Where the world comes to study the Bible

Menyenangkan Tuhan

Related Media

Translated by Stevy

Ada banyak istilah dan konsep penting dalam Alkitab, seperti iman, pengharapan, kasih, sukacita, kasih karunia, damai, menyenangkan Tuhan, dll yang bisa kita baca dalam Alkitab kita, tapi seringkali hal ini hanya menjadi konsep yang kabur bagi sebagian besar orang. Pelajaran berikut ini dibuat untuk menyediakan pengertian Alkitab yang kental akan apa itu menyenangkan Tuhan seperti yang ditemukan dalam Firman Tuhan. Sepanjang waktu mengijinkan kita akan menyediakan pelajaran mengenai istilah penting itu, terutama dari Perjanjian Baru.

(1) Menyenangkan Tuhan seharusnya menjadi ambisi utama dihati setiap orang percaya. Salah satu motivenya adalah Bema.

2 Korintus 5:9-10 Sebab itu juga kami berusaha, baik kami diam di dalam tubuh ini, maupun kami diam di luarnya, supaya kami berkenan kepada-Nya. Sebab kita semua harus menghadap takhta pengadilan Kristus, supaya setiap orang memperoleh apa yang patut diterimanya, sesuai dengan yang dilakukannya dalam hidupnya ini, baik ataupun jahat.

1 Tesalonika 4:1 Akhirnya, saudara-saudara, kami minta dan nasihatkan kamu dalam Tuhan Yesus: Kamu telah mendengar dari kami bagaimana kamu harus hidup supaya berkenan kepada Allah. Hal itu memang telah kamu turuti, tetapi baiklah kamu melakukannya lebih bersungguh-sungguh lagi.

(Untuk mempelajari mengenai Bema lihat pelajaran yang berjudul, The Doctrine of Rewards ada dibagian “Theology / Eschatology” dalam web kami.)

(2) Menyenangkan Tuhan tidak hanya menjadi tujuan utama setiap orang percaya, tapi sesuatu yang harus kita tonjolkan, tidak untuk diterima tapi karena kita mengasihi Tuhan dan karena upah dimasa depan.

Ibrani 13:21 kiranya memperlengkapi kamu dengan segala yang baik untuk melakukan kehendak-Nya, dan mengerjakan di dalam kita apa yang berkenan kepada-Nya, oleh Yesus Kristus. Bagi Dialah kemuliaan sampai selama-lamanya!.

(3) Kemampuan menyenangkan Tuhan merupakan hasil karyaNya didalam hidup kita sebagai Gembala Agung.

Efesus 5:8-10 Memang dahulu kamu adalah kegelapan, tetapi sekarang kamu adalah terang di dalam Tuhan. Sebab itu hiduplah sebagai anak-anak terang, karena terang hanya berbuahkan kebaikan dan keadilan dan kebenaran, dan ujilah apa yang berkenan kepada Tuhan.

1 Tesalonika 4:1 …Kamu telah mendengar dari kami bagaimana kamu harus hidup supaya berkenan kepada Allah …

(4) Menyenangkan Tuhan meliputi menemukan dan melakukan apa yang menyenangkan Tuhan melalui hidup sesuai dengan FirmanNya. Menyenangkan Tuhan artinya melakukan kehendakNya.

1 Tesalonika 2:4 Sebaliknya, karena Allah telah menganggap kami layak untuk mempercayakan Injil kepada kami, karena itulah kami berbicara, bukan untuk menyukakan manusia, melainkan untuk menyukakan Allah yang menguji hati kita.

Galatia 1:10 adakah kucari kesukaan manusia atau kesukaan Allah? Adakah kucoba berkenan kepada manusia? Sekiranya aku masih mau mencoba berkenan kepada manusia, maka aku bukanlah hamba Kristus.

(5) Menyenangkan Tuhan dimulai dalam hati atau dari dalam diri seseorang.

Kolose 1:9-10 Sebab itu sejak waktu kami mendengarnya, kami tiada berhenti-henti berdoa untuk kamu. Kami meminta, supaya kamu menerima segala hikmat dan pengertian yang benar, untuk mengetahui kehendak Tuhan dengan sempurna, sehingga hidupmu layak di hadapan-Nya serta berkenan kepada-Nya dalam segala hal, dan kamu memberi buah dalam segala pekerjaan yang baik dan bertumbuh dalam pengetahuan yang benar tentang Allah;

Kolose 3:22-24 Hai hamba-hamba, taatilah tuanmu yang di dunia ini dalam segala hal, jangan hanya di hadapan mereka saja untuk menyenangkan mereka, melainkan dengan tulus hati karena takut akan Tuhan. Apapun juga yang kamu perbuat, perbuatlah dengan segenap hatimu seperti untuk Tuhan dan bukan untuk manusia. Kamu tahu, bahwa dari Tuhanlah kamu akan menerima bagian yang ditentukan bagimu sebagai upah. Kristus adalah tuan dan kamu hamba-Nya.

(6) Menyenangkan Tuhan lebih dari manusia seharusnya menjadi motive pelayanan, pernikahan, dan setiap hal yang kita lakukan. Berusaha menyenangkan manusia untuk alasan yang egois menghancurkan kemampuan kita untuk mengikuti Tuhan, berdiri untuk kebenaran atau prinsip, mengasihi orang lain dengan tidak egois, dan kemudian berfungsi sebagai pelayan Tuhan.

1 Tesalonika 2:15 Bahkan orang-orang Yahudi itu telah membunuh Tuhan Yesus dan para nabi dan telah menganiaya kami. Apa yang berkenan kepada Allah tidak mereka pedulikan dan semua manusia mereka musuhi.

(7) Saat kita gagal menyenangkan Tuhan, kita jadi bersikap bermusuhan atau setidaknya menjadi tidak berguna bagi Tuhan dan manusia. Satu-satunya cara memenuhi kebutuhan manusia adalah dengan menyenangkan Tuhan melalui meletakan rencanaNya ditempat pertama (perhatikan carry over dalam Rom. 14:17-18).

Roma 8:8 “Mereka yang hidup dalam daging, tidak mungkin berkenan kepada Allah.”

Roma 14:17-18 Sebab Kerajaan Allah bukanlah soal makanan dan minuman, tetapi soal kebenaran, damai sejahtera dan sukacita oleh Roh Kudus. Karena barangsiapa melayani Kristus dengan cara ini, ia berkenan pada Allah dan dihormati oleh manusia.

Tolong perhatikan, 1 Tesalonika 4:1 dan 4:5 harusnya saling dihubungkan. Saat manusia tidak mengenal Tuhan, mereka diatur oleh kedagingan mereka tanpa kepedulian mau menyenangkan Tuhan.

1 Tesalonika 4:1, 5 Akhirnya, saudara-saudara, kami minta dan nasihatkan kamu dalam Tuhan Yesus: Kamu telah mendengar dari kami bagaimana kamu harus hidup supaya berkenan kepada Allah. Hal itu memang telah kamu turuti, tetapi baiklah kamu melakukannya lebih bersungguh-sungguh lagi..… 5 bukan di dalam keinginan hawa nafsu, seperti yang dibuat oleh orang-orang yang tidak mengenal Allah;

(8) Mereka yang ada dalam daging dan yang tidak kenal Tuhan (belum percaya), atau mereka yang berjalan dalam daging (orang percaya daging) tidak mampu menyenangkan Tuhan. Roh yang memenuhi orang percaya merupakan satu-satunya cara kita bisa memiliki kemampuan rohani untuk menyenangkan Tuhan. Inilah orang-orang yang menunjukan buah Roh.

1 Korintus 3:3-4 Karena kamu masih manusia duniawi. Sebab, jika di antara kamu ada iri hati dan perselisihan bukankah hal itu menunjukkan, bahwa kamu manusia duniawi dan bahwa kamu hidup secara manusiawi? Karena jika yang seorang berkata: Aku dari golongan Paulus, dan yang lain berkata: Aku dari golongan Apolos, bukankah hal itu menunjukkan, bahwa kamu manusia duniawi yang bukan rohani?

Roma 15:1-6 Kita, yang kuat, wajib menanggung kelemahan orang yang tidak kuat dan jangan kita mencari kesenangan kita sendiri. Setiap orang di antara kita harus mencari kesenangan sesama kita demi kebaikannya untuk membangunnya. Karena Kristus juga tidak mencari kesenangan-Nya sendiri, tetapi seperti ada tertulis: Kata-kata cercaan mereka, yang mencerca Engkau, telah mengenai aku. Sebab segala sesuatu yang ditulis dahulu, telah ditulis untuk menjadi pelajaran bagi kita, supaya kita teguh berpegang pada pengharapan oleh ketekunan dan penghiburan dari Kitab Suci. Semoga Allah, yang adalah sumber ketekunan dan penghiburan, mengaruniakan kerukunan kepada kamu, sesuai dengan kehendak Kristus Yesus, sehingga dengan satu hati dan satu suara kamu memuliakan Allah dan Bapa Tuhan kita, Yesus Kristus.

1 Korintus 10:33 Sama seperti aku juga berusaha menyenangkan hati semua orang dalam segala hal, bukan untuk kepentingan diriku, tetapi untuk kepentingan orang banyak, supaya mereka beroleh selamat.

(9) Menyenangkan Tuhan artinya belajar hidup untuk orang lain dan tidak hanya menyenangkan diri sendiri. Orang yang menyenangkan Tuhan bukan orang yang menyenangkan manusia juga diri sendiri. Satu-satunya waktu dimana kita menyenangkan manusia adalah saat kita berusaha menolong mereka dengan meletakan kebutuhan mereka diatas kita untuk meneguhkan iman atau keselamatan mereka. Ini bisa jadi tidak menyenangkan mereka melalui kasih yang keras.

Galatia 5:17 Sebab keinginan daging berlawanan dengan keinginan Roh dan keinginan Roh berlawanan dengan keinginan daging--karena keduanya bertentangan--sehingga kamu setiap kali tidak melakukan apa yang kamu kehendaki Akan tetapi jikalau kamu memberi dirimu dipimpin oleh Roh, maka kamu tidak hidup di bawah hukum Taurat.

(10) Natur berdosa atau kedagingan terus mengancam kita dalam menyenangkan Tuhan dan dalam pelayanan kepada orang lain karena keegoisannya, tapi dipenuhi Roh merupakan cara dimana kita mampu menyenangkan Dia.

Kolose 1:9-10 Sebab itu sejak waktu kami mendengarnya, kami tiada berhenti-henti berdoa untuk kamu. Kami meminta, supaya kamu menerima segala hikmat dan pengertian yang benar, untuk mengetahui kehendak Tuhan dengan sempurna, sehingga hidupmu layak di hadapan-Nya serta berkenan kepada-Nya dalam segala hal, dan kamu memberi buah dalam segala pekerjaan yang baik dan bertumbuh dalam pengetahuan yang benar tentang Allah;

Roma 14:17-18 Sebab Kerajaan Allah bukanlah soal makanan dan minuman, tetapi soal kebenaran, damai sejahtera dan sukacita oleh Roh Kudus. 18 Karena barangsiapa melayani Kristus dengan cara ini, ia berkenan pada Allah dan dihormati oleh manusia.

(11) Menyenangkan Tuhan itu menyentuh setiap kegiatan, wilayah, dan aspek hidup orang percaya. Tujuan menyenangkan Tuhan seharusnya tidak ada pembatasan atau dipisah-pisahkan.

Kolose 3:22-24 Hai hamba-hamba, taatilah tuanmu yang di dunia ini dalam segala hal, jangan hanya di hadapan mereka saja untuk menyenangkan mereka, melainkan dengan tulus hati karena takut akan Tuhan. Apapun juga yang kamu perbuat, perbuatlah dengan segenap hatimu seperti untuk Tuhan dan bukan untuk manusia. Kamu tahu, bahwa dari Tuhanlah kamu akan menerima bagian yang ditentukan bagimu sebagai upah. Kristus adalah tuan dan kamu hamba-Nya.

(12) Menyenangkan Tuhan menyentuh dunia kerja. Ini menggambarkan prinsip sebelumnya. Setiap orang percaya memiliki tanggung jawab untuk meninggikan Kristus dalam pekerjaannya sebagai orang yang menyenangkan Tuhan, sebagai orang yang melakukan pekerjaannya seperti untuk Tuhan bukan untuk manusia. Dengan melakukan itu, kita menyenangkan majikan kita dan Tuhan dimuliakan.

(13) Bergantung pada upah yang akan didapat bisa terus menjadi sumber motivasi kita.

2 Timothy 2:4 Seorang prajurit yang sedang berjuang tidak memusingkan dirinya dengan soal-soal penghidupannya (praagmateia), supaya dengan demikian ia berkenan kepada komandannya.

Lukas 19:13 Ia memanggil sepuluh orang hambanya dan memberikan sepuluh mina kepada mereka, katanya: Pakailah ini untuk berdagang (pragmateuomai) sampai aku datang kembali”

1 Korintus 7:25-35 Sekarang tentang para gadis. Untuk mereka aku tidak mendapat perintah dari Tuhan. Tetapi aku memberikan pendapatku sebagai seorang yang dapat dipercayai karena rahmat yang diterimanya dari Allah. 26 Aku berpendapat, bahwa, mengingat waktu darurat sekarang, adalah baik bagi manusia untuk tetap dalam keadaannya. 27 Adakah engkau terikat pada seorang perempuan? Janganlah engkau mengusahakan perceraian! Adakah engkau tidak terikat pada seorang perempuan? Janganlah engkau mencari seorang! 28 Tetapi, kalau engkau kawin, engkau tidak berdosa. Dan kalau seorang gadis kawin, ia tidak berbuat dosa. Tetapi orang-orang yang demikian akan ditimpa kesusahan badani dan aku mau menghindarkan kamu dari kesusahan itu. 29 Saudara-saudara, inilah yang kumaksudkan, yaitu: waktu telah singkat! Karena itu dalam waktu yang masih sisa ini orang-orang yang beristeri harus berlaku seolah-olah mereka tidak beristeri; 30 dan orang-orang yang menangis seolah-olah tidak menangis; dan orang-orang yang bergembira seolah-olah tidak bergembira; dan orang-orang yang membeli seolah-olah tidak memiliki apa yang mereka beli; 31 pendeknya orang-orang yang mempergunakan barang-barang duniawi seolah-olah sama sekali tidak mempergunakannya. Sebab dunia seperti yang kita kenal sekarang akan berlalu. 32 Aku ingin, supaya kamu hidup tanpa kekuatiran. Orang yang tidak beristeri memusatkan perhatiannya pada perkara Tuhan, bagaimana Tuhan berkenan kepadanya. 33 Orang yang beristeri memusatkan perhatiannya pada perkara duniawi, bagaimana ia dapat menyenangkan isterinya, 34 dan dengan demikian perhatiannya terbagi-bagi. Perempuan yang tidak bersuami dan anak-anak gadis memusatkan perhatian mereka pada perkara Tuhan, supaya tubuh dan jiwa mereka kudus. Tetapi perempuan yang bersuami memusatkan perhatiannya pada perkara duniawi, bagaimana ia dapat menyenangkan suaminya. 35 Semuanya ini kukatakan untuk kepentingan kamu sendiri, bukan untuk menghalang-halangi kamu dalam kebebasan kamu, tetapi sebaliknya supaya kamu melakukan apa yang benar dan baik, dan melayani Tuhan tanpa gangguan.

2 Korintus 5:9 Sebab itu juga kami berusaha, baik kami diam di dalam tubuh ini, maupun kami diam di luarnya, supaya kami berkenan kepada-Nya.

(14) Kita diperingatkan mengenai keterlibatan yang bisa menghalangi kemampuan kita menyenangkan Tuhan dalam melakukan usahaNya sebagai pelayanNya dan pelayan anugrahNya. Ini terutama dimasa sulit. Tidak menikah memberikan waktu lebih banyak untuk menyenangkan Tuhan, tapi ini bisa terjadi jika diberikan anugrah untuk tidak menikah. Perhatikan, Paulus tidak mengatakan kalau tidak menikah itu lebih baik, itu baik karena kemampuannya menyenangkan Tuhan dan karena kesulitan saat itu.

Filipi 1:10 sehingga kamu dapat memilih apa yang baik, supaya kamu suci dan tak bercacat menjelang hari Kristus;

1 Korintus 7:7-8 and 26 Namun demikian alangkah baiknya, kalau semua orang seperti aku; tetapi setiap orang menerima dari Allah karunianya yang khas, yang seorang karunia ini, yang lain karunia itu. Tetapi kepada orang-orang yang tidak kawin dan kepada janda-janda aku anjurkan, supaya baiklah mereka tinggal dalam keadaan seperti aku. … 26 Aku berpendapat, bahwa, mengingat waktu darurat sekarang, adalah baik bagi manusia untuk tetap dalam keadaannya.

Related Topics: Theology Proper (God), Spiritual Life, Rewards