. Ini dimanifestasikan melalui tindakan Allah dan tanggung jawab umat manusia. Ada dua aspek dari aturan ini: pemerintahan Tuhan yang lalu yang sampai sekarang masih sebagian dan belum lengkap dan masih berkembang, dan pemerintahan Tuhan dimasa depan yang akan dilengkapi dan kekal. Keduanya ada dalam teologi Perjanjian Lama.

Davidson sekali lagi menulis,

Didalam arti lengkapnya kerajaan Allah hanya diawali oleh kedatangan Anak Allah kedalam dunia; dan dalam pengertian ini seluruh hal yang terjadi sebelumnya dianggap sebagai persiapan bagi kerajaan ini, atau membayanginya. Inilah pandangan yang sering disebut dispensasi Perjanjian Lama, suatu bayangan akan yang baru. Tapi ini bukan pandangan yang terjadi sendirinya; kesadaran Israel seperti yang direfleksikan dalam pikiran para nabi adalah itu sudah kerajaan Allah. Keraguan ini hilang dalam pertimbangan mengenai apa kerajaan Allah itu. Itu adalah hubungan manusia dan Allah dan sesama dalam kasih. Dalam arti sempurna hal ini tidak bisa terjadi sampai kedatangan Anak yang didalamNya hubungan ini direalisasikan sepenuhnya.

Pemerintahan Tuhan atas ciptaan, kerajaan pada tahap awal, merupakan tema utama diseluruh Perjanjian Lama. Itu dikembangkan oleh perjanjian dan janji, tapi kurang dari ideal ditempat Perjanjian Lama diam. Harapan utama adalah Tuhan akan berdiam dengan mereka, dan pemerintahannya diantara manusia suatu hari akan sempurna.

Sementara itu penegakan pemerintahan Tuhan dihati manusia terus berlanjut. Sebagian besar bagian Alkitab menyatakan ini dengan caranya masing-masing. Jadi dibawah ketiga kertas pelajaran, anda beri bagian mengenai Pemerintahan Tuhanbagaimana itu ditegakan, dinyatakan, diterima, ditolak --apapun. Pada sisi Tuhan, ada item seperti atribut mengenai anugrah dan keselamatan, tindakan belas kasih dan penyelamatan, dan penegakan hubungan perjanjian. Pada sisi manusia ada kepercayaan, pengakuan, ketaatan, dan ibadah serta proklamasi, atau ketidakpercayaan dan penolakan yang diikuti oleh penghukuman. Persyaratan mengenai umat manusia jatuh dalam dua wilayah: penegakan hubungan perjanjian, dan pemeliharaannya.

Aspek kedua mendatangkan keseluruhan maksud dari penegakan teokrasi Tuhan, persekutuan keturunannya dengan Tuhan yang hidup. Itulah tujuan hidup beriman dimana anugrah Tuhan dinyatakan dalam hati manusia.

Setiap pelajaran mengenai teks harus menggunakan garis besar yang luas ini untuk menegaskan ide teologis fundamental dari penulisnya. Tentu saja, banyak perbaikan dan kualifikasi yang akan ditambahkan, tapi dititik ini berguna untuk pelajaran dimana tema-tema saling berhubungan dengan tulisan Perjanjian Baru, karena walaupun banyak tulisan Perjanjian Baru adalah pemenuhan dari yang Lama, yang Barupun meneruskan janji pemenuhan yang akan datang, dan harapan itu adalah pemerintahan Tuhan atas seluruh ciptaan.

Terakhir, hal harus anda lakukan adalah mengatur materi menjadi presentasi yang berguna. Setelah membuat bagan tema-tema teologis dan ide-idenya, pelajari secara seksama untuk melihat pola yang muncul, hal-hal apa yang diulangi, kontras apa yang dibentuk, dan lainnya. Anda harus mampu menentukan secara cepat dalam mazmur tekanan teologis apa yang ada dalam bagian itu. Ide yang anda kembangkan akan dengan mudah diharmonisasikan dengan bentuk mazmur yang sedang anda pelajari (sebuah mazmur pujian, sebagai contoh, akan berfokus pada sifat Allah yang telah dinyatakan melalui beberapa intervensi hal ini akan membawa anda kepusatnya). Saat anda mendapatkan pusat teologis dari mazmur itu, anda harus bisa menyatakannya dalam suatu pernyataan proposisional teologis yang jelas. Apa yang anda katakana adalah apa yang telah anda pelajari dalam mazmur itu (arti kata, bahasa kiasan, tipe mazmur, bentuk dan fungsi) anda bisa mengatakan bahwa Tuhan sedang berbicara melalui bagian ini ini dan itu. Pernyataan teologis ini akan mirip dengan ringkasan pesan anda dari garis besar, tapi tidak ditulis dalam gaya deskriptif (David prays for victory ) tapi dalam bentuk prinsip teologis (God is able to deliver ). (Lihat dibawah, review mengenai metode dalam melakukan eksegesis dan garis besar eksposisi --tedious tapi sangat penting). Penulisan ide teologis membentuk transisi dari eksegesis ke eksposisi. Atas alasan ini, ini merupakan salah satu tahap paling penting dari keseluruhan proses. Ini membutuhkan pemikiran yang seksama dan analisa, dan sejumlah penulisan kembali pernyataan sampai benar, atau sebaik mungkin disaat itu. Prinsip teologis sebaiknya merupakan big idea--the central thesisdari kotbah anda; tapi untuk kotbah lebih baik sedikit dibentuk agar secara retoris efektif. Walaupun demikian, substansi dari penemuan teologis anda yang menjadi inti dan maksud eksposisi.

Subjek Teologis dari Kitab-kitab Perjanjian Lama

Daftar berikut ini merupakan ide teologis disetipa kitab Perjanjian Lama menurut Waltke, bisa membantu pelajaran anda, dan menunjukan apa maksudnya ide-ide teologis Alkitab bukannya ide-ide teologis sistematis (yang merupakan hasil dari memasukan materi-materi keseluruhan Alkitab kedalam kategori yang lebih luas). Sebagian ditulis sebagai topik; agar lebih membantu, mereka akan dinyatakan dalam kalimat lengkap yang menyatakan maksud teologis dari kitab tersebut.

I. PENTATEUCH (Musa): Pendirian Teokrasi: Allah memerintah atas seluruh ciptaan.

A. KEJADIAN: Asal mula, dibelakang pendirian teokrasi: janji berkat keturunan ditanah itu.

B. KELUARAN: Penebusan keturunan Abraham keluar dari perbudakan dan pemberian suatu konstitusi kepada mereka.

C. IMAMAT: Manual atau peraturan-peraturan yang memampukan Yahwe untuk hidup ditengah-tengah umatnya, menjadikan mereka kudus (cf. Lev. 26:11-12).

D. BILANGAN: Hukum kultik dalam perjalanan diperkemahan: pengaturan militer dan consensus para suku dan membawa tabut: janji berkat tidak bisa dirusak dari dalam atau dari luar.

E. ULANGAN: Perjanjian diperbaharui dalam bentuk nubuat hukum.

II. PARA NABI

A. PARA NABI PENDAHULU:

1. YOSUA: Pemenuhan histories dari janji Yahweh kepada leluhur dan Musa untuk memberi Israel tanah perjanjian melalui perang suci (cf. 1:2-6, 11:23; 21:43).

2. HAKIM-HAKIM: Kegagalan teokrasi dibawah hakim-hakim dan kebutuhan adanya raja.

3. SAMUEL: Penegakan monarki manusia bukannya teokrasi.

4. RAJA-RAJA: Kegagalan teokrasi dibawah monarki: raja-raja Israel dan Judah bisa memerintah yang lain tapi tidak diri mereka sendiri.

B. PARA NABI UTAMA:

1. YESAYA: Tuhan yang kudus tidak mengijinkan kenajisan dalam diri umatNya, dan menghadapinya dengan cara menegur serta memurnikan mereka dan membuat mereka bisa masuk berpartisipasi dalam rencanaNya memperluas pemerintahanNya atas non-Yahudi (awalnya pendisiplinan dibawah non-Yahudi, dan kedua, janji perjanjian yang tidak bisa digagalkan).

2. YEREMIA: Yerusalem akan jatuh jika orang-orangnya tidak bertobat; tapi, pemerintahan Tuhan ditegaskan melalui perjanjian yang baru.

3. YEHEZKIEL: Kejatuhan Yerusalem dan penawanan di Babilonia merupakan cara yang diperlukan bagi kemuliaan Tuhan untuk memperbaiki ketidaktaatan manusia; tapi saatnya akan datang ketika Yehovah akan memperbaharui sisa yang bertobat dari umatnya dan menetapkan mereka kedalam hari kemuliaan teokrasi dimasa yang akan datang dengan bait yang baru (Archer).

C. PARA NABI KECIL:

1. HOSEA: Selain ketidak setiaan Israel, kasih setia Yahweh pasti menang.

2. YOEL: Penghakiman Ilahi akan datang atas Israel dihari Yahweh.

3. AMOS: Yahweh setia pada perjanjian dan hukumNya.

4. YUNUS: Walau Israel merupakan pelayan yang tidak efektif dan sering didisiplin, Yahwe yang berdaulat menyatakan keselamatan kepada non-Yahudi melalui pembawa pesan nubuatNya.

5. OBAJA: Yahweh akan membalaskan bagi Israel terhadap Edom.

6. MIKAH: Hasil dari iman yang menyelamatkan adalah pembaharuan social dan kehidupan yang kudus didasarkan pada kebenaran dan kedaulatan Allah.

7. NAHUM: Nineveh akan jatuh karena kekejaman dan kebejatannya dan karena Yahwe maha kuasa.

8. HABAKKUK: Hidup benar melalui iman dihadapan kesulitan yang kelihatannya menghalangi janji Tuhan.

9. ZEFANIA: Yahweh mengontrol seluruh dunia walau tanpaknya berlawanan, dan dia akan membuktikannya dimasa yang akan datang diHari Yahwe didalamnya penghukuman atas semua yang tidak taat menjadi jelas.

10. HAGAI: Carilah dahulu kerajaan Allah dan kebenaranNya dan semua ini akan ditambahkanNya kepadamu

11. ZAKARIA: Penglihatan dan nubuat mengenai pemurnian Israel serta pemulihannya sebagai imamat rajani dimasa yang akan datang.

12. MALEAKHI: Yahweh akan datang dengan cepat dengan api dan upah untuk memurnikan teokrasinya.

III. HAGIOGRAPHA:

A. MAZMUR: Pemazmur memperlihatkan Yahwe sebagai raja alam semesta yang menegakan pemerintahannya atas bumi melalui umatnya; mereka berdoa agar itu terjadi dan memuji serta percaya pada Yahwe (McDaniel).

B. AYUB: Orang yang menderita harus belajar hidup dalam iman pada pencipta dan pemerintah alam semesta yang berdaulat.

C. AMSAL: Sekumpulan maksim diberikan kepada pelajar mengenai keahlian hidup benar dan produktif.

D. RUT: Yahweh secara berdaulat, tapi secara tersembunyi, mempengaruhi kelahiran rajanya.

E. KIDUNG AGUNG: Suatu perayaan dalam lagu sukacita persatuan dua jenis manusia dalam pernikahan.

F. PENGKHOTBAH: Selain kesia-siaan yang terlihat dalam keberadaan manusia, dia akan hidup dalam percaya pada Allah yang berdaulat, baik, dan adil.

G. RATAPAN: Suatu lagu ratapan kehancuran Yerusalem dengan harapan akan masa depan yang didasarkan pada kesetiaan Tuhan.

H. ESTER: Sebuah ilustrasi keturunan fisik dari Abraham tapi bukan keturunan rohani.

I. DANIEL: Sebuah gambaran sejarah Israel dibawah kekuatan non Yahudi sampai dimasa kerajaan.

J. EZRA-NEHEMIA: Sebuah cerita mengenai penegakan teokrasi selama penindasan non Yahudi.

K. TAWARIK: Sejarah Israel didisain untuk membangkitkan dukungan teokrasi selama penindasan non Yahudi.

Contoh:
Teologi Alkitab Kitab Yunus

Ide Teologis Yunus

Tuhan. Walaupun kitab ini membawa nama nabi dan menuliskan aktifitasnya, Tuhan adalah karakter utama dalam kitab ini, Dia yang menggiring peristiwa kepada akhir yang dimaksud. YHWH dan elohim menjadi sebutan utama Tuhan dalam kitab ini; tapi penggunaan sebutan kedua menunjukan kontras dengan allah orang kafir, deskripsi itu menggunakan kata yang sama. Yahwe menunjukan Dirinya adalah Tuhan.

Atribut Tuhan yang direfleksikan dalam kitab ini sangat banyak. Perkataan Yunus dalam 4:2 menyatakan kalau Dia itu murah hati, belas kasih, sabar, sangat kasih, dan enggan menghancurkan. Ini merupakan alasan Yunus kaburdia tahu karena semua itu Tuhan akan berbelas kasih. Belas kasih itu, hus (pronounced khoos), menjadi atribut Allah utama dalam kitab ini yang membentuk objek pelajaran dalam pasal 4, pesan dari Yahwe melalui Yunus. Hal ini menyatukan ide sebelumnya mengenai belas kasih Yahwe terhadap Yunus dan para pelaut. Faktanya, pernyataan bahwa keselamatan adalah dari Yahwe (2:10) dijelaskan oleh hal ini.

Karya dari Yahwe yang berasal dari atribut-atribut ini sangat banyak. Hal pertama yang kita perhatikan adalah wahyu Tuhan. Hal ini dilakukan dua kali melalui komunikasi langsung kepada sang nabi dalam pengutusan (1:1 and 3:1), melalui pembuangan undi (1:8), dan melalui keadaan badai serta pelajaran dari pasal 4. Faktanya, perkataan Tuhan kepada Yunus adalah suatu panggilan pelayanan dan janji dimasa yang akan datang berbicara melalui dia (3:1). Saat sang nabi enggan untuk taat, perkataan Tuhan kepadanya berupa teguran (4:4 and 4:9). Saat Tuhan berbicara kepada ikan (2:11) tidak menemui kesulitan yang sama.

Wilayah kedua dari tindakan Tuhan dinyatakan dalam kitab itu menunjukan kedaulatanNya atas seluruh ciptaan. Dia memberikan badai (1:4) dan menakutkan semua. Dia mengontrol pengundian (1:8) sehinggan Yunus ketahuan. Dia dikenal sebagai Allah yang empunya langit (1:9) yang menciptakan laut dan daratan. Gelombang dan ombak dibawah kekuasaanNya (2:4). Dia mempersiapkan ikan untuk melakukan kehendakNya (2:1), pohon untuk bernaung (4:6), ulat penghancur (4:7), dan angin membuai dari timur (4:8). Semua dibawah kekuasaanNya. Berurusan dengan orang kafir lebih mudah daripada berurusan dengan Yunus, karena Dia menjawab doa mereka dan menyelamatkan mereka dari kematian. Tapi melalui Yunus menjadi jelas kalau Tuhan menghukum yang ketidak taatan (1:10ff), karena dia membuang Yunus kekedalaman (2:4). PenghukumanNya juga jatuh atas Nineveh (3:4) jika mereka tidak berbalik dari kejahatannya. Penghukuman atas mereka itu merupakan manifestasi murka Allah (3:9). Penghukuman atas Yunus adalah sebuah disiplin dan bukti belas kasihNya (4:9).

Belas kasih Allah dinyatakan melalui penyelamatan para pelaut, Yunus, dan orang Asiriah, dan Yunus dari permohonannya. Pengiriman pesan penghukuman merupakan tindakan belas kasih, karena Tuhan dan Yunus tahu kalau mereka mendengar dan bertobat, Tuhan akan berbalik dari murkaNya (3:9, 10). Maka dari itu, gambaran Tuhan, yang muncul dari kitab ini, adalah Tuhan yang berdaulat atas seluruh ciptaan menyebarkan anugrah kepada mereka yang mau bertobat dan berbalik dari jalannya yang salah. Sub-plot yang terdapat diseluruh tema teologis ini adalah Yunus juga perlu belajar belas kasih yang sama.

Umat Manusia. Banyak hal yang bisa dipelajari mengenai umat manusia dari kitab ini, tapi disini kita perlu membuat perbedaan antara umat manusia pada umumnya dan Yunus secara spesifik sebagai nabi Tuhan. Kitab ini merefleksikan pengakuan kalau manusia itu hebat dan mampu membuat kota besar (3:3). Tapi terikat pada jalannya yang salah kepada kejahatan dan kehancuran (1:2; 3:8). Ditangan Tuhan manusia itu lemah dan rapuh (2:3; 3:8ff). Kerapuhannya terlihat dalam ketakutan (1:5; 1:10) dan pertobatan atas peringatan (3:8). Umat manusia juga sangat religius, karena dia berdoa kepada allah (1:5), membuang undi (1:7), peduli terhadap jiwa yang tidak bersalah (1:14), dan memuja berhala (2:9). Seluruh kegiatan religiusnya sia-sia karena secara rohani dia tidak peduli (4:11) sampai berhadapan dengan Tuhan yang benar dan hidup.

Keinginan umat manusia dalam kitab ini menunjukan prioritasnya. Dia menilai hidup sangat tinggi dan tidak ingin binasa (1:6, 3:9). Dia berdoa agar tidak binasa (1:14; 4:4-9). Dia berusaha mempertahankan hidup yang lain (1:13, 14).

Ironisnya, Yunus terlihat berlawanan dalam drama dikitab ini. Dia tidak menaati perkataan Yahweh (1:2) dan berkeras (1:5). Dia ingin mati (1:13) dan sebenarnya berdoa agar dia bisa mati (4:2ff). Dia marah melihat Tuhan tidak jadi memurkai saat orang Asiria bertobat (4:a). Dia mengklaim takut akan Tuhan (1:9), tapi faktanya dia menulis kitab ini untuk dibaca bangsa itu yang menunjukan dia berbalik dari janjinya.

Hubungan Tuhan dan Manusia. Belas kasih Allah menjelaskan drama itu yang mendahului pelajaran dimana kata itu pertama kali digunakan; maka dari itu, penegakan hubungan perjanjian antara Tuhan dan manusia dalam kitab ini adalah karya Tuhan. Bagian Tuhan, langkah-langkah menegakan pemerintahan ini adalah: pernyataan agar pesan penghukuman disampaikan (1:2, 3:1), menunjukan belas kasih kepada para pelaut (1:6), perluasan khesed kepada mereka yang adalah milikNya (2:9), berbalik tidak jadi menghukum (3:9) sehingga mereka tidak binasa. Melalui pola yang muncul ini, pelajaran puncaknya tidak hanya menegur prilaku Yunus tapi juga menjelaskan maksud Tuhan. Dia punya belas kasih bagi orang jahat.

Manusia, bagian mereka, harus merespon perkataan dan karya Yahweh. Ditengah badai dimana kematian bisa dipastikan, atau dalam penantian penghukuman dimana kematian juga bisa dipastikan, mereka berdoa (1:14; 3:8-9). Bahkan Yunus dalam kepastian kematian dalam perut ikan dia berdoa (2:2). Ini merupakan suatu pengakuan kalau keselamatan dari kematian hanya datang dari Yahwe semata.

Bagi para pelaut, respon lanjutan terhadap perlakuan Tuhan terjadi setelah badai ditenangkan. Pernyataan luar biasa akan kehendak Allah diantisipasi oleh mereka (1:16), dan saat itu terjadi mereka takut akan Yahweh. Korban dan sumpah mereka (1:16) bisa ditafsirkan sebagai ibadah atau hal gaib dalam sebuah budaya kafir, tapi dalam kitab ini mencerminkan suatu kemurnian ingin berbalik kepada Tuhan. Sumpah berikut yang terdapat dalam kitab ini adalah dari Yunus (2:10). Jadi respon terhadap keselamatan adalah ibadah.

Bagi orang Asiria, proses ini sedikit berbeda. Doa bagi keselamatan mereka adalah doa kepada Allah untuk tidak menghukum. Maka dari itu, pertobatan dari hidup yang berdosa adalah sebuah keharusan (3:10). Berpuasa, merobek pakaian, dan berbalik dari kejahatan, semuanya mencerminkan sebuah kesungguhan takut terhadap perkataan Tuhan. Maka dari itu, takut menjadi motif menonjol dalam kitab inibaik para pelaut dan orang Asiria takut terhadap Yahweh, dimana Yunus hanya mengklaim takut akan Dia.

Titik balik bagi para pelaut berasal dari fakta bahwa mereka percaya (hiphil dari aman dalam 3:5 memiliki ide melihat kata yang diberitakan bisa dipercaya dan diandalkan). Kepercayaan adalah murni saat berbalik bertobat dan takut seperti terlihat dalam tindakan mereka. Maka dari itu, Tuhan tidak jadi murka atas mereka.

Kita bisa berkata, saat umat manusia merespon tindakan dan perkataan Tuhan melalui iman, dan berbalik dari berhala kafir untuk taat beribadah dan takut akan Dia, Tuhan akan menyelamatkan mereka dari kematian yang mendekat. Semia ini dimungkinkan karena belas kasihNya. Yunus berusaha menghalangi belas kasih Tuhan, sehingga Tuhan membawa dia kesatu kesadaran tentang apa yang dia lakukan dengan menyingkirkan dia, Yunus, dari objek belas kasihnya.

Struktur Tulisan Kitab Yunus

Dalam mempelajari kitab ini kita harus melihat unit tulisannya melalui analisa komposisi dan membandingkan unit yang mirip untuk pengaturan strukturalnya. Saat menghubungkan bagian-bagian kepada keseluruhan, kita harus berusaha membedakan bentuk tulisan yang digunakan oleh penulis untuk menunjukan pesannya. Dalam proses itu, jangan salah gunakan konsep genre tulisan. Genre tulisan adalah suatu klasifikasi karya yang didasarkan pada bentuk luar (specific meter and structure) dan juga bentuk dalam (attitude, tone, purpose--sederhananya, subjek dan audience). Analisa genre tidak selalu membantu.

Sebagai contoh, Leslie Allen dalam tafsirannya mengelompokan Yunus sebagai sebuah perumpamaan. Hal ini tidak hanya tidak membantu, tapi tidak benar. Sebuah perumpamaan adalah suatu simile diperluas (e.g., The kingdom of heaven is like dan kemudian cerita akan berlanjut). Hal terbaik yang bisa dikatakan mengenai Yunus adalah sebuah narasi didaktik mengenai kehidupan sang nabi.

Hal lanjutan bisa diperoleh melalui mempelajari struktur kitab dari perspektif gaya Ibrani, i.e., repetisi. Observasi berikut ini dibuat untuk bisa melihat bagaimana struktur memperluas teologi.

1. Kita akan melihat struktur seimbang dari kita untuk melihat parallelism:

The word of Yahweh came to Jonah--Jonah 1:1, 3:1. Pasal satu menunjukan ketidak taatan; pasal tiga ketaatan. Setengah awal kelihatannya mengilustrasikan setengah berikutnya dari kitab ini: pesan bahwa salvation out of certain death is of Yahweh pertama kali dialami oleh sang nabi dan kemudian kepada orang Asiria.

Landes, dalam tulisannya The Kerygma of the Book of Jonah, menunjukan bagaimana mazmur cocok dalam dua sisi struktur simetrikal:

1:17 fokus berpindah ke Yunus 4:1-11 fokus berpindah ke Yunus

2:10 Yunus diselamatkan 4:1 Yunus marah karena Niniwe diselamatkan

2:1 Yunus berdoa 4:2a Yunus berdoa

2:2-6a Dia merujuk balik kepadanya 4:2a Dia merujuk balik kepada

situasi menekan di Palestina

dikedalaman

2:6b-7 Dia berseru pada Tuhan 4:2a Dia menarik keputusan terhadap pikiran bahwa Tuhan yang berbelas kasih bisa menyelamatkan Niniwe: dia harus kabur ke Tarshish

2:8 Dia mencapai pengertian 4:2b Dia menyerukan belas kasih Tuhan yang membawa keselamatan

dari keselamatannya:

penyembah berhala mengabaikan

Dia yang mengasihi mereka

2:9 Respon Yunus terhadap 4:3 Respon Yunus terhadap Yahweh: permintaan agar mati

Yahweh: ibadah dengan

Korban dan sumpah

2:10 Respon Yahweh terhadap 4:11 Respon Yahweh terhadap Yunus: dia bertindak sehingga

Yunus: dia bertindak sehingga nabi itu bisa berespon dengan benar terhadap

Nabi itu mendapatkan misi ilahi (telah selesai).

Berespon dengan benar terhadap

misi (masih harus

diselesaikan)

2. Kita juga harus memperhatikan penekanan kuat dalam kitab ini atas aktifitas Tuhan dalam membuat pelayannya menjadi pembawa pesan belas kasih dari Tuhan yang berbelas kasih. Tuhan secara literal (dan berdaulat) menggerakan langit dan bumi berkaitan dengan mujizat: dia mempersiapkan (menggerakan) badai, memilih ikan, memerintah ikan, mempersiapkan pohon, mendatangkan ulat, dan memanggil angin timur semua karena nabi keras kepala ini.

3. Kita juga melihat talionic (eye for eye, tooth for tooth) keadilan bagi Niniwe. Bencana ( ra ) diberitahukan pada mereka dalam istilah kejahatan yang sedang mereka lakukan ( ra) yang telah sampai kepada Tuhan. Saat Yunus memberitakan pesan itu, rencana Tuhan itu tidak dilakukan, tapi tetap jahat ( raa ) baginya.

Mereka percaya ( aman ) terhadap pesan Tuhan dan berbalik ( shub) dari kejahatan mereka. Tuhan melihat pertobatan mereka, dan Dia relented/repented/undur ( nakham ) atas kehancuran/kejahatan ( ra ) yang dikatakan ingin dilakukanNya, berbalik ( shub) dari murkanya (kharon) dan menyelamatkan mereka dari kepastian kematian. Ironi dari kitab ini terlihat dalam fakta bahwa Yunus menjadi marah ( kharah) atas apa yang menurut dia sebuah hal yang jahat. Singkatnya, pembawa pesan Tuhan tidak memiliki belas kasihan yang sama seperti Tuhannya.

4. Dalam menjabarkan cerita ini, emosinya tinggi: takut, sukacita, dan kemarahan sangat banyak ditunjukan oleh karakter prinsip (perhatikan adverbial accusatives). Alas, atau terlebih lagi Oh! diulangi: sekali digunakan oleh para pelaut yang akan mati dan tidak mau mati, dan sekali oleh Yunus yang ingin mati.

Ekspresi lest we perish digunakan dua kali: sekali oleh para pelaut yang sangat ketakutan, dan sekali oleh orang Assiria yang percaya dan berharap diselamatkan dari kematian. Tapi Yunus tidak sensitive terhadap seruan mereka: dalam ucapan pertama dia tertidur, dan yang kedua dia marah. Faktanya, pergumulan hidup mati dibawa diseluruh kitab ini: dua kali Yunus ingin matisekali untuk para pelaut, dan sekali karena orang Asiria. Tidak seorangpun ingin mati kecuali Yunus, dan dia ingin mati karena orang Asiria tidak mati.

5. Kita memperhatikan doa-doa yang ada dalam kitab ini. Kata kerja palal, shaal, qara, dan shiwwa semua digunakan. Para pelaut, Yunus, orang Asiria, dan sekali lagi Yunus, semua berdoa. Ketiga doa pertama adalah untuk keselamatan dari kematian, dan semuanya terjawab; doa terakhir untuk kematian, dan tidak terjawab.

6. Kita telah melihat bahwa Tuhan ingin menyelamatkan orang dari kematian. Pelajaran utama mengikat seluruh pesan: khus, memiliki belas kasih, adalah kata kunci (ini jelas harus dipelajari dalam setiap eksposisi kitab ini). Arti memiliki belas kasih dalam pengertian menyelamatkan hidup. Hasilnya dalam keselamatan dari kehancuran. Penghakiman dihindarkan karena khus saat Tuhan mundur dari rencana penghukumanNya. Anugrah dan belas kasih sedang bekerja dalam mendatangkan keselamatan, tapi mereka dipaksa melalui diselamatkan karena belas kasih.

Dengan ini, dan observasi lain atas kitab ini, kita bisa melihat bagaimana struktur itu menambah pesan.

Tujuan Kitab Yunus

Langkah berikut dalam menentukan inti teologi dari kitab ini adalah menentukan prilaku penulis, pembaca kitab, dan argumennya. Mengenai prilaku penulis, yang kita asumsikan Yunus, harus dikatakan kalau dia bergerak karena belas kasihan Tuhan terhadap orang Asiria. Kitab ini diam dengan teguran Yahwe, dan sebenarnya tidak mengatakan kalau Yunus tergerak oleh belas kasih. Tapi, fakta bahwa Yunus menuliskan seluruh peristiwa dalam kitab ini, peristiwa yang memalukan bagi dirinya, sangat menunjukan kalau dia akhirnya tergerak oleh belas kasih. Tuhan, jika bisa kita katakana demikian, merupakan pahlawan dalam kitab inidia yang menentukan. Diamnya Yunus berbicara mengenai penerimaannya.

Pembaca kitab ini adalah orang Israel, orang yang dia nubuatkan. Para nabi di Israel dan Judah menulis dengan tujuan mengajarkan satu jalur tindakan. Banyak peristiwa aneh dalam kehidupan para nabi yang merupakan paradigma bagi orang-orang (terutama lihat Hosea, Yesaya). Kita tahu kalau Israel dimasa Yunus tidak taat padaNya. Faktanya, kita bisa katakana Israel sedang dalam disiplin ilahi (menurut kitab Raja-raja Yunus bernubuat ditahun 750s; kerajaan Israel makmur dan memuaskan diri sendiri). Musuh mereka, dan sumber disiplin mereka, berasal dari kerajaan Asiria. Prilaku Yunus lebih seperti prilaku bangsa Israel.

Tapi prilaku ini berlawanan dengan ajaran Tuhan bagi bangsa itu. Menurut Keluaran 19 dan Ulangan 20, mereka adalah imamat rajani yang mewakili Yahweh kepada bangsa-bangsa. Saat mereka menutup diri, mereka tidak taat dalam beberapa hal. Jika mereka menaati pesan keselamatan Yahweh kepada bangsa itu, mereka tidak perlu membagi belas kasihNya. Jika mereka membagi belas kasih itu, mereka akan menyadari kembali kalau mereka ada karena anugrah dan belas kasihNya, karena Dia yang telah menyelamatkan mereka dan membuat mereka beribadah padaNya.

Argumen dari kitab ini, berkaitan dengan keselamatan dari kematian yang pasti bagi non Yahudi, karena Yahweh adalah Tuhan yang belas kasih.

Teologi Kitab Yunus

Pernyataan teologis yang harus dibuat tapi juga ditekankan, adalah walaupun Israel adalah pelayan yang tidak efektif dan sering dibawah disiplin, Yahweh yang berdaulat memperluas belas kasih kepada non Yahudi melalui pembawa pesan nubuat yang enggan. Hal yang membuat ketegangan begitu kuat dalam drama ini adalah non Yahudi ini adalah musuh yang dibenci, dan Yunus tidak ingin belas kasih Tuhan ditunjukan atas mereka.

Korelasi dengan Perjanjian Baru

Kapanpun ide teologis seperti ini diekspresikan, langkah berikut adalah menentukan hubungannya dengan Perjanjian Baru. Kita harus mewaspadai perubahan utama antar perjanjian, tapi seperti ini, i.e., bahwa belas kasihan Tuhan menuntun Dia untuk menyatakan keselamatan bagi non Yahudi, tidak begitu sulit menghubungkannya dengan dunia sekarang. Fakta keselamatan itu sendiri bersifat insidental bagi tujuan kitab ini, karena tujuannya berkaitan dengan mengubah umat Tuhan menjadi orang-orang yang memiliki belas kasih pada orang jahat yang secara rohani tidak peduli.

Pelajaran bagi Yunus adalah, juga menjadi pelajaran bagi kita dimasa kini: kita harus memiliki belas kasih bagi mereka yang akan binasa, tidak peduli seberapa jahat mereka. Bahayanya adalah umat Tuhan terlalu sering mengarahkan belas kasih pada hal-hal yang memiliki nilai bagi mereka (seperi Yunus terhadap pohon tempat dia berteduh). Kita juga memiliki belas kasih bagi hal-hal seperti itu (lading yang sekarat, pohon berteduh, alat rusak yang kita hargai) yang remeh, dan tidak sensitive terhadap mereka yang akan binasa. Ini juga terjadi dalam usaha penginjilan, kita berusaha menjangkau individu yang menurut kita bisa menguntungkan gereja. Sisanya, kita anggap neraka tidak cukup panas bagi mereka, kecuali kita memang tidak peduli.

Pikiran ini terlihat kejam, tapi bagi Yunus teguran Tuhan atas belas kasih yang salah arah juga sama kejamnya. Dia bahkan tidak perduli jika binatang-binatang juga dihancurkan. Teguran itu adalah bagi dia, dan Israel yang memiliki prilakunya, dan juga terhadap kita. Tuhan adalah Tuhan yang berbelas kasih, dan kita tidak menentukan siapa yang menerima belas kasihNya. Kita harus membawa pesan itu kesemua yang mau mendengar, dan bersukacita atas iman mereka saat mendengar perkataan ini.

Ini adalah beberapa ide untuk mengilustrasikan bagaimana kita bisa mulai menjembatani jurang antara analisan eksegesis dan presentasi homiletik.

Penggunaan Perjanjian Lama dalam Perjanjian Baru

Pendahuluan

Anda tidak bisa melakukan Teologi Alkitab dan tetap dalam materi Perjanjian Lamasetidaknya sebagai orang Kristen dalam melakukan teologi, untuk menemukan pernyataan terakhir dan pemenuhan Perjanjian Lama dalam Kristus Yesus. Jadi setiap karya eksegetis yang anda lakukan perlu menunjukan dimana pesan anda digunakan dalam Perjanjian Baru, dan bagaimana aplikasi itu bisa mempengaruhi pandangan anda akan teks asli.

Sudah jelas kalau Alkitab Ibrani dilihat sebagai pewahyuan Tuhan melalui Yesus, para rasul, juru tulis, dan orang Farisi. Sebuah pelajaran mengenai istilah biasa digunakan dalam mengutip Kitab Suci juga menunjukan kalau adanya persetujuan atas kitab mana yang masuk dalam kanon (orang Samaria dan Saduki membatasi kanonisitas hanya pada Taurat).

Tapi survey kita mengenai penyalinan dan penerjemahan Alkitab juga menunjukan kalau dimasa Injil (sekitar 50 B.C. sampai 150 A.D.) ada serangkaian kitab gulungan kitab Ibrani berbeda, terjemahan Yunani berbeda, sebagian karya awal dalam bahasa lain, ditambah Samaritan Pentateuch dan Aramaic Targum. Jadi salinan Alkitab mana yang mereka gunakan? Mereka tahu kalau Perjanjian Lama adalah perkataan kekal Allah, dan berbicara kepada mereka seperti kepada pembaca aslinya; mereka tahu kalau prinsip janji dan penggenapannya menggaris bawahi arti Alkitab, karena Allah selalu menggenapi perkataanNya dan setiap penggenapan merujuk pada janji yang lebih besar. Banyak penggunaan Alkitab dalam beragam tingkatan literal, dan penggunaan itu harus kita mengerti untuk mengetahui bagaimana menafsirkan Perjanjian Lama untuk masa kini.

Suatu masalah utama muncul dalam pemikiran kita saat kita mulai berbicara mengenai kutipan dari Perjanjian Lama dalam PB, karena konsep kutipan langsung tidak bisa dilakukan. Mereka adalah Kitab Suci untuk menunjukan penggenapan atau menegaskan yang baru tapi ajaran yang berkaitan; tapi mereka kadang mencapainya pada arti literal dan denotasi aslinya. Faktanya, sekali teks diubah ke Yunani atau Aramik, sedikit perubahan arti dikenalkan (berkaitan dengan perubahan dalam konteks). Petrus menyatakan Be holy, because I the LORD your God am holy dari Imamat, terlihat seperti word perfect, tapi arti kata Yunaninya hanya mendekati arti kata Ibraninya, ini yang terdekat. Tapi arti menjadi kudus bagi orang Ibrani agak berbeda dari arti menjadi kudus orang Kristen. Mereka memiliki aturan puasa dan ritual pemurnian dan pembatasan atas pakaian dan pertanian semua sangat berbeda, tapi dalam jangkauan teologi kekudusan yang berkembang dalam wahyu Tuhan.

Maka dari itu, kita perlu berpikir dalam istilah progresif dalam Alkitab, melihat bagaimana Tuhan memajukan ide dan motif PL. Kita perlu berpikir bagaimana mereka menggunakan Perjanjian Lama dengan beragam hubungannya. Seperti yang telah anda ketahui dari membaca catatan eksegetis saya puas dengan tiga kategori umum untuk menggambarkan hubungannya; Saya telah memperkenalkannya dalam pembahasan mazmur kerajaan, tapi akan saya ilustrasikan lebih luas disini. Anda perlu memikirkan seluruh subjek ini bagi kepuasan anda, karena berkaitan dengan eksegesis, kritik tekstual, dan prosedur pengaplikasian. Berusaha memaksakan arti Perjanjian Baru kedalam bagian Perjanjian Lama, tidak hanya mengabaikan tata bahasa, sejarah, eksegesis tekstual yang kita ikuti, tapi juga menyederhanakan masalah bagaimanan penulis sesudahnya menggunakan Alkitab Ibrani.

Kategori I: Nubuat Langsung

Penggunaan PL dalam PB yang memiliki hubungan arti terdekat antar dua bagiannya adalah nubuat langsung. Penulis atau pembicara dalam Perjanjian Lama menyadari fakta bahwa apa yang dinyatakannya harus digenapi dimasa yang akan datang, dan itu biasanya dalam zaman Mesianik. Kategori ini, bisa sedikit membingungkan, karena kebanyakan nubuat memiliki penggenapan langsung yang tidak sepenuhnya memiliki arti lengkap, maksudnya, penggenapan pertama menjadi tipe dari arti utamanya (seperti Yesaya 7:14).

Contoh 1: Mikah 5:1 dan Matius 2:6

Tetapi engkau, hai Betlehem Efrata, hai yang terkecil di antara kaum-kaum Yehuda, dari padamu akan bangkit bagi-Ku seorang yang akan memerintah Israel, yang permulaannya sudah sejak purbakala, sejak dahulu kala (PL).

Dan engkau Betlehem, tanah Yehuda, engkau sekali-kali bukanlah yang terkecil di antara mereka yang memerintah Yehuda, karena dari engkaulah akan bangkit seorang pemimpin, yang akan menggembalakan umat-Ku Israel (PB).

Seharusnya jelas bahwa ini merupakan nubuat langsung mengenai kelahiran Mesias di Betlehem. Tapi seharusnya cukup jelas kalau Matius tidak menggunakan Ibrani yang kita miliki, tapi Perjanjian Lama Yunani (tapi bahkan disitu ada beberapa perbedaan). Cukup menarik, dia tidak membaca bagian terakhir yang berbicara mengenai keunikan dia yang akan datang. Kelihatannya Matius hanya menggunakan terjemahan Yunani biasa dimasanya untuk menyatakan penggenapan nubuat, dan tidak ingin mendapat bacaan tepat teks Ibrani, dimana orang-orang tidak terbiasa. Maksudnya adalah untuk menunjukan kalau nubuat itu sekarang telah digenapi.

Contoh 2: Maleakhi 3:1 dan Matius 11:10

Lihat, Aku menyuruh utusan-Ku, supaya ia mempersiapkan jalan di hadapan-Ku! (PL).

Lihatlah, Aku menyuruh utusan-Ku mendahului Engkau, ia akan mempersiapkan jalan-Mu di hadapan-Mu (PB).

Yesus jelas merujuk nubuat Maleakhi mengenai pendahulunya, dalam evaluasi panjang tentang Yohanes Pembaptis. Tapi perhatikan, dia dengan bebas mengubah pronoun-nya untuk menunjukan kalau dia adalah Tuhan yang akan datang kebaitNya (seperti kelanjutan perkataan Maleakhi dalam 3:1). Tuhan berbicara dalam Maleakhi (aku = Yahweh), dan Yesus ingin pendengarnya tahu kalau dialah Yahweh.

Contoh 3:Yesaya 61:1 dan Lukas 4:17

Roh Tuhan ALLAH ada padaku, oleh karena TUHAN telah mengurapi aku; Ia telah mengutus aku untuk menyampaikan kabar baik kepada orang-orang sengsara, dan merawat orang-orang yang remuk hati, untuk memberitakan pembebasan kepada orang-orang tawanan, dan kepada orang-orang yang terkurung kelepasan dari penjara (PL).

"Roh Tuhan ada pada-Ku, oleh sebab Ia telah mengurapi Aku, untuk menyampaikan kabar baik kepada orang-orang miskin; dan Ia telah mengutus Aku untuk memberitakan pembebasan kepada orang-orang tawanan, dan penglihatan bagi orang-orang buta, untuk membebaskan orang-orang yang tertindas (PB).

Ini jelas bukan teks yang sama. Yesus masuk kedalam sinagoge dan membaca dalam bahasa Ibrani dari gulungan Yesaya. Lukas, saat menuliskan cerita dalam bahasa Yunani, mengetahui kalau Yesus telah membaca dari bagian itu, dan hanya menuliskannya, mungkin dari Alkitab Yunani. Ini mengenalkan masalah utama dari para penulis injil dalam menuliskan pesan dan aktifitas Yesus. Dia mengajar dalam bahasa Aramik dan Ibrani, tapi terjemahannya adalah yang paling dekat dengan perkataan Yesus pada intinya identik kecuali yang hilang dalam terjemahan.

Kemungkinan bagian ini juga memiliki penggenapan ganda. Yesaya mungkin berpikir (dan menurut saya) dialah yang diurapi untuk berkotbahdan memang demikian. Tapi perkataannya terutama merujuk pada Yesus Kristus.

Kategori 2: Tipologi

Tipologi adalah sebuah bentuk nubuat, nubuat tidak langsung, karena kita tidak tahu itu adalah nubuat sampai penggenapannya atau antitype-nya diketahui. Saat antitype besarnya ada, baru kita bisa melihat kebelakang dan melihat apa yang dimaksud Tuhan. Tipologi biasanya memiliki seseorang atau karya Mesias sebagai tujuannya. Jadi terdapat pola jelas dari paralel motif, tapi tipe dan antitipe memiliki realitas dan arti yang independen.

Sisi praktis dari observasi ini adalah eksegetor harus mengetahui kalau tipe itu memiliki arti independen dalam perkembangan pewahyuan. Kita bisa menjelaskan arahnya dalam wahyu lengkap; tapi kita tidak bisa berasumsi kalau orang Israel mengetahuinya, atau perlu tahu untuk bisa mengerti wahyu Tuhan kepada mereka.

Contoh 1: Keluaran 12 dan 1 Korintus 5:7

Paulus dalam 1 Korintus 5:7, mengatakan Sebab anak domba Paskah kita juga telah disembelih, yaitu Kristus, dan dalam ayat 8 menambahkan, Karena itu marilah kita berpesta, bukan dengan ragi yang lama .

Keluaran 12 menunjukan Paskah Israeldomba korban, roti tak beragi, darah pada pintu, penebusan anak sulung. Semuanya itu memiliki arti yang luar biasa bagi penebusan Israel dari Mesir. Tapi Roh Kudus mengatur semua itu dengan suatu pandangan mengenai karya penebusan Yesus Kristus. Kita tidak bisa memisahkan kedua bagian ini dalam pikiran kita; tapi dalam proses eksegesis kita awalnya harus menentukan apa artinya bagi orang Israel, dan menelusuri apa yang Tuhan lakukan dengannya dalam penggenapan wahyu. Antitipe memberi kedalaman arti saat yang lama sepenuhnya dimengerti. Tapi antitipe ada pada level berbeda, level rohani (bukan ragi, tapi kejahatan dan iri hati adalah arti barunya); dan penebusan domba paskah kita adalah rohani dan kekal, bukan bangsa dari perbudakan Mesir. Jadi Kita mencari perbedaan dan juga hubungannya, menyadari kalau tipe ini adalah nubuat secara ilustrasi.

Contoh 2: Keluaran 16 dan Yohanes 6:29-41

Ini cerita mengenai mana dari langit. Orang Israel menggerutu karena tidak punya makanan, dan Tuhan mengirimkan mana dari langit, dengan aturan ketat dalam menerimanya. Dia melakukan ini untuk mengajarkan mereka agar tidak hidup oleh roti semata tapi dari setiap perkataan dari Tuhan (lihat Deut. 8:3).

Mengambil motif mana sebagai sebuah metafor, Yesus menyatakan kalau dia adalah mana dari langit, dan orang yang menerimanya tidak akan pernah lapar lagi. Mana adalah sebuah tipe, ilustrasi bentuk awal dari ilahi mengenai aspek pelayanan Yesus. Dia datang dari langit seperti mana, untuk memenuhi kebutuhan Israel seperti mana, tapi sekarang dalam pengertian rohani bukan fisik. Jika mereka percaya padanya, mereka akan menerima mana sorgawi ini, seperti orang Israel mempercayai perkataan TUHAN, mereka pergi dan mengumpulkan mana. Ironisnya, setelah Yesus menyelesaikan ajarannya, orang banyak menggerutu.

Eksposisi dari Keluaran 16 memiliki tema pemeliharaan Tuhan atas kebutuhan fisik umatNya untuk mengajarkan mereka bergantung padaNya; eksposisi Yohanes 6 memiliki tema pemeliharaan Tuhan atas kebutuhan rohani manusia melalui Yesus Kristus. Hal pertama bisa menyebut bagaimana Perjanjian Lama mengaplikasikannya kepada Kristus; kedua akan melihat Keluaran untuk menjelaskan maksud Yesus.

Contoh 3: Mazmur 22 dan Matius 27

Mazmur 22 adalah tulisan mengenai penderitaan Daud ditangan para musuhnya. Bahasa yang dia gunakan adalah hiperbolis; tapi secara histories dan literal benar dalam penderitaan Yesus diatas salib. Itulah tipe Mesias yang diakui oleh Yahudi dan orang Kristen. Perjanjian Lama merujuk Mazmur ini setidaknya tujuh kali untuk menunjukan kalau itu adalah sebuah tipe dari kematian dan pemuliaan Kristus.

Mazmur 22:2 mengatakan, Allahku, Allahku, mengapa Engkau meninggalkan aku? Matius 27:46 menulis, Eli Eli, lama sabachthani? artinya, Allahku, Allahku, mengapa Engkau meninggalkan aku? Kita memperhatikan kalau Yesus menggunakan bahasa Aramik sabachthani, dimana Ibraninya dalam Mazmur 22 menulis azabthani. Markus 15:34 menulis, Eloi, Eloi, lama sabachthani? Jadi disini juga terdapat beberapa pertanyaan mengenai bahasa yang Yesus gunakan untuk menunjukan Allah Bapa; eli adalah bahasa Ibrani, my God, dan eloi variannya.

Mazmur 22:9 dalam Ibraninya menulis: "Ia menyerah kepada TUHAN; biarlah Dia yang meluputkannya, biarlah Dia yang melepaskannya! Bukankah Dia berkenan kepadanya. Matius 27:43 menulis perkataan pencemooh sebagai berikut: Ia menaruh harapan-Nya pada Allah: baiklah Allah menyelamatkan Dia, jikalau Allah berkenan kepada-Nya! Karena Ia telah berkata: Aku adalah Anak Allah. Jelas teks ini menggunakan Mazmur 22, tapi bukan suatu kutipan langsung. Kata kerja pertama yang mengikuti Mazmur dalam Yunaninya, tapi itu hanya mendekati. Saya pikir, yang terjadi adalah orang yang mencemooh Yesus mengetahui (1) kalau Mazmur 22 adalah Mesianik, dan (2) Yesus mengklaim sebagai Mesias. Jadi mereka mengingat perkataan itu dan menggunakannya, tidak menyadari kalau saat itu mereka menggenapi nubuat import.

Penggunaan ini dan lainnya menunjukan suatu tipe dari Kristus. Mazmur memiliki suatu arti bagi pribadi menderita seperti Daud, tapi memiliki arti yang lebih besar bagi Yesus yang menderita.

Kategori 3: Midrash

Seperti didefinisikan dalam pembahasan mengenai mazmur kerajaan, sebuah midrash adalah sebuah aplikasi analogis. Ekspositor akan menemukan dalam bagian di Alkitab yang analogis dengan situasi mereka dan menggunakannya untuk mendukung ajaran mereka, menunjukan kalau pengajaran mereka sejalan dengan perbuatan Tuhan dimasa yang lalu. Saya mengira setiap kali seseorang dimasa kini membawakan eksposisi, dia sedang melakukan midrash karena aplikasi bagi masa kini sedang dibuat.

Karena itu merupakan aplikasi analogis, Midrash setidaknya tepat sehubungan dengan pengkalimatan dan arti teks dalam bahasa Ibrani. Tapi, tidak harus berpusat pada pribadi dan karya Mesias semata, tapi melihat pada kehidupan komunitas orang percaya penerapan yang bisa digunakan semua orang. Orang yang sedang membuat penerapannya kelihatannya mengembangkan sebuah prinsip dasar dari bagian tersebut, walaupun dia bermain dengan kata dalam prosesnya. Dia tidak bisa mengatakan teks aslinya berkata demikian; dia menerapkannya dalam situasi yang berhubungan.

Contoh 1: Keluaran 34:29-35 dan 2 Korintus 3:12-18

Didalam kitab Keluaran, ceritanya adalah Musa naik gunung untuk mendengar perkataan Tuhan. Saat dia kembali kepada umatnya, dia tidak sadar kalau wajahnya bersinar, menyatakan kemuliaan. Jadi untuk menghalangi orang melihat sinarnya berangsung hilang, dan karena itu bisa disimpulkan perjanjian itu bersifat temporal, dia menyelubungi wajahnya. Saat dia kembali kepada TUHAN, dia melepas selubungnya. Paulus menggunakan cerita ini untuk mendukung maksudnya bahwa orang Yahudi tidak mengerti Alkitab karena mereka tidak menerima Kristus. Paulus berkata, Bahkan sampai pada hari ini, setiap kali mereka membaca kitab Musa, ada selubung yang menutupi hati mereka mengenai orang Yahudi yang tidak percaya kapanpun kitab Musa dibacakan di Sinagoge. Tapi, saat dia berbalik kepada TUHAN (Paulus mengubah Yunaninya dari LXX dari apostrepho menjadi epistrepho), selubungnya disingkirkan, karena Roh TUHAN ada, disitu ada kemerdekaan.

Maksud Paulus tetap benar apakah dia menggunakan cerita Keluaran maupun tidak. Terdengar seperti dia pernah mendengar hal ini dibacakan dalam Sinagoge, dan menggunakannya untuk mengutarakan maksudnya, dan menyimpannya bagi surat-suratnya. Bagian aslinya jelas tidak berarti Musa bertobat setelah kembali kepada TUHAN dan selubungnya disingkirkantapi memberikan ilustrasi yang baik terhadap maksudnya karena paralel dengan kekerasan hati Israel. Hal yang menarik adalah Paulus menggunakan metode midrash Yahudi untuk mengemukakan maksudnya. Jadi hermeneutic bukan masalah mereka; penolakan terhadap Kristus merupakan masalahnya.

Contoh 2: Kejadian 21:10 dan Galatia 4:21-31

Disini Paulus juga menggunakan cerita Perjanjian Lama untuk mendukung maksudnya dalam argumen kitabnya. Dia menegaskan kalau janji itu telah digenapi dalam Kristusdan kita diselamatkan oleh anugrahkita tidak berada dibawah Taurat untuk pengudusan. Dan dia menarik cerita Ismail dan Ishak.

Didalam Kejadian 21 Sarah melihat Ismail bermain ( tsakhaq ) dengan Ishak kecil, anak yang dijanjikan. Dia menerima ancaman disini, dan menuntut agar budak dan anaknya diusir. Perkataannya dikutip oleh Paulus dalam penggunaan alegoris bagian tersebut [dia tidak menggunakan alegori seperti yang digunakan dimasa kini; dia menggunakan alegori dalam pengertian klasik, jadi hati-hati] untuk mengatakan bahwa anak dari budak harus diusir. Menarik diperhatikan kalau Paulus mengambil terjemahan Yunani yang menggunakan give way to hilarity, sebuah terjemahan mengintensif dari bahasa Ibrani, tapi kemudian memodifikasinya menjadi persecute. Paulus, dilatih dibawah Gamaliel, menghafal Perjanjian Lama Ibrani; ini merupakan perubahan penafsiran disengaja. Paulus menggunakan Ismail untuk mengemukakan tentang ancaman dari Judaizers. Perkataannya menafsirkan apa yang mungkin ditakutkan Sarahjika anak budak ini diijinkan terus ada akan mengancam anak perjanjian. Bahwa Paulus membuat analogi terlihat jelas dari perbandingannya like Isaac. Bagi Paulus, Taurat membawa kita kepada Kristus, tapi saat Kristus datang, Taurat sudah usang. Maka, mereka yang percaya pada Kristus juga menjadi anak perjanjian, seperti Ishak, anak dari wanita merdeka. Kembali ke Taurat merupakan penolakan terhadap penggenapan janji dan hidup menurut daging, i.e., ajaran Judaizers.

Sekarang jika anda mengeksegesis Kejadian21, anda tidak akan sampai pada aplikasi analogis ini tanpa tulisan Paulus. Pesannya berpusat pada beberapa aspek pemeliharaan perjanjian melalui Abraham. Tapi anda tidak bisa menyimpulkan kalau Hagar dan Ismail adalah orang yang tidak percaya. Faktanya, bukti merujuk sebaliknya, setidaknya Hagar.

Contoh 3: Yeremia 32:6-9, Zakaria 11:12,13, dan Matius 27:9

Matius menulis cerita kematian Yudas, dan menambahkan kalau hal itu menggenapi perkataan nabi Yeremia, "Mereka menerima tiga puluh uang perak, yaitu harga yang ditetapkan untuk seorang menurut penilaian yang berlaku di antara orang Israel dan mereka memberikan uang itu untuk tanah tukang periuk, seperti yang dipesankan Tuhan kepadaku

Tapi bagian dalam Yeremia hanya menulis kalau Yeremia membeli lading seharga 17 sikal perak sebagai harga penebusan. Didalam Zakaria mereka menimbang 30 buah perak sebagai upah, tapi TUHAN memerintahkannya untuk melemparkan itu keladang tukang periuk. Sekarang, sesuatu yang tidak biasa sedang terjadi dalam penggunaan teks ini. Kedua konteks berkaitan dengan tema penebusan, seseorang membeli sebuah ladang (mengharapkan pengembalian dari pembuangan) dan yang lain membuang uang ke tukang periuk. Matius, mungkin menggunakan kombinasi popular dari pesan nubuatan dimasukan dalam gaya konkordansi, bekerja dengan midrash untuk menunjukan kalau beberapa tema nubuat Perjanjian Lama disatukan pada aspek karya penebusan Kristus, i.e., kematian Judah. Hal itu dimulai dengan Yeremia, dan dirujuk padanya, karena itu menjadi titik awal dari lingkaran ayat-ayat tersebut.

Kesimpulan

1. Telah jelas kalau sejumlah besar penafsiran membentuk penggunaan Perjanjian Lama dalam Perjanjian Baru (juga dalam teks Rabinis). Untuk mengerti bagian-bagiannya, kita harus terbiasa dengan beragam cara penggunaan Alkitab Ibrani oleh orang Yahudi. Mereka selalu mencari artinya, penerapannya, atau penggenapannya.

2. Mereka tidak hanya memiliki beragam penggunaan Alkitab Ibrani dalam pengalaman barunya, tapi memiliki beragam terjemahan Alkitab yang bisa mereka pilih. Mereka kelihatannya banyak menggunakan Yunani umum, untuk berkomunikasi, tapi terkadang mereka mengubahnya atau menggunakan yang lain jika pengkalimatannya lebih baik dalam penafsiran mereka. Penggunaan mereka terhadap terjemahan Alkitab seperti kitakita bisa menyebut semuanya dengan firman Tuhantapi kita tahu secara teologis inspirasi diterapkan hanya pada yang asli bukan salinan.

3. Jika anda melakukan eksposisi eksegesis dari bagian Perjanjian Lama (bagian yang ditafsirkan seperti ini dalam PB), anda harus menentukan apa arti bagian itu dalam konteks aslinya sebelum menghubungkan penggunaannya dalam PB. Sebagai contoh, jika anda mengajar dari Imamat 23 mengenai Pesta Hasil Tuaian Pertama, pelajaran anda adalah mengenai mengucap syukur pada Tuhan. Anda mungkin menyebutkan bagaimana Paulus menerapkan hal ini pada kebangkitan jika itu yang anda inginkantapi pelajaran anda bukan mengenai kebangkitan Kristus. Jika anda ingin melakukannya, gunakan 1 Korintus 15 disini Paulus mengajarkannya, menggunakan pesta sebagai tipe penggenapan dalam kebangkitan Kristus. Singkatnya, kita berusaha untuk sedekat mungkin dengan arti teks aslinya dalam konteks yang kita jabarkan; penyimpangan akan membingungkan pendengar dan kemungkinan eisegesis terjadi jika kita tidak jelas.

4. Anda harus mengenali bagaimana perkembangan pewahyuan terjadi dalam pengertian Perjanjian Lama. Israel tidak memiliki Injil, atau Roma, atau Ibrani, untuk membantuk mereka mengerti dimana arah Tuhan pada akhirnya dengan materi ini. Tapi Alkitab ada maksud bagi mereka. Jadi kita berusama menentukan bagian teologi Alkitab yang kekal. Teologi Alkitab ini akan dihubungkan dengan teologi Perjanjian Barutapi keadaannya akan berbeda. Sebagai contoh, teologi kekudusan, yang disebutkan diatas, menjadi motif dalam eksposisi; tapi kita harus menelusuri perkembangannya.

Kristologi Perjanjian Lama

Tuhan Sebelum Inkarnasi

Teologi Alkitab pastilah mengenai Tuhan. Tapi saat anda melihat Perjanjian Lama anda akan menemukan beberapa hal yang kelihatannya mendua diberbagai bagian mengenai identitas TUHANorang yang mana? Di banyak tempat tidak banyak perbedaanitu TUHAN. Tapi saat kita mendatangkan pertimbangan teologis, terutama dalam melihat Perjanjian Baru menggunakan Perjanjian Lama, ada ketepatan yang lebih baik disana. Didalam Sistematik Teologi biasanya kita mengatakan Bapa yang menetapkan, Anak yang menjalankan dan menyatakan Bapa, dan Roh yang memampukan itu dilakukan. Ketiganya terlibat, karena mereka tidak bisa terbagi, satu dalam esensi. Dan juga, sebagai contoh, ciptaan adalah ketetapan Tuhanjadi kita bisa katakana Allah Bapa menciptakan segala sesuatu. Tapi Perjanjian Baru menjelaskan kalau Anak menciptakan segala sesuatu. Dan ini melalui Roh Kudus.

Berurusan dengan bagian-bagian dimana Tuhan secara aktif terlibat dalam kegiatan manusia, maka secara teologis dibenarkan dan pada umumnya aman untuk melihat pribadi kedua dari trinitas dalam pikiran kita (walaupun secara teknis tidak disebut Kristus sampai Perjanjian Baru). Dan ini dikonfirmasikan melalui penggunaannya, karena ada banyak petunjuk dalam Alkitab yang menyatakan kalau Kristus memang TUHAN yang adalah pusat dari pewahyuan. Yesus berkata, Selidiki Kitab Suci karena mereka berbicara mengenai Aku. Dan jika anda terlibat dalam eksegesis Alkitab anda akan melihat petunjuk terhadap TUHAN dalam Alkitab Ibrani sebenarnya merujuk pada pribadi kedua sebelum inkarnasi dari trinitas.

Dalam bagian singkat ini, saya ingin mensurvey beberapa bagian penting untuk menjelaskan gambaran pewahyuan TUHAN dalam Perjanjian Lama dan Baru. Survey singkat dan selektif ini akan mendukung maksud Paulus that in all things He [Christ] might have the pre-eminence (Col. 1:18).

Pernyataan Tuhan dalam Perjanjian Lama

Diseluruh Alkitab Ibrani kita bertemu dengan pernyataan mengenai Tuhan (elohim ) dan TUHAN (Yahweh), tapi mereka tidak diklarifikasi atau dibedakan sebelumnya. Roh Tuhan kelihatannya selalu berbeda, dinyatakan sebagai Roh Kudus, Roh Tuhan, atau Roh dari TUHAN.

Great Shema bisa menyatakan kesatuan dan keunikan Allah Israel: Hear (shema) O Israel, Yahweh our God, Yahweh is one (or: Yahweh is our God, Yahweh alone). Penafsiran one (ekhad ) menerima banyak perhatian, apakah itu berarti one dalam angka atau one, alone dalam keunikan. Saat Roh Tuhan ditambahkan ke-sebutan Tuhan (seperti dalam ciptaan, Kej. 1:1-3), ada kebingungan. Kita pikir penggunaan istilah itu dalam Kejadian 2 bagi Adam dan Hawa, yang keduanya adalah satu daging. Ini menunjukan kata itu memiliki jangkauan arti yang lebih luas. Jadi Ulangan 6:4 harus dipelajari sepenuhnya dalam konteks teologi kitab Ulangan; disana akan menunjukan kalau pengajarannya adalah Yahweh adalah satu-satunya Allah Israel yang benar-benar unik, dan hanya ada satu Allah sebagai lawan politeisme kafir.

Gambaran Tuhan dalam Perjanjian Lama menunjukan dua aspek trandensi dan imanensi Tuhan. Bagian pertama Alkitab dalam penciptaan menunjukan bentuk ini: didalam Kejadian 1 Tuhan secara berdaulat memerintahkan segala sesuatu menjadi ada; tapi dalam Kejadian 2 Yahweh memberi nafas kehidupankepada manusia. Terkadang Tuhan itu tinggi, mengatasi segala hal; disaat yang lain dia masuk kedalam dunia secara ajaib (biasanya dalam bagian-bagian yang memiliki banyak bahasa anthropomorphic).

Saat nature dari Ketuhanan kelihatannya membingungkan dalam bagian kitab. Maleakhi 3 adalah contoh yang baik. Ayat 1 berkata Lihat, Aku menyuruh utusan-Ku, supaya ia [ini adalah Yohanes Pembaptis dalam Perjanjian Baru] mempersiapkan jalan di hadapan-Ku! Dengan mendadak Tuhan [adon] yang kamu cari itu akan masuk ke bait-Nya! Malaikat Perjanjian yang kamu kehendaki itu, sesungguhnya, Ia [ini adalah Yesus Kristus] datang, firman TUHAN semesta alam. Jadi Yahweh semesta alam mengirimkan Tuhan dari perjanjian ke baitNya. Kemudian dalam ayat 5, lanjut nubuatan itu, Yahweh semesta alam berkata, Aku akan mendekati kamu untuk menghakimi. TUHAN, pengirim, adalah Tuhan, yang akan datang. Karena bait selalu rumah Yahweh, maka dia yang TUHAN kirim menyebutnya baitNya merupakan hal yang penting. Ini sangat sulit dimengerti tanpa inkarnasi, seperti nubuat Elijah (Mal. 4:5) sulit bagi kita untuk mengerti tanpa kedatangan kedua.

Amsal 30:4 salah satunya, dan tidak bisa dianggap sebagai puisi parallelism dengan semudah itu. Siapakah yang naik ke sorga lalu turun? Siapakah yang telah mengumpulkan angin dalam genggamnya? Siapakah yang telah membungkus air dengan kain? Siapakah yang telah menetapkan segala ujung bumi? Siapa namanya dan siapa nama anaknya? Engkau tentu tahu!.

Yesaya 48:12 memulai nasihat dari TUHAN yang sangat jelas menunjukan pembicaranya adalah Allah Yahweh: "Dengarkanlah Aku, hai Yakub, dan engkau Israel yang Kupanggil! Akulah yang tetap sama, Akulah yang terdahulu, Akulah juga yang terkemudian! Tangan-Ku juga meletakkan dasar bumi, dan tangan kanan-Ku membentangkan langit. Ketika Aku menyebut namanya, semuanya bermunculan . Aku, Akulah yang mengatakannya . Mendekatlah kepada-Ku, dengarlah ini: Dari dahulu tidak pernah Aku berkata dengan sembunyi dan pada waktu hal itu terjadi Aku ada di situ." Dan sekarang, Tuhan ALLAH mengutus aku dengan Roh-Nya (vv. 12-16). Bagian ini mendatangkan beragam penafsiran; tapi saya tunduk pada wahyu menyeluruh dalam Alkitab dimana sekarang kita ketahui kalau pembicaranya adalah Anak Allah sebelum inkarnasi, pribadi kedua dari trinitas, dikirim oleh Bapa, dengan Roh.

Maksud yang ingin saya buat adalah diseluruh tulisan ini setiap bagian bisa membantu menjelaskan beberapa hal untuk menyelesaikan pertanyaan mengenai penafsiran, tapi saat dilihat secara keseluruhan, mereka secara konsisten merujuk pada satu arah, dan saat pernyataan Perjanjian Baru mengenai Yesus Kristus ditambahkan, maka kesimpulan Perjanjian Lama ditegaskan. Maka dari itu, Marilah kita dalam cerita penciptaan bisa dijelaskan sebagai Tuhan berbicara kepada para malaikat, atau sidang ilahi, atau plural of majesty, atau potensial; tapi saat keseluruhan pewahyuan ada, kita setidaknya bisa mengatakan bahwa bahasa yang digunakan dalam Kejadian diijinkan untuk pewahyuan lengkap atau lanjutan dari trinitas Ketuhanan.

Nubuat-nubuat Mengenai Mesias yang mendekati Ketuhanan

Saat kita mensurvey beberapa nubuat mengenai Mesias, kita menemukan satu gerakan konstan kearah bahasa yang terlalu megah bagi manusia semata, dan ini tidak bisa dengan mudah dijelaskan sebagai pujian semata atau dimampukan oleh Tuhan.

Yesaya 40:3-11

"Persiapkanlah di padang gurun jalan untuk TUHAN, luruskanlah di padang belantara jalan raya bagi Allah kita!. Bagian ini mengatakan bahwa Allah Yahweh akan datang dengan upah dan penghukuman. Tapi Dia kelihatannya muncul sebagai seorang gembala. Diseluruh Perjanjian Lama menggembalakan diasosiasikan dengan pekerjaan Mesias (lihat Zechariah 11). Nubuat mengenai Mesias ini melihat kedatangan Allah Yahweh sebagai seorang gembala. Perjanjian Baru menegaskan kalau inilah Kristus, Mesias Israel, mengikuti Yohanes Pembaptis dalam mempersiapkan jalan. Gembala yang Baik (Gembala Utama, dan Gembala Agung) adalah Tuhan, dikirim kedalam dunia ini.

Mikah 5:1

Sang nabi mengumumkan bahwa akan muncul di Bethlehem Ephrata, seorang yang akan memerintah Israel, yang permulaannya sudah sejak purbakala, sejak dahulu kala. Matius 2:6 menegaskan kalau nubuat ini digenapkan dalam kelahiran Yesus di Betlehem. Tapi maksudnya adalah Mesias, yang dikatakan Mikha masih akan datang dari Betlehem, memiliki asal mula yang sejak dahulu kala. Buku tafsiran memberikan beragam penafsiran mengenai hal ini; tapi ayat ini kelihatannya menunjukan setidaknya Mesias memiliki sebuah pre-existence.

Yesaya 9:5-6

Sebab seorang anak telah lahir untuk kita, seorang putera telah diberikan untuk kita; lambang pemerintahan ada di atas bahunya, dan namanya disebutkan orang: Penasihat Ajaib, Allah yang Perkasa, Bapa yang Kekal, Raja Damai. Ketepatan perkataan nabi ditegaskan oleh klaim Perjanjian Baru mengenai Yesusseorang anak telah lahir di Betlehem, tapi Anak telah diberikan. Menyebut raja yang akan datang ini dengan Allah yang Perkasa terlalu ambisius. Sedangkan istilah Allah (disini el ) merujuk pada seorang raja manusia dalam Alkitab, tidak pernah digunakan dengan cara demikian dalam Yesaya. Lebih jauh, sebutan raja ini sebagai Bapa mengejutkan, karena perjanjian (2 Sam. 7) mengatakan Yahweh adalah Bapa, raja adalah anak. Yesus menyatakan, Aku dan Bapa adalah satu (John 10:30), klaim itulah yang membuat mereka ingin merajam batu Yesus, menuduh Dia membuat diriNya samadengan Tuhan (v. 33). Dan Yesus disalibkan atas tuduhan penghujatan, membuktikan mereka mengerti Dia mengklaim sebagai Tuhan.

Yesaya 7:14

Penggunaan kata Allah (el ) dalam Yesaya datang sangat kuat dalam sebutan bagi Mesias yang akan datang yang memiliki kelahiran yang istimewa melalui seorang dara (almah). Dia akan disebut Immanuel--Tuhan bersama kita. Biasanya ini bisa dijelaskan sebagai sebuah kelahiran yang menunjukan betapa Tuhan memberkati umatNya; tapi Yesaya memiliki sesuatu yang lebih agung dalam pikirannya mengenai Kitab Immanuel (Isaiah 7-11), dan Perjanjian Baru menegaskan hal ini, menunjukan inkarnasi Tuhan menjadi menusia. Perkataan nabi memiliki arti penuhnya dalam kelahiran Yesus sang Mesias dari seorang dara.

Mazmur 110, 45, dan 2

Suatu royal psalms adalah mazmur-mazmur yang secara tipologis bentuk awal pemerintahan Mesias, Raja dari keturunan Daud. Maka dari itu, mereka seringkali dikutip dalam Perjanjian Baru. Mazmur 110 memprediksi kedatangan Raja untuk memulai pemerintahannya: Demikianlah firman TUHAN kepada tuanku: "Duduklah di sebelah kanan-Ku, sampai Kubuat musuh-musuhmu menjadi tumpuan kakimu. Kata tuanku adalah keturunan Daud yang akan menjadi Tuannya; Yesus sendiri menggunakan mazmur ini untuk menyatakan klaimNya sebagai ilahi. Bukan hanya raja Tuhan yang akan datang, tapi Dia juga adalah seorang imam selamanya mengikuti keturunan Melkisedek, satu hal yang diberi bahasan yang cukup banyak dalam kitab Ibrani. Tapi ini agak membingungkan, karena keturunan Raja (Judah) dan Imam (Levi) tidak bisa disatukan dalam satu pribadi. Yahweh dalam mazmur itu pastilah Allah Bapa, karena Dia yang mengirim Raja dari keturunan Daud untuk mengklaim keberadaanNya.

Mazmur 45 merayakan perkawinan dari pengantin kerajaan, seorang raja yang memerintah dengan kebenaran penuh dan integritas. Pada satu titik pemazmur menaikan pujian bagi penguasa ini dalam istilah yang tidak biasanya bagi seorang manusia: Takhtamu kepunyaan Allah, tetap untuk seterusnya dan selamanya sebab itu Allah, Allahmu, telah mengurapi engkau dengan minyak sebagai tanda kesukaan. Pujian semata? Jika ini sebuah bagian tersendiri kita bisa menganggapnya demikian; tapi dilihat bersama dengan seluruh mazmur dan para nabi hal ini lebih dari itu. Ibrani mengutip bagian ini secara langsung mengarah pada Anak Allah yang akan memerintah dengan kebenaran dan keadilan, karena Allah Bapa telah mengurapi Dia dengan minyak tanda kesukaan.

Mazmur 2 adalah liturgy penobatan. Bagian ini mengutip Perjanjian Daud, "Anak-Ku engkau! Engkau telah Kuperanakkan pada hari ini. Walaupun ini bisa digunakan disetiap penobatan raja dari keturunan Daud, Ibrani menggunakan ini dalam pengertian peninggian Anak Allah dari keturunan Daud, Yesus, membuktikan dia Anak Allah melalui kebangkitan (Rom. 1:4; Rev. 1:5). Didalam mazmur ini, memberontak melawan Yahweh sama dengan memberontak melawan rajaNya; tunduk pada raja sama dengan tunduk pada Yahweh dan lolos dari hukuman. Mereka berbeda; mereka sama.

Mazmur 97

Sebagai sebuah contoh mazmur penobatan bagian ini berguna. Ini mengumumkan tema agung: Yahweh bertahta. Walau perhatian besar telah diberikan bagi mazmur-mazmur ini, deskripsi penting mengenai pemerintahan ini adalah ketetapan yang tidak bisa disingkirkanpemerintahan akan ditegakan dengan epiphany agung. Bahasanya bisa dijelaskan sebagai murni puisi, kecuali para nabi menggunakannya secara detil dalam mengumumkan kedatangan Hari TUHAN, dan Yesaya menggunakan ekspresi ini untuk memberitahu kedatangan TUHAN memerintah bumi. Penafsiran eskatologis dari mazmur-mazmur dan para nabi hanya cocok dengan kedatangan Yesus kedua kali, yang berkali-kali dinyatakan Perjanjian Baru bersama dengan epiphany.

Pemazmur tidak pernah meletakan mazmur kerajaan dan mazmur penobatan secara bersamaan. Sang Anak akan memerintah dalam kekuasaan dan kemuliaan seperti Tuhan, atau Yahweh akan memerintah dengan epiphany dan otoritas absolut. Hanya pada kegenapan waktulah hal ini bisa jelas, bahwa Anak Allah yang akan memerintah adalah Yahweh yang datang dalam awan-awan. Bagian lain dalam para nabi mulai meletakan semua ini secara singkat.

Yeremia 23:5,6

Didalam bagian ini baik keilahian dan kemanusiaan Mesias diperlihatkan. Dibawah sebutan Tunas raja dari keturunan Daud akan datang memerintah. Dua hal dalam bagian ini sangat penting. Pertama, Dia akan disebut TUHAN keadilan kita. Jangan lupa pentingnya hal itu; Yesaya 42:8 menjelaskannya, bahwa Yahweh adalah nama Tuhan dan Dia tidak akan membagi kemuliaanNya dengan siapapun. Maka dari itu, Raja yang akan datang ini dengan namaNya pastilah Yahweh. Lebih lagi, sebutan Tunas (Zech 3 dan Jer 33) digunakan dalam para nabi akan menyatukan jabatan Raja dan Imam, sesuatu yang tidak bisa dilakukan raja-raja keturunan Daud manapun. Hanya Yesus yang bisa menggenapi Taurat yang menegakan sebuah keimaman baru.

Daniel 7:13,14

Aku terus melihat dalam penglihatan malam itu, tampak datang dengan awan-awan dari langit seorang seperti anak manusia; datanglah ia kepada Yang Lanjut Usianya itu, dan ia dibawa ke hadapan-Nya. Lalu diberikan kepadanya kekuasaan dan kemuliaan dan kekuasaan sebagai raja, maka orang-orang dari segala bangsa, suku bangsa dan bahasa mengabdi kepadanya. Kekuasaannya ialah kekuasaan yang kekal, yang tidak akan lenyap, dan kerajaannya ialah kerajaan yang tidak akan musnah. Daniel melihat penglihatan ini yang telah digambarkan oleh pemazmurBapa memberikan kerajaan kepada Anak. Allah bukan orang tua, tapi penglihatan menggunakan itu untuk membedakan Dia dari Anak. Saya pikir anak manusia digunakan untuk mengkontraskan raja ini dengan penguasa duniasemua kejam. Ini adalah manusia dan manusiawi. Tapi bagian itu dengan jelas menunjukan kalau Yesus Kristus telah ada sebelum inkarnasi, dan keberadaan itu ada disorga dengan kemuliaan, dan kekuasaanNya jelas.

Klaim-klaim Kristus

Sebuah survey beberapa (dan hanya sedikit) bagian Perjanjian Baru semakin menerangi pengertian kita tentang Perjanjian Lama. Disini kita akan melihat bagian-bagian mengenai Yesus dan juga hal-hal yang Yesus katakan.

Klaim-klaim Pre-existence

Menarik bagi saya kalau teologi Rabinis dan teologi Kristen bergabung disini. Banyak guru Yahudi percaya kalau Mesias (siapapun dia) sudah ada sejak dahulu kala. Tidak kekal, tapi sudah ada sebelumnya. Didalam Yohanes 17:5 Yesus berkata, Oleh sebab itu, ya Bapa, permuliakanlah Aku pada-Mu sendiri dengan kemuliaan yang Kumiliki di hadirat-Mu sebelum dunia ada. Banyak teks dimana Yesus menegaskan kalau Dia berasal dari sorga, Dia dikirim kedalam dunia, Dia dari atas bukan dari bawa dan Dia akan kembali kepada BapaNya disorga (lihat John 6:33,38141. 50, 51, 58, 62). Dan tentu saja Phil. 2:6 menegaskannya, mengatakan Yesus, yang walaupun dalam rupa Allah, tidak menganggap kesetaraan dengan Allah itu sebagai milik yang harus dipertahankan, melainkan telah mengosongkan diri-Nya sendiri . Ada kelahiran di Betlehem, Yesus dilahirkan; tapi Anak telah diberi, Anak telah ada disorga sebelum inkarnasi.

Logos, Firman

Sebuah prologue dari Yohanes dengan jelas mengatakan, Pada mulanya adalah Firman; Firman itu bersama-sama dengan Allah dan Firman itu adalah Allah. Selain itu ditambahkan Segala sesuatu dijadikan oleh Dia dan pada waktunya Firman itu telah menjadi manusia, dan diam di antara kita, KemuliaanNya merupakan kemuliaan yang diberikan kepada-Nya sebagai Anak Tunggal Bapa. Yohanes pasal pertama dengan jelas menunjukan kalau Yesus Kristus adalah Firman tersebut, dan karena itu adalah Allah. Firman itu adalah pribadi ilahi yang menjadi daging.

Maksud gambaran pasal satu itu adalah Yesus Kristus bukan hanya pencipta segala sesuatu tapi menyatakan Tuhan. Kejadian mencatat cerita penciptaan; dipasal 1 perkataan adalah agen penciptaan (Jadilah / Let there be adalah yehi, suatu bentuk singkat dari nama Yahweh), dan Yohanes menjelaskan kalau Yesus adalah Firman yang menciptakan segala sesuatu; didalam pasal 2 Allah Yahweh membentuk manusia dari debu dan memberi nafas kehidupan, Yohanes menegaskan kalau hal ini juga adalah Yesus Kristus (lihat John 20:22). John 1:1-18 mengajarkan bahwa terang dan hidup berasal dari Dia. Tapi penggunaan istilah Firman juga berbicara mengenai pewahyuan; diseluruh Alkitab Yesus Kristus dikenal sebagai pernyataan Allah (John 1:18 menyatakan, Tidak seorang pun yang pernah melihat Allah; tetapi Anak Tunggal Allah, yang ada di pangkuan Bapa, Dialah yang menyatakan-Nya).

Selain itu kita menambahkan perkataan rasul Paulus dalam Kolose 1:15-20, yang berkata, Ia adalah gambar Allah yang tidak kelihatan karena di dalam Dialah telah diciptakan segala sesuatu, yang ada di sorga dan yang ada di bumi, yang kelihatan dan yang tidak kelihatan, baik singgasana, maupun kerajaan, baik pemerintah, maupun penguasa; segala sesuatu diciptakan oleh Dia dan untuk Dia. Ia ada terlebih dahulu dari segala sesuatu dan segala sesuatu ada di dalam Dia Karena seluruh kepenuhan Allah berkenan diam di dalam Dia. Dan dalam sorga perkataannya, "Ya Tuhan dan Allah kami, Engkau layak menerima puji-pujian dan hormat dan kuasa; sebab Engkau telah menciptakan segala sesuatu; dan oleh karena kehendak-Mu semuanya itu ada dan diciptakan (Rev. 4:11).

Ide bahwa Yesus Kristus merupakan gambar Allah merupakan ide yang sepenuhnya terlibat (Col. 1:15). Sebuah image adalah realitas yang dinyatakan, dan disini gambar Allah yang tidak kelihatan (Yesus menegaskan dalam Yohanes 4 bahwa Allah adalah roh). Kristus, adalah manifestasi nyata dari Tuhan yang tidak terlihat, baik yang ada sebelum dunia ada dan setelah berinkarnasi. Hal ini secara konsisten dijalankan, baik Perjanjian Lama atau Baru, saat Tuhan yang tidak kelihatan menyatakan Dirinya dalam dunia dalam suatu bentuk, itulah pribadi kedua ketuhanan yang melakukannya. Ibrani 1:3 menambahkan Yesus adalah gambaran Allah sepenuhnya, membawa kesan sebenarnya dari sifat ilahi. Inkarnasi adalah pernyataan penuh, pernyataan jelas kepada semua tentang siapa Tuhan.

Bagian-bagian I Am

Didalam Yohanes 8:58 Yesus menyatakan, Before Abraham was, I AM (sebelum Abraham jadi, Aku telah ada). Karena itu mereka ingin merajamNya dengan batutuduhannya penghujatan. Cukup mudah menunjukan kalau disini Yesus sedang mengklai sebagai I AM (Aku)-nya Keluaran3, Tuhan yang menyatakan dirinya kepada Musa. I am dalam bahasa Ibraninya adalah ehyeh; He is dalam Ibrani adalah Yahweh. Ini adalah bukti terjelas bahwa Yesus mengklaim sebagai Yahweh Perjanjian Lama, Yahweh yang menyatakan diri pada umat manusia. Seluruh bagian penting yang terdapat kata I AM sejalan dengan ini --I am the way, the truth, the life; I am the resurrection and the life; etc.

Saya telah menyebutkan bagaimana Yeremia memprediksikan kalau Mesias akan disebut Tuhan keadilan kita. Teks lain membuat identifikasi Yahweh yang sama berkaitan dengan Yesus sang Mesias.

Zakaria 12:10. Yahweh yang berbicara; Dia berkata, "Aku akan mencurahkan roh pengasihan dan roh permohonan atas keluarga Daud dan atas penduduk Yerusalem, dan mereka akan memandang kepada dia yang telah mereka tikam, dan akan meratapi dia seperti orang meratapi anak tunggal, dan akan menangisi dia dengan pedih seperti orang menangisi anak sulung . Yahweh akan ditikam, dan mereka pada akhirnya akan memandang Dia. Wahyu 1:7 kelihatannya mengambil ide ini, dalam perkataan, Lihatlah, Ia datang dengan awan-awan dan setiap mata akan melihat Dia, juga mereka yang telah menikam Dia.

Saya tidak perlu masuk kedalam pembahasan ini, tapi hal ini memperkenalkan seluruh bagian-bagian mengenai mesias yang menderita --Mazmur 22 (terutama ayat 17-- mereka menusuk tangan dan kakiku), Yesaya 53 mengenai Pelayan yang Menderita (terutama ayat 10 dengan penggunaan asham, reparation offeringyang membentuk hubungan kesemua kurban-kurban Israel secara tipologis merupakan kematian Yesus Kristus) dan banyak bagian lainnya. Lukas 24 mengajarkan kalau Yesus mampu menelusuri Perjanjian Lama dan menunjukan bagaimana Kristus harus menderita dan memasuki kemuliaanNya.

Mazmur 68:19. Yahweh adalah subjek dari lagu kemenangan yang menggambarkan kemenanganNya: Engkau [Yahweh] telah naik ke tempat tinggi, telah membawa tawanan-tawanan; Engkau telah menerima persembahan-persembahan . Seperti yang telah dikenal, Efesus 4:8-10 mengutip ini sebagai rujukan pada kemenangan Yesus melalui salib dan memberi karunia-karunia rohani kepada para pengikutNya. Jika Yesus bukan Yahweh, penerapan ini sangat menduga-duga.

Yesaya 48:12, 41:4, 44:6. Beberapa kali dalam Yesaya, Yahweh menyatakan Akulah yang terdahulu, Akulah juga yang terkemudian. Ini jelas dimaksudkan sebagai penjabaran nama ilahi YahwehDia secara kekal ada. Didalam Wahyu 22:13 Yesus menyatakan Aku adalah Alfa dan Omega, Yang Pertama dan Yang Terkemudian, Yang Awal dan Yang Akhir.

Yesaya 8:13,14. Sang nabi menyatakan Tetapi TUHAN semesta alam, Dialah yang harus kamu akui sebagai Yang Kudus; kepada-Nyalah harus kamu takut dan terhadap Dialah harus kamu gentar. Ia akan menjadi tempat kudus, tetapi juga menjadi batu sentuhan dan batu sandungan bagi kedua kaum Israel itu, serta menjadi jerat dan perangkap bagi penduduk Yerusalem . Bagian ini diterapkan kepada Yesus dalam 1 Peter 2:7-8. Tentu saja, jika itu satu-satunya bagian, kita bisa mengatakan kalau itu adalah pinjaman untuk bahasa kiasan. Tapi dampak kumulatif dari semua hubungan yang diklaim Yesus menjadikannya lebih dari sekedar bahasa pinjaman.

Mazmur 102. Didalam Mazmur ini delapan kali Yahweh disebut. Puncaknya adalah stanza yang dikutip dalam Ibrani 1:10ff. bagi Yesus: Dahulu sudah Kauletakkan dasar bumi, dan langit adalah buatan tangan-Mu. Semuanya itu akan binasa, tetapi Engkau tetap ada, dan semuanya itu akan menjadi usang seperti pakaian, seperti jubah Engkau akan mengubah mereka, dan mereka berubah; tetapi Engkau tetap sama, dan tahun-tahun-Mu tidak berkesudahan.

Yesaya 6:1-13. Pada panggilan misinya Yesaya melihat TUHAN --Yahwehtinggi, dengan jubahnya memenuhi bait, dan para malaikat menyanyi Kudus, kudus, kudus dan menyatakan bahwa seluruh bumi dipenuhi kemuliaanNya. Sedikit sekali bagian Alkitab lain yang bisa dibandingkan dengan penglihatan kemuliaan TUHAN ini. Didalam Yohanes 12 Yesus dua kali mengutip dari Yesaya untuk menjelaskan mengapa orang Yahudi tidak percaya kepadanya. Dia menambahkan dalam ayat 41, Hal ini dikatakan oleh Yesaya, karena ia telah melihat kemuliaan-Nya dan telah berkata-kata tentang DiaYesus, TUHAN yang mulia, yang ditolak orang Yahudi. Salah satu bagian yang dikutip adalah Yesaya 53. Menurut Yesus, Dia adalah Yahweh, Tuhan yang Maha Tinggi, yang ditinggikan dan dimuliakan.

Maleakhi 3:1 dan Zakaria 9:9. Bagian-bagian ini memprediksikan Raja yang akan datang, rendah, mengendarai seekor keledai, dan akan masuk kebaitnya. Penggenapannya adalah saat Yesus memasuki Yerusalem, ditulis dalam Matthew 21:1-14 dan John 12:12-15. Hal yang menarik adalah saat Yesus mengusir penukar uang, dia berkata mereka telah membuat rumahku menjadi sarang pencuri. Diseluruh Perjanjian Lama bait adalah rumah Yahweh. Maka dari itu, dia menjadikan Dirinya sebagai Yahweh. Sama seperti itu, didalam Matius 11 saat Yesus mengutip Maleakhi 3, dia mengubah pronoun membuat dirinya setara dengan Yahweh --he shall prepare the way before your face (Malachi mengatakan My face). Jika Yohanes sebagai pendahulu, maka Yesus adalah Yahweh.

Malaikat TUHAN

Saat kita membuat penelitian yang seksama terhadap kata Angel of Yahweh [petunjuk tepatnya] dalam Perjanjian Lama, kita melihat bahwa didalam beberapa bagian Dia diidentifikasi sebagai Yahweh (e.g., Gen. 16:7-13) dan disaat yang lain Malaikat Yahweh adalah pribadi berbeda dari Yahweh (e.g., Zech. 1:12-13 disini Malaikat Yahweh berbicara kepada Yahweh). Wahyu lengkap dari Kitab Suci, didalam pembahasan diatas, memberikan solusi mudah terhadap masalah membingungkan ini Kristus adalah Malaikat Yahweh. Maka dari itu, saat Malaikat Yahweh diidentifikasi sebagai Yahweh, itu merupakan suatu pernyataan keilahianNya; saat Malaikat Yahweh dibedakan dari Yahweh, itu merupakan pribadi berbeda didalam Ketuhanan.

Bukti bagi asosiasi ini cukup mudah. (1) Kita tahu dalam Perjanjian Baru pribadi kedua dari trinitas adalah Tuhan yang terlihat. Sedangkan suara Bapa terdengar dari sorga, dan Roh yang turun disimbolkan dengan seekor merpati, Kristus adalah pernyataan sempurna Allah yang tidak terlihat dalam bentuk terlihat. Logis untuk mengatakan kalau pribadi yang sama dalam Perjanjian Baru juga memilih muncul dalam bentuk seorang Malaikat dalam Perjanjian Lama. (2) Malaikat Yahweh tidak lagi muncul setelah inkarnasi Yesus Kristus. Tidak satu kalipun. Logis menyimpulkan kalau dia sekarang adalah Kristus yang berinkarnasi (dan dimuliakan). (3) Baik Malaikat Yahweh dalam Perjanjian Lama dan Kristus dalam Perjanjian Baru dikirim oleh Bapa. Didalam sifat tritunggal Bapalah yang mengirim Anak dan Roh, pribadi pertama tidak pernah mengirim Diri sendiri. Maka, pelayanan yang mirip dari Malaikat dan Kristus lebih jauh lagi menyatukannya untuk menyatakan kebenaran, menyatakan Tuhan, membimbing, menebus, dan menghakimi. (4) Malaikat Yahweh tidak bisa Bapa atau Roh. Menurut Yohanes 1:18, Tidak seorang pun yang pernah melihat Allah; tetapi Anak Tunggal Allah, yang ada di pangkuan Bapa, Dialah yang menyatakan-Nya [exagasato]. Ayat ini menyatakan bahwa hanya Kristus yang bisa terlihat oleh manusia, tidak seorangpun bisa melihat Allah Bapa atau Roh dalam kemuliaan mereka. Malaikat Yahweh adalah Dia yang dikirim, Dia pasti bukan Bapa, Pribadi pertama. Malaikat Yahweh adalah Tuhan dalam bentuk tubuh, Dia bukan Roh Kudus, yang tidak bermateri, dan pelayananNya tidak dikarakteristikan oleh atribut fisik. Tidak ada alasan kuat mengapa Malaikat Yahweh tidak diidentifikasikan sebagai Kristus dalam Perjanjian Baru.

Jadi dalam bagian seperti Kejadian 32 dimana Yakub bergumul dengan seorang pria dan berkata dia telah melihat Tuhan muka dengan muka itu adalah Kristus, penampakan Kristus sebelum inkarnasi. Penampakan Tuhan Israel kepada para tua-tua digunung dalam Kejadian 24 juga merupakan penampakan Kristus. Sama seperti itu, kemuliaan TUHAN yang muncul kepada Musa dan menyebabkan wajahnya bersinar adalah kemuliaan Kristus, seperti perbandingan Paulus dalam 2 Korintus 3. Kemungkinan setiap manifestasi kelihatan dari Tuhan dalam bentuk tubuh bisa diidentifikasikan sebagai Tuhan Yesus dalam Perjanjian Baru (Josh. 5:13-15; Ezek. 1:1-28; Dan. 10:1-21).

Terminologi Bapa-Anak

Walau terminology ini terbatas pada Perjanjian Baru, penting untuk mengklarifikasi karena sebutan anak muncul dalam liturgy kerajaan terhadap Mesias, dan sebutan Raja Agung dalam Yesaya.

Ekspresi yang perlu disebutkan ada dalam kitab Yohanes, Anak tunggal. Ini berbeda dari sebutan Mazmur 2 yang menggambarkan Raja sebagai anak Allah melalui adopsi/penobatan, dan Kristus melalui kebangkitan dari antara orang mati. Sebuah monogeneis adalah sebuah istilah yang menggambarkan esensi nature Yesus yang ilahi dan kekal, dan karena itu pasti sebuah bahasa kiasan, seperti ditegaskan pengakuan iman, begotten, not made. Kata kerja beget sangat berbeda dari make atau create. Kita hanya bisa mendapat anak dengan nature kita sendiri. Jadi menggambarkan Yesus berasal dari Tuhan sama dengan mengatakan Dia memiliki nature yang sama seperti Bapakekal, ilahi, kudus, maha hadir, dll. Dia adalah Tuhan. Anda dan saya milik Allah melalui adopsi, dan kita menerima nature Allah melalui Roh oleh anugrah. Tapi Yesus berbedaDia unik, satu-satunya dari Bapa. Penggambaran ini merujuk pada keilahianNya sebagai Tuhan, dan sejalan dengan wahyu Tuhan diseluruh Perjanjian Lama.

Hubungan khusus pribadi pertama dan kedua dari trinitas dipertahankan oleh penggunaan bahasa Bapa dan Anak secara terus menerus. Didalam doa Yesus membuat perbedaan ini: Dia merujuk Tuhan sebagai BapaKu; Dia mengajar kita berdoa kepada Tuhan sebagai Bapa Kami.

Pengamatan Akhir

Ada banyak bagian lain yang perlu dipelajari mengenai tema ini, seperti sifat mujizat Yesus, kuasa mengampuni dosa, kemenangan keturunan wanita pada waktunya, nubuat kebangkitan Dia yang Kudus, dan lainnya. Tapi menurut saya sudah cukup bukti bahwa Perjanjian Lama memulai menyatakan kebenaran yang kemudian ditegaskan Perjanjian Baru, bahwa Yesus Kristus adalah Yahweh dalam Perjanjian Lama, saat Yahweh menyatakan Ketuhanan dengan wahyu melalui penglihatan dan penampakan, atau saat Yahweh menciptakan, menebus atau menghakimi dunia.

Bagi saya sangat mengejutkan kalau dimasa ini, perenungan Kristen terhadap pribadi kedua telah surut kelatar belakang. Saya tidak cemas dengan radikal teologi yang mencari banyak allah, atau dewi, tapi mengenai Kekristenan yang tetap mencemaskan. Teologi liberal lebih ingin berbicara mengenai Tuhan atau Allah Semesta Alammungkin Bapa, karena bisa mengabaikan masalah tentang Yesus dan klaim keilahianNya. Orang Kristen konservatif didalam pembaharuan atau tradisi karismatik, berusaha menghidupkan gereja, seringkali memberi penekanan besar pada Roh Kudus. Ini boleh saja kecuali mengambil kemuliaan Kristus, yang harusnya diutamakan. Yesus sendiri berkata bahwa Roh Tuhan tidak akan berbicara mengenai Dirinya, tapi mengenai Kristus. Pelayanan sah dari Roh Kudus adalah meninggikan Yesus Kristus sebagai Tuhan. Sehingga kesaksian Alkitab, warisan sejarah Kekristenan, dan pelayanan Roh, semuanya berpusat pada Kristus. Tidak ada nama lain dibawah langit dimana manusia bisa diselamatkan. Pada akhir zaman setiap lutut akan bertelud kepada Yesus Kristus, dan mengakui kalau Dia adalah Tuhan. Seharusnya tidak heran, kalau dari Kejadian sampai Wahyu Anak Allah aktif, menyatakan Tuhan yang tak terlihat dan menyelesaikan karya penebusan.

Didalam eksegesis Perjanjian Lama ini, kita harus bekerja dengan batasan-batasan dari pewahyuan yang progresif. Tapi sebagai teolog Kristen, kita harus menghubungkan teologi kita dengan seluruh Alkitab. Dan jika seluruh Alkitab berfokus pada fakta bahwa Yahweh merupakan pribadi kedua dari tritunggal, maka eksposisi kita memimpin pada pemuliaan dan peninggian Yesus, Kristus, Anak Allah yang kekal.

Related Topics: Introduction to Theology, Bibliology (The Written Word)