Where the world comes to study the Bible

Hukuman Kekal Bagi yang Terhilang

Bab ini berusaha menulis suatu pernyataan pengajaran yang paling penting diseluruh Alkitab. Saat saya pertama mencoba berkotbah tentang hal ini beberapa tahun yang lalau, saya memohon pada Tuhan untuk ada kehalusan dalam menyatakan hal ini. Sekarang saya harus akui masih ada keengganan dipihak saya untuk mengatakan bahwa tidak ada harapan bagi orang yang sudah mati, tapi suatu penantian akan lautan api yang menakutkan. Keengganan untuk menyatakan tentang neraka bukanlah hasil dari keraguan akan kesengsaraan akhir dari orang yang tidak percaya. Sebaliknya, karena semakin yakinnya akan hal ini menimbulkan kegentaran memikirkan jiwa yang terbuang dalam laut api selamanya.

Neraka—Hal yang Tidak Populer

Saya sadar hal ini tidak disukai. Sejak momentum dimana Jonathan Edwards berkotbah tentang “Orang Berdosa ditangan Allah yang Murka,” pengajaran tentang hukuman orang yang terhilang sekarang mulai tidak jelas. Surat kabar harian mencetak pada May 29, 1944. “Seorang Pendeta Angkata Laut mengatakan hari ini beberapa pejabat angkatan laut melarang pendeta mengatakan tentang bahaya neraka. Pendeta itu, Frederick Volbeda, dari Washington, seorang veteran Pearl Harbor, berkata bahwa atasannya mendengar dia berkotbah tentang pertobatan dan hukuman yang didapat menyuruhnya bersumpah agar tidak berkotbah api neraka lagi diatas kapalnya” Pendeta Volbeda melaporkan hal ini saat ulang tahun ke 84 General Assembly of the Southern Presbyterian Church.

Saat Irvin S. Cobb, seorang pelawak dan penulis terkenal dunia, mati March 1944, dia berpendapat bahwa surga merupakan “suatu tempat yang sangat bodoh, yang diisi oleh orang sombong, individu yang agrasif,” dan kemudian dia menambahkan “neraka mungkin memiliki iklim yang buruk tapi bersemangat.” Tentu Cobb tidak percaya adanya neraka, karena dia menyuruh orang yang nanti mengatur penguburannya “menghindari pembacaan atau upacara Kristen, yang menurutnya salah satu kepercayaan yang paling kejam yang diwarisi oleh leluhur. Sebaliknya biarlah Mazmur 23 dibacakan. Didalamnya tidak ada lautan api kekal.”

Irvin Cobb jelas merupakan pelawat yang sukses, tapi tidak ada humor tentang neraka yang bisa membebaskan dia dari sakit dan penderitaan jiwanya sekarang. Hal yang terbaik yang bisa dikatakan orang ini tentang Tuhan Yesus Kristus adalah Dia merupakan “orang terbaik yang pernah hidup.” Untuk semua pujian dan humanisme Tuhan kita hanya menjawab “anda harus dilahirkan kembali.” Mengenai hal penting dan kekal ini Cobb menyatakan dirinya. Jika dia mati dengan menolak setiap pengajaran iman Kristen, betapa seriusnya akibat perkataannya. Tuhan menegaskan semua yang menolak dan mengejek FirmanNya sebagai “Mereka bagaikan ombak laut yang ganas, yang membuihkan keaiban mereka sendiri, . . . baginya telah tersedia tempat di dunia kekelaman untuk selama-lamanya” (Jude 13). Suatu saat keadaan akan berbeda, dan “Dia, yang bersemayam di sorga, tertawa; Tuhan mengolok-olok mereka” (Psalm 2:4).

Hati kita bersimpati dan bersedih untuk Cobb dan jutaan orang yang seperti dia yang mati dalam ketidakpercayaan dan masuk kedalam kekekalan lautan api yang dulu mereka tidak percaya.

Mr. Cobb meminta agar Mazmur 23 dibacakan karena tidak ada “ancaman lautan api kekal”. Kita tidak ingin berdebat akan isi teologis dari Mazmur Daud ini, tapi kita bisa katakan tanpa takut kontradiksi bahwa pengetahuan Cobb akan Alkitab adalah hasil penyelidikan atas dasar prasangka. Penulis Mazmur ini juga Pencipta semua yang dunia tahu tentang masa depan, dan Eskatologi Alkitab tidak diam tentang hukuman kekal bagi yang tidak percaya dalam suatu tempat siksaan.

Teori yang Salah

Banyak teori berlawanan telah terbentuk mengenai hal ini. Tentu saja, semua yang disebutkan dibawah ini merupakan teori manusia yang tidak didukung oleh Firman Tuhan. Disini kita hanya menyatakan dengan singkat dari sisi manusia. Teorinya adalah Keabadian Bersyarat, Universalism dan Teori Restorasi.

1. Keabadian Bersyarat. Teori ini berkata bahwa semua orang yang tidak menerima hidup kekal akan mati seperti binatan dan akan hilang tak ada existensinya lagi. Ini menyatakan bahwa keabadian merupakan kondisi atas diterimanya hidup kekal. Jika seseorang mati tanpa menerima hidup kekal dia tidak akan dihukum. Dia akan dihilangkan.

2. Universalism. Teori ini memegang pendapat adanya penebusan universal. Sebagai contoh, sebagian Alkitab digunakan untuk membuktikan bahwa Kristus mati seperti umumnya manusia. Maka dari tiu semua manusia akan diselamatkan pada akhirnya. Universalism menggunakan teks Paulus seperti: “Dialah yang kami beritakan, apabila tiap-tiap orang kami nasihati dan tiap-tiap orang kami ajari dalam segala hikmat, untuk memimpin tiap-tiap orang kepada kesempurnaan dalam Kristus” (Colossians 1:28). Jelas Paulus tidak bermaksud mengatakan bahwa setiap orang yang datang kedunia akan disempurnakan dalam Kristus. Kata “setiap orang” hanya bisa menunjuk pada mereka yang merupakan tujuan dari surat; yaitu, “kepada saudara-saudara yang kudus dan yang percaya dalam Kristus” (1:2). Teori ini tidak menyangkal bahwa semua manusia sudah jatuh dalam dosa, tapi berpendapat bahwa semua manusia akhirnya akan diselamatkan dan masuk kedalam hidup kekal. Universalism gagal karena mereka mengabaikan fakta Alkitab bahwa keselamatan dan hidup kekal merupakan bagian dari pemberian ilahi kepada “siapapun yang dikehendakiNya.”

3. Teori Restorasi. Pandangan ini, sering disebut Restitutionism, setuju dengan universalist dalam hal tidak menolak bahwa manusia sudah jatuh, tapi suatu waktu, disuatu tempat, semua ciptaan (termasuk setan dan malaikat yang jatuh) akan dipulihkan dan didamaikan dengan Tuhan. Berlawanan dengan akal sehat, sebagian besar orang menilai pandangan ini mustahil. Tapi mari kita lihat teks yang biasa mereka gunakan dalam membentuk dasar pandangan Restitutionism. Mereka mengutip perkataan Tuhan: “dan Aku, apabila Aku ditinggikan dari bumi, Aku akan menarik semua orang datang kepada-Ku” (John 12:32). Kita harus hati-hati bahwa perkataan Kristus ini tidak membawa kita percaya pada pengajaran sesat Restitutionism. Juruselamat kita tidak pernah memaksudkan bahwa semua orang pada akhirnya akan diselamatkan melalui penyalibanNya. Dr. A. C. Gaebelein dalam tafsirannya “The Gospel of John” berkata: “analogi teks lainnya menunjukan dengan jelas bahwa satu-satunya alasan yang masuk akal adalah, penyaliban Kristus memiliki pengaruh “menarik” bagi semua manusia dan bangsa, baik Yahudi maupun non-Yahudi.” Tapi ayat ini juga bisa memiliki aplikasi masa depan. Dalam ayat sebelumnya (31) dihubungkan dengan ayat 32, Yesus bicara tentang masa depan saat “penguasa dunia ini akan dilemparkan keluar.” Dari situ, dihari itu “semua orang” akan dibawa kepadaNya.

Salah satu teks favorit Restitutionists adalah salah satu pernyataan Petrus dalam kotbah keduannya setelah Pentakosta. Petrus berkata:

Karena itu sadarlah dan bertobatlah, supaya dosamu dihapuskan, agar Tuhan mendatangkan waktu kelegaan, dan mengutus Yesus, yang dari semula diuntukkan bagimu sebagai Kristus. Kristus itu harus tinggal di sorga sampai waktu pemulihan segala sesuatu, seperti yang difirmankan Allah dengan perantaraan nabi-nabi-Nya yang kudus di zaman dahulu. (Acts 3:19-21).

Sekali lagi pengajar ajaran ini mengambil kalimat dan mengeluarkannya dari konteks dan menyesuaikannya dengan pemikiran mereka. Perkataan “pemulihan segala sesuatu” tidak bisa ditafsirkan dengan benar tanpa dikaitkan hanya kepada Israel. Ingat, kepada Israellah Petrus menujukan surat ini. Pernyataan pembukaannya adalah “Hai orang Israel” (ayat 12). Itu pemulihan segala sesuatu untuk Israel saat Kristus datang untuk memulihkan bangsa. Lebih jauh, itu akan menjadi “pemulihan segala sesuatu, seperti yang difirmankan Allah dengan perantaraan nabi-nabi-Nya yang kudus di zaman dahulu.” Kita harus membatasi definisi pernyataan Petrus, karena kita harus membatasinya hanya pada pemulihan yang diperantarai nabi-nabiNya. Para nabi sering bicara tentang pemulihan Israel ketanah Palestina, tapi tak satupun dalam tulisan nabi muncul kesimpulan bahwa orang mati diluar Kristus akan diselamatkan.

Restitutionism sangat bergantung pada pernyataan Paulus dalam Philippians 2:10, 11, “supaya dalam nama Yesus bertekuk lutut segala yang ada di langit dan yang ada di atas bumi dan yang ada di bawah bumi, dan segala lidah mengaku: Yesus Kristus adalah Tuhan, bagi kemuliaan Allah, Bapa!.” Bagian ini berarti baha semua ciptaan, baik yang hidup maupun mati, surga, bumi, atau dibawah bumi, akan mengaku dan menyatakan bahwa Allah Bapa telah memberikan AnakNya. Tidak ada satupun indikasi bahwa semua orang yang mengenal otoritas Kristus harus diselamatkan ataupun akan diselamatkan. Saat Tuhan ada didunia iblis sering mengakui otoritasNya (lihat Mark 1:24, 34; 3:11, 12), dan kita tahu bahwa api kekal disiapkan untuk setan dan malaikat pengikutnya (Matthew 25:41).

Arguing Against Hell from the Love of God

Kita sering mendengar bahwa Tuhan terlalu baik, dan pemaaf untuk bisa mengijinkan manusia menderita dalam neraka. Meminta kasih dan belas kasih Tuhan, manusia berkeras bahwa Dia tidak akan mengijinkan ciptaanNya binasa. Ada banyak pernyataan indah dan sentimental tentang kasih Tuhan yang dikutip untuk mendukung pandangan bahwa Dia tidak mengijinkan satu jiwapun untuk menderita dalam kekekalan. Tapi kita tidak berani kehilangan fakta bahwa seseorang lolos dari neraka bukan tergantung pada kasih Tuhan tapi tergantung pada pertobatan dan iman setiap individu. Tuhan itu kasih, pasti, tapi manusia juga memiliki kehendak bebas. Manusia bukan dikutuk keneraka oleh Tuhan, tapi mereka ada disana karena menolak satu-satunya cara menghindari hukuman dosa, iman kepada Tuhan Yesus Kristus. Tuhan adalah kasih dalam PL, tapi orang Israel dihukum karena dosa mereka. Tuhan adalah kasih sekarang, tapi Dia tidak membuka pintu hukuman untuk meloloskan mereka seharusnya dihukum karena dosanya. Ini adalah perlakuan adil bagi masyarakat untuk melindungi diri dari perbuatan criminal, dan jelas surga jadi tidak aman atau menyenangkan jika tidak ada proteksi atas dosa dan kejahatan. Bagi penulis kelihatannya harus memisahkan orang percaya dan yang jahat. Itu akan menghina keadilan dan kehormatan Tuhan kalau Dia mengijinkan yang tidak kudus dan penolak Kristus ada didalam “semua yang disediakan Allah untuk mereka yang mengasihi Dia” (1 Corinthians 2:9).

Akibat dosa adalah hukuman. Hukuman yang tepat pada seorang anak tidak merusak kasih orangtua. Dosa dihukum sepasti api membakar, dan Tuhan menjalankan hukum kekal bahwa “apapun yang ditabur, itulah yang dituainya” (Galatians 6:8).

Neraka—Suatu Tempat Penghukuman yang Akan Datang

Sebagian orang melibatkan diri dalam pemikiran tentan neraka. Dikatakan bahwa api neraka berarti siksaan kesadaran. Orang lain berkata bahwa neraka hanyalah kubur. Kita tidak meragukan kalau siksaan kesadaran merupakan bagian dari hukuman kekal, tapi neraka bukan hanya siksaan kesadaran saja. Tapi kita tidak setuju dengan mereka yang mengajar bahwa neraka hanyalah kubur. Mereka pasti penipu atau buta huruf dengan mengatakan neraka hanya kubur. Saat orang kaya yang tidak selamat mati dia pergi keneraka, dan berteriak: “aku sangat kesakitan dalam nyala api ini.” (Luke 16:24). Jelas dia tidak hanya dikubur. Dia memiliki 5 saudara yang ingin diselamatkan, agar tidak ketempat dimana dia berada sekarang. Jika kelima saudaranya bertobat dan selamat, itu tidak akan menghindarkan mereka dari kubur, karena “manusia ditetapkan untuk mati hanya satu kali saja” (Hebrews 9:27). Pertobatan tidak akan membuat orang keneraka tapi tidak meloloskannya kekubur. Tubuh setiap manusia, kecuali mereka yang hidup saat Kristus datang, akan kembali kedebu. Neraka bukan kubur. Tubuh orang kaya sudah mati, tapi orang itu tahu bahwa jiwanya ada disuatu tempat yang tidak hanya dalam keadaan roh.

Perhatikan penggunaan kata “api,” yang menunjukan bahwa api neraka merupakan tempat itu sendiri. Berulang kali Tuhan dan para rasul bicara tentang api neraka.

Tetapi Aku berkata kepadamu: Setiap orang yang marah terhadap saudaranya harus dihukum; siapa yang berkata kepada saudaranya: Kafir! harus dihadapkan ke Mahkamah Agama dan siapa yang berkata: Jahil! harus diserahkan ke dalam neraka yang menyala-nyala (Matthew 5:22).

Dan setiap pohon yang tidak menghasilkan buah yang baik, pasti ditebang dan dibuang ke dalam api (Matthew 7:19).

Anak Manusia akan menyuruh malaikat-malaikat-Nya dan mereka akan mengumpulkan segala sesuatu yang menyesatkan dan semua orang yang melakukan kejahatan dari dalam Kerajaan-Nya. Semuanya akan dicampakkan ke dalam dapur api; di sanalah akan terdapat ratapan dan kertakan gigi (Matthew 13:41, 42).

Jika tanganmu atau kakimu menyesatkan engkau, penggallah dan buanglah itu, karena lebih baik bagimu masuk ke dalam hidup dengan tangan kudung atau timpang dari pada dengan utuh kedua tangan dan kedua kakimu dicampakkan ke dalam api kekal. Dan jika matamu menyesatkan engkau, cungkillah dan buanglah itu, karena lebih baik bagimu masuk ke dalam hidup dengan bermata satu dari pada dicampakkan ke dalam api neraka dengan bermata dua (Matthew 18:8, 9).

Dan Ia akan berkata juga kepada mereka yang di sebelah kiri-Nya: Enyahlah dari hadapan-Ku, hai kamu orang-orang terkutuk, enyahlah ke dalam api yang kekal yang telah sedia untuk Iblis dan malaikat-malaikatnya (Matthew 25:41).

Di tempat itu ulatnya tidak akan mati, dan apinya tidak akan padam (Mark 9:44).

Lalu ia berseru, katanya: Bapa Abraham, kasihanilah aku. Suruhlah Lazarus, supaya ia mencelupkan ujung jarinya ke dalam air dan menyejukkan lidahku, sebab aku sangat kesakitan dalam nyala api ini (Luke 16:24).

dan mengadakan pembalasan terhadap mereka yang tidak mau mengenal Allah dan tidak mentaati Injil Yesus, Tuhan kita (2 Thessalonians 1:8).

Dan bahwa Ia menahan malaikat-malaikat yang tidak taat pada batas-batas kekuasaan mereka, tetapi yang meninggalkan tempat kediaman mereka, dengan belenggu abadi di dalam dunia kekelaman sampai penghakiman pada hari besar, sama seperti Sodom dan Gomora dan kota-kota sekitarnya, yang dengan cara yang sama melakukan percabulan dan mengejar kepuasan-kepuasan yang tak wajar, telah menanggung siksaan api kekal sebagai peringatan kepada semua orang (Jude 6, 7).

maka ia akan minum dari anggur murka Allah, yang disediakan tanpa campuran dalam cawan murka-Nya; dan ia akan disiksa dengan api dan belerang di depan mata malaikat-malaikat kudus dan di depan mata Anak Domba (Revelation 14:10).

Sebab itu segala malapetakanya akan datang dalam satu hari, yaitu sampar dan perkabungan dan kelaparan; dan ia akan dibakar dengan api, karena Tuhan Allah, yang menghakimi dia, adalah kuat. (Revelation 18:8).

Maka tertangkaplah binatang itu dan bersama-sama dengan dia nabi palsu, yang telah mengadakan tanda-tanda di depan matanya, dan dengan demikian ia menyesatkan mereka yang telah menerima tanda dari binatang itu dan yang telah menyembah patungnya. Keduanya dilemparkan hidup-hidup ke dalam lautan api yang menyala-nyala oleh belerang (Revelation 19:20).

dan Iblis, yang menyesatkan mereka, dilemparkan ke dalam lautan api dan belerang, yaitu tempat binatang dan nabi palsu itu, dan mereka disiksa siang malam sampai selama-lamanya (Revelation 20:10).

dan Iblis, yang menyesatkan mereka, dilemparkan ke dalam lautan api dan belerang, yaitu tempat binatang dan nabi palsu itu, dan mereka disiksa siang malam sampai selama-lamanya Lalu maut dan kerajaan maut itu dilemparkanlah ke dalam lautan api. Itulah kematian yang kedua: lautan api. Dan setiap orang yang tidak ditemukan namanya tertulis di dalam kitab kehidupan itu, ia dilemparkan ke dalam lautan api itu (Revelation 20:14, 15).

Tetapi orang-orang penakut, orang-orang yang tidak percaya, orang-orang keji, orang-orang pembunuh, orang-orang sundal, tukang-tukang sihir, penyembah-penyembah berhala dan semua pendusta, mereka akan mendapat bagian mereka di dalam lautan yang menyala-nyala oleh api dan belerang; inilah kematian yang kedua (Revelation 21:8).

Anda bisa mempelajari pernyataan diatas dan mempercayainya, atau mengabaikannya. Anda mungkin percaya Alkitab sekarang, atau menertawakannya. Tapi disaat anda berhadapan dengan Firman Tuhan, ketidakpercayaan anda tidak bisa membuktikan hal itu. Saat tubuh kebangkitan orang tidak selamat menghadap Tahta Putih, mereka akan pergi kelautan api.

Dan tubuh serta jiwa bersama-sama akan menderita. Yesus berkata: “Janganlah kamu heran akan hal itu, sebab saatnya akan tiba, bahwa semua orang yang di dalam kuburan akan mendengar suara-Nya, dan mereka yang telah berbuat baik akan keluar dan bangkit untuk hidup yang kekal, tetapi mereka yang telah berbuat jahat akan bangkit untuk dihukum” (John 5:28, 29). Bisakah kita bertanya bagian mana dari manusia yang ada dikubur? Kita setuju itu adalah tubuh. Maka dari itu kita bisa percaya pada perkataan Kristus bahwa bagian manusia yang dikubur itu akan dibangkitkan pada kekekalan.

Apakah Penghukuman yang Akan Datang itu Tidak Ada Akhir?

Saat kematian kekal keadaan setiap orang tetap. Kata “kekal” “selamanya” dan selama-lamanya” menyatakan suatu jangka waktu yang tiada akhir. PL menggunakan pernyataan ini untuk menandakan kekekalan.5 Tidak masuk akal berpikir bahwa ada sorga kekal tapi tidak ada neraka kekal. Hukuman kekal sama dengan perkataan Tuhan akan penghargaan kekal bagi yang benar. Yesus berkata: “Dan mereka ini akan masuk ke tempat siksaan yang kekal, tetapi orang benar ke dalam hidup yang kekal” (Matthew 25:46). Hidup orang benar akan selamanya, demikian juga dengan hukuman orang jahat akan selamanya. Alkitab berkata bahwa keselamatan adalah kekal (Hebrews 5:9), hidup kekal (John 6:54), penebusan kekal (Hebrews 9:12), dan mendapat bagian yang kekal (Hebrews 9:15). Tapi juga dikatakan bahwa api neraka adalah kekal dan selamanya (Matthew 18:8; Jude 7); belenggu neraka adalah selamanya (Jude 6); hitamnya kegelapan adalah selamanya (Jude 13), dan disiksa untuk selamanya (Revelation 20:10). Hukuman untuk yang jahat dan hidup untuk yang benar sama panjang, “untuk selama-lamanya.”

Dimana Neraka?

Disini kita tidak bisa dogmatic. Pertanyaan ini tidak bisa dijawab sepenuhnya. Secara geografis neraka tidak bisa ditentukan. Teori lama yang dipegang banyak orang adalah neraka ada diinti bumi. Sebuah artikel singkat muncul dalam “Moody Monthly” (July 1940) didalamnya penulis mencoba menentukan lokasi neraka. Berikut ini ringkasan artikel itu.

Jelas bahwa neraka bukan dibumi. Petrus berkata tentang hari dimana bumi akan hilang oleh api:

bumi dan segala yang ada di atasnya akan hilang lenyap. Jadi, jika segala sesuatu ini akan hancur secara demikian.... Tetapi sesuai dengan janji-Nya, kita menantikan langit yang baru dan bumi yang baru, di mana terdapat kebenaran (2 Peter 3:10-13).

Kita tidak berkeras dipendapat ini tentang lokasi neraka, karena Alkitab tidak memberikan kita pernyataan jelas tentang hal ini. Dimana kegelapan, api, dan neraka itu sendiri tidak kita ketahui, juga kita tidak harus tahu. Cukup dengan mengatakan bahwa neraka merupakan tempat yang dipersiapkan, untuk menjadi akhir setiap orang yang tidak selamat.

Come sinners, seek His grace
Whose wrath ye cannot bear;
Flee to the shelter of His cross,
And find salvation there.


5 See an excellent book on the subject, entitled “The Bible: Its Hell and Its Ages,” by T. J. McCrossan, Seattle, Washington.

Related Topics: Hell