Prinsip Kontrol

Masalah Pemberontakan

Kenapa orang tua memerlukan kendali? Kendali diperlukan oleh karena ketidak dewasaan dan kebodohan anak-anak, tetapi juga oleh karena kecenderungan yang alami untuk pemberontakan. Oleh karena kejatuhan manusia, pemberontakan tidak bisa dipisahkan dalam kita. Sesungguhnya, kata-kata perlawanan, suka menentang, dan lain lain muncul 170 kali didalam NIV, 131 NASB, dan 143 NRSV. Sebelum kita memperhatikan beberapa prinsip mengenai pemberontakan, kendali, dan otoritas, mari kita mencatat beberapa sajak/ayat pada tentang isu ini:

Proverbs 29:15 reads, “Tongkat dan teguran mendatangkan hikmat, tetapi anak yang dibiarkan mempermalukan ibunya.” Kenapa? Karena dalam pemberontakannya, anak-anak mencerminkan kurangnya disiplin orangtua.3 1 Samuel 15:23 reads, “Sebab pendurhakaan adalah sama seperti dosa bertenung dan kedegilan adalah sama seperti menyembah berhala dan terafim.” Dengan adanya pemberontakan dan kebutuhan control Tuhan merupakan salah satu kualifikasi penatua yaitu “seorang kepala keluarga yang baik, disegani dan dihormati oleh anak-anaknya” (1 Tim. 3:4).

Berkaitan dengan Permasalahan pemberontakan dan penentangan adalah, fakta Setan, biang pemberontak, dan dosa manusia. Kendali diperlukan oleh karena permasalahan pemberontakan yang tidak bisa dipisahkan dari keberdosaan manusia melalui kejatuhan ( Gen. 5:3; Rom. 5:12). Jika tidak ada pemberontakan, tidak usah untuk berlatih kendali. Tetapi pemberontakan adalah kenyataan yang harus dihadapi. Anak-Anak dilahirkan secara alami suka menentang dan mereka mendapatkannya dari orang tua mereka ( Ps. 51:5; 58:3; Prov. 29:15).

Tuhan telah mendirikan,tetapkan institusi otoritas ( rantai komando) seperti pemerintah dan keluarga untuk perlindungan masyarakat. Institusi ini dirancang untuk mewakili otoritas Tuhan di dalam batasan-batasan tertentu atau menentukan batas dalam rangka mengendalikan kecenderungan yang alami didalam manusia untuk memanfaatkan dan merugikan orang lain ( Rom. 13:1f; Eph. 5:22f; 6:1f; Heb. 13:7, 17). Tujuan otoritas ini adalah untuk membawa kendali sebagai rintangan bagi pemberontakan terbuka. Batas ini meliputi: ( a) mereka yang ada di bawah otoritas tertentu , dan ( b) tingkat dan cara di mana mereka melakukan otoritas ini.

Rantai institusi atau perintah otoritas ini adalah payung perlindungan Tuhan dan instrumen untuk administrasi yang rapi dari RencanaNya untuk ras manusia. Maksudnya adalah: Otoritas kita sebagai orangtua adalah cara Tuhan melindungi anak-anak; itu menjadi bagian dari PayungNya.

Apa yang adalah sebagian dari area otoritas ini di mana pemberontakan boleh terjadi dalam hidup?

  • Tuhan atas Malaikat dan manusia
  • Pemerintah dengan warganegara
  • Suami dengan isteri
  • Orang tua dengan anak-anak
  • Penatua dengan domba
  • Sesama orang percaya (Saling taat)
  • Para guru dengan para siswa
  • Orang percaya atas setan
  • Manusia dengan ciptaan

Secara alami, Setan, yang pertama dan pemimpin pemberontakan, melawan rencana dan otoritas Tuhan dan secara konstan menyerang institusi ini untuk menciptakan pemberontakan. Penting bahwa ular ( Setan dalam penyamaran)mendekati Hawa, bukan Adam dimana Tuhan telah beri tanggung jawab kepemimpinan. Ini jelas Adam telah diciptakan pertama dan Hawa ( berlawanan dengan pria dan binatang betina) diciptakan dari dia ( cf. 1 Tim. 2:13; 1 Cor. 11:8ff). Setelah Adam dan Hawa makan buah terlarang, alasan pertama yang Tuhan beri kepada Adam untuk pertimbangan adalah kepasifannya sebagai pemimpin. Adam telah mendengarkan isterinya. Ini adalah suatu gangguan dalam rantai kepemimpinan. Setan bekerja terus untuk menyebabkan suatu penyalah gunaan otoritas ( dominasi, kekejaman) dan untuk menyebabkan pemberontakan bahkan ketika ada kepemimpinan penuh kasih dan saleh dalam semua institusi otoritas.

Ketika itu datang ke pemberontakan, ada dua format yang terjadi dalam anak-anak:

Pemberontakan Aktif

Pemberontakan aktip adalah ketika seorang anak tidak akan mendengarkan atau menerima instruksi orangtuanya. Pemberontakan aktif dinyatakan melalui:

(1) Saat seorang anak melemparkan kemarahan, menjawab dengan menantang “ Tidak!” atau menentang dengan berjalan pergi selagi orangtua masih bicara dengan dia.

(2) Saat seorang anak lanjut bermain atau pusat perhatiannya menjauh dari ibu atau bapak atau kakek ketika mereka sedang bicara dengan dia atau memberi dia instruksi. Dalam kasus ini ia juga menyatakan pemberontakan.

(3) Saat seorang anak tidak menerima koreksi. Ini jelas ketika ia membantah ibu atau bapak, menyalahkannya pada orang lain, atau mencibir sebagai ganti mengakui rasa bersalahnya.

Pemberontakan Pasif

Pemberontakan pasif dipertunjukkan ketika anak-anak memenuhi kebutuhan eksternal untuk ketaatan, tetapi secara internal kecewa, yaitu., duduk tenang diluar, tetapi berdiri didalam.

(1) Pemberontakan pasif dirahasiakan, tetapi akan secepatnya muncul dipermukaan didalam guratan ekspresi sikap acuh tak acuh mereka, menjijikkan, marah, atau kurang hormat.

(2) Pemberontakan pasif dinyatakan oleh anak yang dengan sopan mendengarkan instruksi, tetapi yang secara konsisten gagal mengikutinya tanpa peringatan, ancaman, atau tekanan. Tentu saja, pada anak-anak lebih muda, kegagalan merupakan hasil dari perhatian singkat. Mereka berniat dan ingin mematuhi, tetapi menjadi disibukan oleh hal lain dan memerlukan suatu peringatan orangtua dan pengawasan.

(3) Salah satu bentuk pemberontakan pasif adalah lakukan apa yang diperlukan, tetapi bukan didalam cara yang seharusnya itu dilaksanakan atau dengan sikap yang benar. Seperti yang akan ditekankan kemudian, sikap sama pentingnya dalam tindakan ketaatan. Sikap tidak baik menyatakan diri mereka didalam tindakan penentangan atau pemberontakan terbuka.

(4) Jika pemberontakan tidak diatasi, pemberontakan pasif akan mengakibatkan revolusi untuk merobohkan otoritas.

Lalu apa itu kontrol? Itu adalah kuasa atau kemampuan untuk mengatur atau memandu. Ini berarti untuk menahan, mengendalikan, atau mengandangi. Tetapi tujuannya selalu untuk menyatakan ketaatan sebagai pengganti pemberontakan.


3 The focus on the mother in the last part is probably a rhetorical variation for the parent (see 17:21; 23:24-25) and is not meant to assume that she will do the training. See also 13:24 and 23:13 (The Expositor’s Bible Commentary, OT, Frank E. Gaebelein, General Editor, electronic media).

Taxonomy upgrade extras: 
Biblical Topics: 
Ad Category: