Where the world comes to study the Bible

Tiga dalam Satu

Tiga dalam Satu merupakan hal penting untuk kita pahami bahwa Tuhan ada tiga pribadi. Harus diakui, orang tidak percaya memandang doktrin tritunggal sebagai salah satu dari berbagai hal yang paling menggelikan yang pernah mereka dengar. Ia yakin kalau orang Kristen pasti sudah gila dengan menerima hal itu. Tuhan adalah satu namun Tuhan adalah tiga? Itu absurd! Satu tambah satu sama dengan satu? Itu tidak masuk akal — bertentangan dengan perhitungan sederhana. Itu menunjukan orang yang mudah percaya. “ ThreeinOne” mungkin suatu nama yang baik untuk minyak mesin jahit, tetapi sebagai suatu gambaran tentang Tuhan, orang tak percaya melihatnya sebagai bualan sejati belaka.

Darimana gagasan seperti itu datang? Hal itu sepenuhnya asing bagi manusia, itu tidak pernah terpikir oleh manusia. Itu membuat kita curiga kalau Tuhan Sendiri yang telah mengungkapkannya, dan itu persisnya apa yang kita temukan dalam Alkitab. Walau kata tritunggal tidak nampak dalam Alkitab, gagasannya ditemukan dari permulaan sampai. Tidak ada keraguan tentang itu — doktrin tritunggal dengan sempurna mengungkapkan Kebenaran Alkitab. Tuhan kita yang satu ada tiga pribadi.

Itu tidak untuk menyatakan bahwa penulis Alkitab pada awalnya sudah memahaminya dengan jelas. Saat Petrus, Yohanes, dan para murid lain pertama kali melihat Yesus mereka tidak berkata, “ Aduh lihat, itu Tuhan dalam daging, pribadi tritunggal yang kedua .” Namun mereka mendengarNya mengaku sebagai pernyataan Bapa dengan hak istimewa ilahi, dan saat mereka mengamatiNya melaksanakan pekerjaan ilahi, mereka diyakinkan bahwa Ia adalah Anak Allah.

Demikian juga, mereka mungkin pada mulanya memberi sedikit pemikiran tentang Roh Kudus sebagai pribadi ketiga dalam Tritunggal. Tapi ketika peristiwa hari Pantekosta berakhir, itu menjadi jelas pada mereka bahwa kuasa yang mereka telah saksikan bekerja dalam dan melalui mereka bukanlah milik mereka. Itu adalah kuasa Tuhan. Roh yang berdiam dalam mereka adalah Tuhan Sendiri. Maka, dipimpin oleh Roh yang sama itu mereka mengungkapkan kepada kita melalui tulisan mereka tentang ketritunggalan Tuhan.

Manusia boleh menolaknya, tetapi keberatan mereka muncul terutama disebabkan mereka mencoba untuk memahami Pencipta dengan pengertian ciptaan, melihat Tuhan hanya sebagai sebagai versi manusia yang lebih baik walau pada kenyataannya Ia adalah suatu pribadi berbeda sama sekali, suatu pribadi yang takterbatas dimana pikiran kita yang terbatas tidak bisa secara penuh memahamiNya. Kita percaya doktrin tritunggal bukan karena kita memahaminya, tetapi karena Tuhan yang telah menyatakannya. Itu bukanlah tak penting atau secara kebetulan. Itu adalah seluruh inti sari dirinya. Dan penting bagi kita untuk mengenalnya jika kita ingin bertumbuh dalam pemahaman nature dan kesempurnaanNya. Kemudian apa artinya Allah Tritunggal?

Suatu Penjelasan Allah yang Tritunggal

Merupakan suatu ajaran dasar Iman bahwa hanya ada satu Tuhan. “ Dengarlah, hai orang Israel: TUHAN itu Allah kita, TUHAN itu esa!” ( Deuteronomy 6:4) Kesatuan ketuhanan tidak diragukan. Tuhan tidak terdiri dari bagian maka Ia bisa dibagi menjadi beberapa bagian. Ia satu. Politheisme adalah dosa manusia yang berusaha untuk membagi Tuhan ke dalam beberapa allah kecil dan demikian memperlemahNya, untuk menghilangkan kekuasaan tertinggi, penguasa berdaulat yang kehendakNya adalah kemutlakan dan yang menuntut kesetiaan total dari kita. Tetapi itu tidak bisa dilaksanakan. Ada satu Tuhan, tak terpisahkan dan sepenuhnya, yang mempunyai satu pikiran, satu rencana, satu tujuan, dan satu maksud terakhir. Kita dapat berterimakasih untuk itu. Berusaha untuk menyenangkan banyak allah hanya akan mendorong kearah kebingungan mental dan huru-hara. Misionaris menyaksikannya, melihat rasa lega yang dinyatakan oleh orang-orang politheis dan animistis ketika mereka menemukan bahwa hanya ada satu Tuhan. Berserah pada kehendak satu Tuhan membawa keutuhan dan kesatuan tujuan hidup.

Tetapi Alkitab mengungkapkan bahwa, didalam satu inti sari ilahi, ada tiga pembedaan. Pembedaan itu nampaknya lebih baik diungkapkan sebagai pribadi, dikenal sebagai Bapa, Putra, dan Roh Kudus. KetigaNya mempunyai atribut yang sama, dan oleh karena itu mereka adalah satu — tidak hanya satu tujuan, tetapi satu dalam unsur. Untuk bisa memiliki atribut yang sama haruslah satu natur. Tiga pribadi dengan kedaulatan sama, haruslah satu kedaulatan. Tiga pribadi dengan kemahakuasaan serupa harusnya satu kemahakuasaan. Kita sebagai manusia mungkin punya karakteristik yang serupa dengan orang lain, tetapi tidak sama. Jika kita sungguh sama dengan orang lain dalam cara apapun, kita berdua sebenarnya satu. Ketiga pribadi Tuhan memiliki atribut yang sama. Mereka satu dalam unsur dan satu pada pokoknya, dan oleh karena itu mereka adalah satu Tuhan.

Banyak usaha telah dibuat manusia untuk menjelaskan doktrin tritunggal: tiga daun semanggi; telor dengan kuning telur, putih telur, dan kulitnya; H2O yang bisa jadi air, es, atau uap air; matahari yang berwujud panas, ringan, dan waktu; laki-laki yang pada suatu waktu adalah seorang bapak, seorang anak, dan seorang saudara; ruang di suatu dadu yang adalah satu kesatuan, namun terdiri dari panjang, luas, dan kedalaman, masing-masing sepadan dengan lain dan bagian dari yang lain. Tetapi didalam analisa akhir tiap-tiap ilustrasi ada perbedaan. Kita tidak bisa temukan manapun dari analogi yang terbatas untuk secara penuh menjelaskan doktrin tritunggal. Kita percaya sebab Tuhan telah menyatakannya. Tuhan kita yang Satu ada tiga pribadi.

Nampaknya seorang laki-laki bernama Theophilus Antioch yang pertama menerapkan istilah tritunggal pada konsep Alkitab ini sejak 181 A.D. Tetapi kepercayaan Anathasian, diselesaikan sekitar abad yang kelima, yang menyatakannya dengan jelas: “ Kita memuja satu Tuhan didalam tritunggal, dan tritunggal didalam kesatuan, tidak mencampur pribadi, maupun memisahkan unsurnya.”

Beberapa Bukti Allah yang Tritunggal

Itu satu hal untuk bisa mengatakan Tuhan itu adalah tiga dalam satu, tetapi sesuatu yang sama sekali berbeda untuk membuktikan itu. Apa kesaksian yang bisa diberikan Alkitab tentang doktrin tritunggal? Walau penekanan yang utama dalam PL adalah pada kesatuan Tuhan, indikasi dari Tritunggalnya dengan jelas dilihat disana. Kita tidak perlu membaca lebih jauh untuk menemukannya: “ Pada mulanya Allah menciptakan langit dan bumi.” ( Kej 1:1). Walau katakerja menciptakan adalah bentuk tunggal dan mempunyai suatu pokok bentuk tunggal, Elohim, kata Ibrani dalam menyebut Tuhan dalam ayat ini, adalah jamak. Itu mungkin tidak membuktikan Tritunggal, tetapi itu dengan jelas menunjuk pluralitas pribadi dalam ketuhanan. Tidak ada alasan logis lain untuk memilih suatu nama yang jamak. Beberapa sudah menjaga bahwa itu suatu keagungan yang jamak, tetapi itu menggambarkan kedalam pikiran Ibrani masa lampau sesuatu mereka tidak pernah pertimbangkan. Mereka menyebut para raja mereka didalam bentuk tunggal. Maka, mengejutkan bagaimanapun nampaknya, pertama kali kita bertemu Tuhan didalam PL ada bukti pembedaan pribadi didalamNya.

Kita tidaklah terkejut, mendengarNya berkata, “ Baiklah Kita menjadikan manusia menurut gambar dan rupa Kita” ( Kej 1:26). Kataganti yang jamak tidak bisa mengacu pada para malaikat sebab mereka tidak pernah dihubungkan dengan Tuhan di dalam Aktivitas kreatifnya. Sebagai konsekwensi, lebih dari satu pribadi dilibatkan. Kataganti yang jamak tidak berarti apapun jika disebut kebalikannya ( cf. Kej 3:22; 11:7).

Ada Indikasi lain dalam Perjanjian Lama tentang pluralitas pribadi dalam ketuhanan, seperti acuan kepada Malaikat Yahweh, yang kadang-kadang dikenal dengan Yahweh namun diwaktu lain dibedakan dariNya. Tapi satu statemen paling jelas ditulis oleh nabi Isaiah. Tuhan sedang bicara, menyebut Dirinya sebagai yang pertama dan yang terakhir, yang menciptakan lapisan-lapisan langit dan bumi ( Isaiah 48:12-13). Inilah perkataanNya:

    Mendekatlah kepada-Ku, dengarlah ini: Dari dahulu tidak pernah Aku berkata dengan sembunyi dan pada waktu hal itu terjadi Aku ada di situ. Dan sekarang, Tuhan ALLAH mengutus aku dengan Roh-Nya(verse 16).

Apakah anda lihat implikasinya? Tuhan berkata bahwa Tuhan Allah dan RohNya yang mengirim Nya. Terlihat dengan jelas bahwa Tuhan kita ada tiga pribadi.

Tetapi kesaksian Alkitab yang tidak dapat disangkal tentang Tritunggal adalah bahwa ketiga pribadi disebut sebagai Tuhan. Pertama, Bapa disebut Allah. Sebagai contoh, Ia dikenal sebagai “ Allah Bapa” ( Galatians 1:1), atau “ Allah Bapa kami” ( Galatians 1:3; Ephesians 1:2), atau “ Allah dan Bapa Tuhan kita Yesus Kristus” ( Ephesians 1:3). KetuhananNya tidak diragukan.

Tetapi Putra demikian juga dikenal sebagai Tuhan. Ia memiliki atribut Tuhan seperti keabadian, kemahakuasaan, Maha tahu, dan Maha hadir. Ia membawa nama ilahi seperti Yahweh, Tuhan, Immanuel, dan Firman. Ia bahkan mengijinkan Thomas memanggilNya “ Tuhanku dan Allahku” ( Yohanes 20:28). Ia mempraktekan hak istimewa sebagai ilahi seperti mengampuni dosa, membangkitkan yang mati, dan menghakimi semua orang. Dan Ia menerima pujaan yang hanya untuk Tuhan.

Tidak ada orang dapat menyangkal bahwa Ia menyatakan persamaan dengan Bapa saat Ia berkata, “ supaya semua orang menghormati Anak sama seperti mereka menghormati Bapa. Barangsiapa tidak menghormati Anak, ia juga tidak menghormati Bapa, yang mengutus Dia” ( Yohanes 5:23). Ia meminta dengan tegas bahwa Ia layak menerima penghormatan yang sama dengan Allah Bapa. Ia tidak seperti orang gila. Ia pasti merupakan pribadi yang dinyatakannya — Allah Anak, sama dengan Bapa dan pantas untuk menerima penghormatan yang sama seperti Bapa. Bapa sendiri menyebut AnakNya sebagai Tuhan: “ Tetapi tentang Anak Ia berkata: Takhta-Mu, ya Allah, tetap untuk seterusnya dan selamanya, dan tongkat kerajaan-Mu adalah tongkat kebenaran” ( Ibrani 1:8).

Kata pendahuluan dalam Injil Yohanes menceritakan kepada kita satu alasan Kristus datang ke bumi: untuk membuat Bapa dikenal, untuk mengungkapkan Tuhan kepada manusia ( Yohanes 1:18). Kita dapat mengetahui lebih banyak Tuhan itu seperti apa dengan menyelidiki pribadi Yesus Kristus. Ia adalah Tuhan dalam daging. Ketika kita menyelidiki Alkitab dan menemukan siapa Tuhan itu, kita tidak bisa melalaikan hidup Yesus Kristus didunia. Ia adalah Allah Anak.

Tetapi Roh Kudus juga disebut Tuhan. Namanya adalah “ Roh Tuhan” ( Kej 1:2). Ia memiliki atribut Tuhan dan melaksanakan pekerjaan ilahi. Saat Ia adalah Roh yang berasal dari Bapa ( Yohanes 15:26), Ia pada waktu yang sama disebut “ Roh Kristus” (Roma 8:9). Ia bersama-sama dengan Bapa dan Anak. Rasul Petrus dengan jelas memandangNya sebagai Tuhan ketika ia berkata kepada Ananias, “ mengapa hatimu dikuasai Iblis, sehingga engkau mendustai Roh Kudus?. . . Engkau bukan mendustai manusia, tetapi mendustai Allah” ( Kis 5:34).

Jika Bapa, Putra, dan Roh semua memiliki nama Tuhan, memiliki atribut Tuhan, dan melaksanakan pekerjaan Tuhan, maka tidak ada pilihan lain untuk mengakui bahwa Tuhan yang Satu terdiri dari tiga pribadi.

Pelayanan Allah Tritunggal

Alkitab menghubungkan ketiga pribadi ini sangat lekat dalam berbagai aktivitas ilahi sehingga bodoh kalau menyangkal salah satu dari mereka. Amati sebagian dari aktivitas itu.

Menciptakan Dunia. Ketiganya terlibat dalam penciptaan: Bapa ( Kej 1:1); Putra ( Yohanes 1:3,10; Colossians 1:16); dan Roh ( Kej 1:2, Mazmur 104:30). Jika ketiga mencipta, maka Tuhan Pencipta harus ada tiga pribadi.

Mengutus Putra. Semua anggota Tritunggal terlibat aktif dalam penciptaan. Saat Maria menanyai malaikat tentang kemungkinan seorang gadis mengandung, malaikat menjawabnya, “ Roh Kudus akan turun atasmu dan kuasa Allah Yang Mahatinggi akan menaungi engkau; sebab itu anak yang akan kaulahirkan itu akan disebut kudus, Anak Allah” ( Luke 1:35). Kuasa Bapa, melayaninya melalui agen Roh, mengakibatkan kelahiran Putra kedalam dunia. Hubungan yang dekat dalam kelahiran Juruselamat adalah indikasi dari keesaan mereka.

Mengidentifikasi Mesias. Pada saatnya, Yesus Kristus dinyatakan ke Israel sebagai Mesias. Yohanes Pembaptis merupakan alat yang dipilih dan tindakan baptisan adalah cara yang dipilih. “ Sesudah dibaptis, Yesus segera keluar dari udara dan pada waktu itu juga langit terbuka dan Ia melihat Roh Allah seperti burung merpati turun ke atas-Nya, lalu terdengarlah suara dari sorga yang mengatakan: Inilah Anak-Ku yang Kukasihi, kepada-Nyalah Aku berkenan’” ( Matthew 3:16-17). Ketika Roh datang atas Putra, suara Bapa terdengar dari Surga yang menyatakan Persetujuannya. Itu adalah kesaksian kuat lainnya tentang tritunggal.

Menyediakan Penebusan. Dua bagian Alkitab penting membawa ketiga anggota Tritunggal dalam menyediakan keselamatan manusia. “ betapa lebihnya darah Kristus, yang oleh Roh yang kekal telah mempersembahkan diri-Nya sendiri kepada Allah sebagai persembahan yang tak bercacat, akan menyucikan hati nurani kita dari perbuatan-perbuatan yang sia-sia, supaya kita dapat beribadah kepada Allah yang hidup?” ( Ibrani 9:14) Itu adalah pengorbanan Putra kepada Bapa melalui kuasa Roh. Rasul Petrus mengajar, lagipula, Allah Bapa telah memilih kita untuk diselamatkan, Allah Anak membayarnya oleh menumpahkan Darahnya, dan Allah Roh memisahkan kita kepada iman ( 1 Petrus 1:12). Tanpa masing-masing Tritunggal melakukan bagiannya kita tetap dalam dosa.

Memproklamirkan Keselamatan. Pada masa Gereja mula-mula Tuhan melakukan berbagai hal menarik untuk memverifikasi pesan Injil yang rasul kotbahkan. Penulis Ibrani menceritakan kepada kita: “ bagaimanakah kita akan luput, jikalau kita menyia-nyiakan keselamatan yang sebesar itu, yang mula-mula diberitakan oleh Tuhan dan oleh mereka yang telah mendengarnya, kepada kita dengan cara yang dapat dipercayai, sedangkan Allah meneguhkan kesaksian mereka oleh tanda-tanda dan mujizat-mujizat dan oleh berbagai-bagai penyataan kekuasaan dan karena Roh Kudus, yang dibagi-bagikan-Nya menurut kehendak-Nya” ( Ibrani 2:3-4). Itu adalah pesan yang sama yang pertama kali dikatakan oleh Putra. Ketika rasul memproklamirkan itu, Bapa menyaksikan keadaan yang sebenarnyanya dengan menganugerahkan hadiah ajaib melalui Roh. Itu tidak hanya suatu saksi kuat terhadap kebenaran pesan, tapi juga menunjukan Tritunggal sedang berkarya.

Mengirimkan Roh. Ketiga pribadi Tritunggal begitu terlibat dalam mengirimkan Roh kedalam dunia sehingga sukar untuk membedakan diantara mereka. Didalam satu bagian Alkitab dinyatakan bahwa Bapa akan mengirimkanNya dalam nama Kristus dan Ia akan bersaksi mengenai Kristus ( Yohanes 14:26). Didalam bagian lain dikatakan bahwa Putra akan mengirimkanNya dari Bapa ( Yohanes 15:26). Didalam bagian lain Bapa mengirimkanNya dan menyebutNya Roh Putra Nya ( Galatians 4:6). Betapa suatu gambaran kesatuan - kesatuan yang sempurna sehingga tindakan satu pribadi dianggap sebagai tindakan yang lain. Pengajaran Kristen Ortodoks sudah lama mengajar kalau Roh berasal dari Bapa dan Putra. Tetapi ketiganya terlibat dalam kedatanganNya.

Berdiam dalam orang percaya. Yesus mengajar Para muridnya kalau Ia dan Bapa akan tinggal bersama mereka ( Yohanes 14:23). Tetapi yang berdiam ada dalam pribadi Penghibur, Roh kebenaran ( Yohanes 14:16-17). Sebagai Roh Bapa dan Putra selalu ada dalam jiwa maka Tritunggal juga berdiam didalamnya. Itu tidak mungkin terjadi kecuali ketiganya adalah satu.

Membaptis yang percaya. Dalam perintahnya pada Para muridnya ia berkata, “ Karena itu pergilah, jadikanlah semua bangsa murid-Ku dan baptislah mereka dalam nama Bapa dan Anak dan Roh Kudus” ( Matthew 28:19). Kesatuan mereka dinyatakan dalam satu nama bentuk tunggal. Namun untuk membedakan pribadinya dilakukan dengan menyebut mereka secara terpisah. Itu adalah mata rantai bukti bahwa Bapa, Putra, dan Roh adalah satu Tuhan.

Memasuki hadirat Tuhan. Semua anggota Tritunggal dengan intim terlibat dalam mengakses orang percaya ke dalam kehadiran Tuhan. Bicara tentang Kristus, Rasul Paulus mengajar, “ karena oleh Dia kita kedua pihak dalam satu Roh beroleh jalan masuk kepada Bapa” ( Ephesians 2:18). Baik Yahudi dan Orang bukan Yahudi dapat mendekati Bapa melalui jasa Putra dengan bantuan Roh.

Memberkati yang percaya. Didalam keterangan akhir Paulus kepada jemaat Kristus di Corinthian ia menghubungkan ketiga anggota Tritunggal dalam salam berkatnya: “ Kasih karunia Tuhan Yesus Kristus, dan kasih Allah, dan persekutuan Roh Kudus menyertai kamu sekalian” ( 2 Corinthians 13:14). Kecuali ketiganya adalah satu, sama tinggi dan sama kekalnya, dia tidak akan memasangnya sederajat dalam salam berkat. Paulus pasti menganggap mereka adalah satu.

Alkitab Menyatakan tentang Tritunggal

Berlawanan dengan mereka yang mengatakan itu tidak ada dalam Alkitab. Seperti yang sudah kita lihat, itu benar. Betapa kita berterima kasih mendapatinya disana. Kita mempunyai seorang Bapa penuh kasih yang telah memberi kita Hidup kekal, yang menyediakan kebutuhan kita, dan melatih kita dalam hidup yang memuaskan dan produktif. Kita mempunyai Juruselamat yang sangat baik, yang menjadi manusia seperti kita, yang membayar hutang dosa kita, yang bersimpati dengan kita didalam kelemahan kita, yang merasakan dengan kita dalam duka cita, dan yang menjadi perantara untuk kita disebelah kanan Bapa. Kita mempunyai Roh Kudus yang berdiam dalam kita, yang mengikat kita dalam satu tubuh, yang menghibur kita, mengajar kita, pemandu kita, dan menyediakan sumber kekal, Allah yang Maha kuasa.

Bagaimana kita bisa hidup sebagai orang Kristen bila ada salah satu dari mereka bukan Tuhan? Kita akan lebih miskin, dan hidup kita akan kurang lengkap. Sebagaimana adanya, Ia adalah semua yang kita butuhkan — Tuhan Yang Maha Kuasa dalam surga, yang mengatur dan mengendalikan semua hal; Tuhan tritunggal dalam hati kita, yang mencintai kita, mempedulikan kita, dan melayani kebutuhan kita. Apalagi yang kita minta?

Tindakan yang Diambil

Nyatakan kepada Tuhan keinginanmu untuk berusaha mengenalNya didalam seluruh ketritunggalanNya — Bapa, Putra, dan Roh Kudus. Ingatkan diri anda secarateratur setiap hari bahwa Tuhan yang tritunggal tinggal didalammu melalui pribadi Roh Kudus.

Related Topics: Trinity